Tuesday, 22 January 2013

MAULIDUR RASUL TANDA CINTA RASULULLAH



 Sambutan Maulidulr Rasul

Sesungguhnya keagungan Nabi Muhammad tidak dapat diukur dan dinilai melainkan Allah. Apa yang pasti, baginda adalah insan terpilih di kalangan umat dan kehadiran baginda adalah rahmat bagi sekalian alam. Allah berfirman maksudnya:  "Katakanlah (Muhammad) dengan rahmat Allah dan kurnia-Nya hendaklah mereka bergembira". (Surah Yunus, ayat 58).

Memperingati kelahiran Nabi Muhammad adalah manifestasi kecintaan kepada insan termulia sepanjang zaman. Sewajarnya baginda mendapat pengiktirafan secara simbolik atas nikmat agama dan panduan hidup yang disebarkan oleh baginda kepada seluruh manusia.

Kelahiran Rasulullah membawa bersama membawa rahmat tidak terhingga.  Ini dijelaskan dalam firman Allah yang bermaksud: "Kami tidak mengutuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat kepada alam sejagat." (Surah al-Anbiya, ayat 107)

Siapakah kita tanpa kelahiran Nabi Muhammad.   Hakikat ini antara sebab mengapa kita perlu bersyukur dan berterima kasih.  Perasaan sayang dan cinta kepada Rasulullah perlu ada dalam hati setiap Muslim sepanjang masa, mengatasi segala rasa keinginan terhadap makhluk lain.   

Betapa bangganya umat Islam yang menyertai setiap kali sambutan Maulidur Rasul.  Seluruh masyarakat mengakui dan menzahirkan kesyukuran menjadi umat Rasulullah.  Tidak ada individu lain yang ulang tahun kelahirannya disambut umat seluruh dunia sepanjang zaman. 

Mencintai diri Rasulullah samalah mencintai agama.  Sesiapa menerima keesaan Allah, tetapi menolak kecintaan terhadap Rasulullah, bermakna masih tidak lengkap keimanannya. Kalimah syahadat yang menjadi lambang pengesahan keimanan turut merangkaikan ungkapan tentang kebenaran kerasulan Nabi Muhammad. 

Sambutan Maulidur Rasul amat bermakna.  Jadi, tidak tepat jika dikatakan sambutan Maulidur Rasul sekadar upacara rasmi.  Setiap peristiwa tetap memberi kesan, biarpun amat kecil.  Ia bergantung kepada tahap penerimaan setiap orang.  Tidak mungkin individu menyertai sambutan Maulidur Rasul tidak mendapat apa-apa manfaat. 

Biarpun sambutan secara bermusim, hakikatnya ia satu musim untuk memperkasakan kembali ingatan kita mengenai sirah Rasulullah.  Kita menjadi lebih dekat dan semarak kasih terhadap baginda ketika sambutan Maulidul Rasul dan sepanjang bulan Rabiulawal. 

Pemugaran perasaan itu kemudiannya dilanjutkan sepanjang tahun.  Bayangkan jika tidak ada satu sambutan khusus mengingati Rasulullah.  Bagaimana dengan golongan muda yang semakin asing mengenai perjalanan hidup baginda?  Melalui acara sambutan inilah peluang terbaik membongkar kembali sirah Rasulullah untuk dijadikan panduan dan ikutan kita semua. 

No comments:

Post a Comment