Monday, 24 October 2016

BILA BERLAKU KIAMAT


Kiamat pasti belaku. Bila berlaku kiamat? Ramalan berlaku kiamat.  Semua agama mempercayai adanya hari kiamat sepertimana dicatatkan dalam kitab agama masing-masing.  Kepercayaan adanya hari kiamat dikaitkan dengan adanya hari pembalasan.    

Biarpun orang Islam wajib mempercayai adanya hari kiamat, tetapi tidak dijelaskan bilakah akan berlakunya hari kiamat.  Hanya Allah SWT tahu bilakah hari kaimat.   

Allah SWT berfirman bermaksud: "Mereka (yang ingkar) selalu bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang hari kiamat: "Bilakah masa datangnya?  Apa hubungan tugasmu dengan (soal) menerangkan masa kedatangan hari kiamat itu?  Kepada Tuhanmulah terserah kesudahan ilmu mengenainya."- (Surah an-Naziat, ayat 42-44).

Perbincangan mengenai kiamat sentiasa diramalkan oleh bukan Islam.  Ramalan yang dibuat hanya berdasarkan kepada kehendak nafsu dan pemikiran yang bukan-bukan. Ada antara yang meramal hari kiamat semata-mata ingin mencari pengaruh dan populariti. 

Sebenarnya kita lupa, kiamat berlaku setiap hari kepada orang yang meninggal dunia. Meninggal dunia adalah kiamat bagi orang berkenaan.  Bersiaplah dengan bekalan yang baik untuk kehidupan di akhirat.   Kematian akan memutuskan peluang untuk menambah bekalan, kecuali jika dilakukan tiga perkara ketika hidup.  

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Apabila seorang anak Adam mati, maka putuslah amalnya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya." (Hadis riwayat Muslim) 

Kita perlu bersedia menghadapi kiamat diri bila-bila masa.  Tentang kiamat dunia tidak perlu kita fikirkan.  Hanya Allah SWT mengetahuinya.  Cukuplah dengan kita percaya bahawa ada hari kiamat.  

Salah satu Rukun Iman yang wajib dipercayai ialah Percaya Adanya Hari Kiamat.  Itu memang tidak dapat diragui dan mesti dipercayai dengan sungguh-sungguh.  Pun begitu, kita tidak perlu meramalkan atau mengetahui bilakah akan berlaku kiamat.  
Pertanyaan bilakah berlakunya hari kiamat telah diajukan kepada Rasulullah.   Hal itu dijawab oleh Allah dalam firman-Nya yang bermaksud:

 "Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat: "Bilakah terjadinya?  Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu adalah pada sisi Tuhanku, tidak seorang pun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia.  Kiamat itu amat berat (huru-haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi.  Kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba."  Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya.  Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan tentang hari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." - (Surah al-Araaf, ayat 187).


Sunday, 23 October 2016

KURANG MAKAN JIWA LEBIH TENANG



Ketika heboh mengenai kenaikan harga barangan, termasuk makanan, kita dapati rakyat Malaysia masih mampu berbelanja seperti biasa.  Gedung membeli belah, pasaraya dan restoran masih dipenuhi dengan pelanggan. 

Pesta makanan masih lagi berlangsung dengan meriah.  Orang sanggup berbelanja lebih semata-mata untuk memenuhi selera makan masing-masing.  Orang yang marah-marah dengan kenaikan harga makanan masih lagi berbelanja seperti biasa.

Untuk berjimat, sepatutnya kita mengurangkan makan atau makan secara bersederhana. Kengkang nafsu makan yang sebenarnya tidak pernah puas dan mendatangkan banyak keburukan.  

Penyebab terbesar kebinasaan seseorang adalah tamak terhadap dunia. Tamak berasal dari perut dan kemaluan. Kekuatan kemaluan juga disebabkan ketamakan perut. Jika seseorang mengurangi makan, dia akan selamat dari musibah ini. Hanya orang yang diberikan taufik oleh Allah SWT  sajalah yang bernasib baik dapat melakukannya.

Mengurangi makan akan menyebabkan banyak bersedekah, mengutamakan orang lain, berkasih sayang dan menjimatkan makanan. Dengan mengurangi makan akan memudahkan seseorang untuk bersedekah kepada anak yatim, fakir miskin, dan orang-orang yang ditimpa bencana. Inilah antara lain bekal untuk memperoleh naungan-Nya pada hari Kiamat.

Manusia akan berada di bawah naungan sedekahnya pada hari kiamat. Jika seseorang banyak makan, setelah makanan itu menjadi kotoran, ia akan terkumpul di tempat busuk. Sedangkan apa yang tersimpan di khazanah Allah SWT akan berguna selama-lamanya. Sedangkan yang menjadi kotoran akan musnah.

Manusia selalu berkata "hartaku milikku", padahal harta yang sebenarnya hanyalah tiga perkara saja iaitu yang telah diselamatkan melalui sedekah, telah dihabiskan secara sederhana untuk makanan dan yang telah dipakai sampai lusuh. Selain dari tiga hal tersebut harta adalah milik orang lain dan ahli warisnya. Dan dia sendiri tidak memiliki apa pun di dalamnya.. 

Diceritakan bahwa ketika kemenangan dan harta kekayaan telah banyak diperoleh oleh kaum muslimin pada zaman Khalifah Umar bin Khaththab maka putrinya yang juga balu Rasulullah SAW, Hafshah, telah mengusulkan dan meminta kepada ayahnya agar dia berpakaian yang baik ketika utusan negeri datang menemuinya.

Hafshah juga meminta agar ketika para utusan itu memakan makanan yang lazat yang telah disediakan untuk mereka, maka ayahnya hendaknya juga turut serta.

Jawab Umar: "Ketahuilah bahwa keadaan seseorang itu paling diketahui oleh ahli rumahnya." Hafshah menjawab: "Benar, itu tentu tidak diragukan lagi."

Umar berkata: "Kalau begitu, aku akan bertanya kepadamu: "Bagaimanakah kehidupan Rasulullah di dunia ini? Tidakkah kamu ingat bahawa pada masa itu, jika Rasulullah dan keluarganya makan malam, maka mereka tidak akan makan siang. Dan jika mereka makan siang, mereka tidak akan makan apa pun sepanjang malam. Tidakkah kamu ketahui bahwa beberapa tahun setelah masa kenabian, baginda dan keluarganya tidak pernah makan kenyang walaupun dengan buah kurma, sampai terjadinya kemenangan dalam perang Khaibar?

Tidakkah kamu ketahui bahwa suatu ketika kamu menghidangkan makanan kepada Rasulullah di atas sejenis tempat yang tinggi di atas lantai ketika itu kamu melihat wajah Rasulullah berubah, sehingga baginda hanya makan jika makanan itu diturunkan dan diletakkan di bawah (di atas lantai)."

HARAM ZALIMI SESAMA MUSLIM



Umat Islam tidak boleh menzalimi saudaranya sesama muslim dalam bentuk apapun. Tidak boleh mendiamkan untuk tidak menolongnya jika melihat ia dizalimi.  Setiap mukmin diperintahkan saling tolong-menolong.

Muktakhir ini telah merebak di masyarakat amalan perbincangan melalui media sosial dalam pelbagai isu oleh mereka yang dilihat bukanlah tergolong bijak pandai.  Mereka tidak menjadikan panduan berbincang yang ditetapkan oleh Islam.  Sebab itu, berlaku provokasi dan kenyataan yang keterlaluan hingga boleh mencetusakan perbalahan sesama muslim.

Perbuatan itu bertentangan dengan maksud hadis riwayat Anas bin Malik bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah kamu saling membenci, saling mendengki dan saling bermusuhan, tetapi jadilah kamu hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal seorang muslim tidak bertegur sapa saudaranya lebih dari tiga hari.” (Sahih Muslim No 4641)

Cuba fahami hadis dari riwayat Abu Hurairah ra., dia berkata; Nabi SAW bersabda: “Barang siapa yang menghunuskan senjata ke arah saudaranya, maka malaikat akan terus mengutuknya sampai ia melepaskannya meskipun dia itu adalah saudara kandungnya sendiri.” (Sahih Muslim No.4741)

Sesungguhnya orang mukmin itu adalah bersaudara, jikalau mereka berselisih damaikanlah, barang siapa yang melepaskan kesulitan orang Islam niscaya Allah SWT akan melepaskan kesulitannya di hari kiamat kelak. Dan kita sebagai orang mukmin janganlah saling menganiaya, menghina dan memojokkan. Dan juga janganlah kita berprasangka buruk terhadap sesama umat Islam.

Setelah kita mengetahui betapa agung dan mahalnya nilai sebuah persaudaraan, maka kita harus berusaha semaksimal mungkin agar anugerah dari Allah SWT tersebut tetap terjaga dan terpelihara pada diri kita. Di antara usaha yang harus ditempuh agar persaudaraan sesama umat Islam tetap terjaga pada diri kita, maka kita perlu memperhatikan hak-hak dalam ukhuwwah.

Hendaklah dia mencintai saudaranya semata-mata kerana Allah SWT dan bukan kerana tujuan-tujuan duniawi. Jika seseorang mencintai saudaranya kerana Allah SWT, maka kecintaan tersebut akan tetap terjaga. Jika dia melakukannya kerana tujuan duniawi, maka lambat laun kecintaan tersebut akan pupus di tengah jalan.

Menjaga kehormatan dan harga diri saudaranya. Kehormatan seorang muslim terhadap muslim yang lainnya adalah haram secara umum.  Untuk itu, jangan menyebutkan aib saudaranya, baik ketika dia hadir di hadapannya maupun ketika tidak ada. Tidak mencampuri urusan pribadinya.  Menjaga rahasianya.   Menjauhi prasangka buruk terhadap saudaranya. 

Allah SWT telah melarang perbuatan tersebut dalam firman-Nya yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka (kecurigaan), kerana sebahagian dari prasangka itu dosa.” (Al-Hujurat, ayat 2)

Menjauhi perdebatan dengan saudaranya. Sesungguhnya perdebatan akan menghilangkan sifat mahabbah (saling mencintai) dan persahabatan. Dan akan mewariskan kemarahan, dendam dan pemutusan persaudaraan. Maka meninggalkan sikap perdebatan merupakan tindakan yang terpuji.

Hendaklah kita selalu mengucapkan kalimah-kalimah yang baik kepada sesama Islam. Hendaklah sentiasa memaafkan atas kesalahan-kesalahan yang diperbuat oleh saudara kita. Sesungguhnya setiap orang pasti memiliki kesalahan.

Cara lain untuk menhubungkan silatulrahim ialah berasa gembira dengan kenikmatan yang Allah SWT berikan kepada saudara kita. Allah SWT telah memberikan keutamaan dan kelebihan yang berbeza-beza pada  setiap  orang.  Baik dalam hal kepemilikan harta, keilmuan, banyak melakukan amalan-amalan ibadah, kebaikan akhlaknya dan lain sebagainya.

Kita patut merasa gembira dengan nikmat Allah yang diberikan kepada saudara kita baik dari sisi harta, ilmu, semangat dalam beribadah, dan lain-lain. Kita harus menghilangkan sifat hasad (iri,dengki) terhadap keutamaan yang diberikan oleh Allah kepada saudara kita.

Hendaklah juga kita saling membantu dengan saudara dalam perkara-perkara kebaikan.  Sungguh Allah SWT telah memerintahkan dalam firman-Nya yang bermaksud: “Dan tolong-menolonglah kalian dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan.” (Surah Al-Maidah, ayat  2)

Maka kita memohon kepada Allah agar menjadikan kita semua termasuk dari orang-orang yang saling tolong-menolong dalam kebaikan dan ketakwaan, saling nasihat-menasihati dalam kebenaran dan kesabaran, serta menjadikan persaudaraan kita semata-mata kerana mengharap reda-Nya. Dan semoga Allah SWT memberikan taufik-Nya kepada kita, kerana sesungguhnya tidak ada daya dan upaya pada diri kita, kecuali kekuatan dari Allah SWT. 


BERSATU JADI KUAT



Islam memerintahkan umatnya untuk bersatu dan saling membantu kerana persaudaraan seiman lebih erat daripada persaudaraan sedarah. Itulah yang menjadi pangkal kekuatan kaum muslimin, setiap muslim merasakan penderitaan saudaranya dan menghulurkan tangannya untuk membantu sebelum diminta yang bukan didasarkan atas “take and give” tetapi berdasarkan Illahi.

Dalam hadis disebutkan yang bermaksud: “Persaudaraan orang-orang mukmin dalam menjalin cinta kasih sayang di antara mereka seperti satu badan. Sewaktu ada anggota tubuh yang sakit, maka meratalah rasa sakit tersebut ke seluruh anggota tubuh, hingga tidak boleh tidur dan terasa panas.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Sesungguhnya umat Islam yang beriman itu bersaudara, kerana persaudaraan merupakan anugerah yang agung dan mahal dari Allah SWT. Dan ini merupakan nikmat dari Allah SWT kepada para hamba-Nya yang mukmin.

Perkara ini ditegaskan oleh firman-Nya yang bermaksud: “Dan ingatlah nikmat Allah kepada kalian ketika kalian dahulu (pada masa Jahiliyah) saling bermusuhan, maka Allah mempersatukan hati kalian,sehingga dengan karunia-Nya kalian menjadi bersaudara. Dan kalian telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kalian dari padanya.” (Surah Ali Imran, ayat  103)

Salah satu landasan utama yang mampu menjadikan umat bersatu atau bersaudara ialah persamaan akidah. Ini telah dibuktikan oleh bangsa Arab yang mana sebelum Islam datang mereka sering berperang dan bercerai-berai tetapi setelah mereka menganut agama Islam dan memiliki pandangan yang sama baik lahir maupun batin, merka dapat bersatu.

Dari Ibnu Masud, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Mencaci-maki orang Islam berarti menyalahi agama (fasik), sedangkan memerangi orang Islam berarti kafir.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Disebutkan dalam hadits lain, dari Abu Hurairah, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Orang yang paling aku cintai di antara kalian adalah orang yang paling baik budi pekertinya, yang lembut perangainya lagi murah hati iaitu mereka yang ramah lagi simpati.”(Hadis Riwayat Tabrani)

Dari kedua hadis di atas, apa yang difahami ialah larangan bagi seorang mukmin caci-mencaci apalagi sampai saling bunuh-membunuh sesama saudaranya. Sikap saling mencaci sesama muslim membawa kepada fasik dan apabila sampai membunuh saudara sesama muslim bererti kafirlah dia.

Selain itu, makna yang tersirat dari hadis di atas adalah tentang tanggungjawab seorang muslim kepada saudaranya yang lain agar kita mendapat cinta Allah SWT dan rasul-Nya.  

Amat jelas kewajiban seseorang muslim adalah saling mencintai, membantu, bersikap peduli dan juga mengasihi saudara seagamanya. Kisah-kisah para sahabat yang rela berkorban dan berjuang untuk para sahabat yang lainnya, semestinya itu menjadi contoh teladan kepada generasi muslim.

Kemudian daripada itu, agar caci-mencaci sesama umat muslim tidak terjadi atau setidaknya dikurangkan, maka ada beberapa hal yang perlu dilakukan. 

Pertama, memohon kepada Allah SWT agar menghilangkan segala prasangka di hati terhadap sesama muslim lainnya.  Kedua, jangan putuskan silaaturrahim. Ketiga, saling berkirim kabar atau nasihat-menasihati walau hanya melalui alam maya. Keempat, jangan segan untuk bantu-membantu sesama muslim.

Dari Aisyah, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Barangsiapa berbuat zalim sekalipun hanya sejengkal tanah, pasti akan dibelenggu hingga tujuh petala bumi.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)