Sunday, 15 January 2017

UCAPAN DENGAR BERITA KEMATIAN

Kematian itu pasti.  Justeru, berita kematian dan musibah kerap diterima. Apabila dengar atau tahu khabar kematian, ada cara atau ucapan diajar Rasulullah. Orang Islam terima berita kematian dengan reda dan mendoakan kebaikan, bukan merintih dan menolak ketetapan hukum.

Berkata Al - Imam Nawawi di dalam Al-Azkar:

Kami meriwayatkan di dalam kitab Ibni Sunni dari Ibni Abbas r.a, ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Kematian itu mengejutkan. Maka dengan itu apabila sampai kepada kamu berita tentang kematian salah seorang daripada kamu maka ucapkanlah:


إِنَّا للهِ وإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ، وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنقَلِبُونَ، اللَّهُمَّ اكْتُبْهُ عِنْدَكَ فِي الْمُحْسِنِينَ، وَاجْعَلْ كِتَابَهُ فِي عِلِّيِّينَ، وَاخْلُفْهُ فِي أهْلِهِ فِي الْغَابِرِينَ، وَلا تَحْرِمْنَا أجْرَهُ، وَلا تَفْتِنَّا بَعْدَهُ. 

Bermaksud: "Sesungguhnya kami milik Allah dan sesungguhnya kepada Allah kami kembali. Sesungguhnya hanya kepada Allah tempat kami kembali. Ya Allah jadikanlah dia di sisi Mu termasuk golongan orang orang yang baik. Tempatkanlah buku catatan amalnya di kalangan "illiyieen". Gantikan dia pada keluarganya yang tinggal. Janganlah Engkau halang kami dari pahalanya, dan janganlah Engkau sesatkan kami selepasnya."

Sesungguhnya Islam itu indah.  Mengajar manusia melakukan perkara baik biarpun ketika menerima berita kematian. 

Justeru, amal apa diajar agama kerana itulah sebaik-baiknya perkara perlu dilakukan.  Kita masih mendapat kebaikan dan pahala ketika mendengar berita kematian.  Jangan persia-siakan peluang ini.  

Ketika kita mendengar berita kematian orang lain, kita mendoakan kebaikan untuknya. Apabila tiba masa kita pula mati, ada orang lain pula mendoakan untuk kita.  

Sesungguhnya kebaikan yang kita lakukan kepada orang lain, akan kembali dilakukan pula oleh orang lain kepada kita. 

No comments:

Post a Comment