Sunday, 15 January 2017

KESAN BAIK TIDUR DALAM GELAP

Cara tidur. Kebaikan tidur dalam gelap. Nabi Muhammad SAW diberikan Allah SWT kelebihan yang tidak dianugerahkan kepada kepada manusia biasa. Amalan dan kata-kata Rasulullah SAW adalah wahyu yang mempunyai kebenarannya. 

Hal ini termasuk perkara yang berkaitan sains yang pada ketika itu belum diketahui orang lain.  Apa yang diperkatakan oleh Rasulullah SAW itu kini dikaji oleh para sains dan mereka menemui kebenaran amalan dan kata-kata itu.

Contohnya berkaitan dengan satu hadis dari Jabir bin Abdullah, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Matikanlah lampu-lampu di waktu malam jika kalian hendak tidur dan tutuplah pintu-pintu, bejana serta makanan dan minuman kalian.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Rahsia cahaya kegelapan adalah rahsia air manakala rahsia cahaya panas dan terang benderang adalah rahsia kimia yang sebenarnya diserap secara seimbang di dalam tubuh kita. Tidur dalam kegelapan yang hening juga dapat memutuskan gelombang-gelombang elektron (keduniaan) yang tidak seharusnya dibawa bersama dalam tidur.

Bagi ibu-ibu yang sedang mengandung amat-amatlah disarankan agar dapat tidur di dalam kegelapan malam (tanpa cahaya) untuk menjaga kandungannya agar terhindar daripada gelombang yang tidak baik.

Kegelapan sebenarnya mempunyai kelajuan tenaga untuk mengubah sesuatu daripada pelbagai maklumat yang telah terperangkap dalam tubuh kerana di dalam tubuh terdapat memori air. Ini bermakna penyakit boleh bertukar bentuk atau sembuh semasa dalam keadaan tidur yang damai. 

Manakala tidur yang dalam keadaan terang-benderang atau tidur di waktu siang pula, dalam keadaan yang tidak sedar anda telah mencipta pelbagai penyakit dan dengan disedari atau tidak anda juga telah mencipta penyakit yang berkaitan dengan masalah perasaan (mudah merungut, timbul rasa ragu-ragu dan timbul perasaan mudah ketidakpuasan hati) serta terjadinya lembab kepada alam pemikiran.

Tidur di dalam kegelapan (tanpa adanya cahaya lampu) adalah tidur yang amat menyihatkan. Manakala tidur di waktu siang dan di waktu malam tetapi dengan lampu dan cahaya yang terang atau separuh terang adalah tidur yang amat memenatkan. Pelbagai penawar atau ubat dasar yang ada di dalam tubuh kita yang akan dikecapi apabila anda tidur di dalam kegelapan malam. 

Penyembuhan boleh dirasai dengan tanpa adanya sebarang kesan tindak balas. Pastikan anda benar-benar dapat tidur awal dan bilik tidur anda berada di dalam kegelapan. Kegelapan bererti akan berlaku perubahan, pertukaran dan penyerapan bentuk tenaga dengan tanpa kita sedari.

Ingat ! Tidur dalam kegelapan sebenarnya adalah, anda sedang merawat diri anda dan juga merupakan terapi yang paling hebat.

------------------


Dari Jabir bin Abdullah, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Matikanlah lampu-lampu di waktu malam jika kalian hendak tidur dan tutuplah pintu-pintu, bejana serta makanan dan minuman kalian.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Mengapa Nabi Muhammad SAW menyuruh tidur dalam gelap?  Apa kebaikannya?

Sesungguhnya Rasulullah SAW diberikan oleh Allah SWT kelebihan yang tidak dianugerahkan kepada kepada manusia biasa.  Amalan dan kata-kata Rasulullah SAW adalah wahyu yang mempunyai kebenarannya. 

Kajian mendapati tidur dalam keadaan gelap dapat meningkatkan penghasilan melatonin.  Kenapa kita perlukan melatonin yang secukupnya?

Melatonin adalah penting bagi tubuh kita kerana ia memainkan peranan penting dalam mengawalatur fisiologi badan bagi menjaga kesihatan fizikal dan minda. Di antara fungsi melatonin ialah:

1. Mengawalatur tidur dan meningkatkan daya ingatan
2. Membantutkan pertumbuhan tumor kanser
3. Memperbaiki sistem imun badan.
4. Mengawalatur tekanan darah.
5. Fisiologi retina.
6. Mengawal mood dan kelakuan
7. Sebagai antioksidan yang kuat bagi melawan radikal bebas dalam badan.
8. Mengawal proses penuaan. 

Oleh kerana terdapat perkaitan rapat antara pengeluaran melatonin, di mana pengeluaran melatonin sangat kurang dalam cahaya terang, sebaik-baiknya kita elakkanlah penggunaan lampu yang terang dalam jangkamasa yang lama pada waktu malam (seperti semasa tidur malam). Ini bagi membolehkan melatonin menjalankan fungsinya dengan berkesan.


Melatonin dikeluarkan oleh kelenjar pineal yang hanya aktif ketika matahari terbenam atau gelap. Di waktu itu pineal secara aktif mengeluarkan melatonin yang kemudian dilepaskan ke dalam darah. Selepas melatonin memasuki  seluruh tubuh, ia akan menjalankan tugasnya bagi memperbaiki keseimbangan kimia, membina sistem kekebalan tubuh, mengatur kadar gula dan sebagainya.

Semakin gelap bilik tidur, makin baik kerana ia akan menghasilkan jumlah melatonin paling optimum di dalam tubuh. Dan jika tidur dalam gelap ini diamalkan setiap hari dengan jumlah tidur antara 6-8 jam, kita pasti akan  lebih segar pada setiap hari. 

Seorang biologi, Joan Roberts mencari rahsia setelah melakukan percubaan pada haiwan. Ketika haiwan tersebut diberi cahaya buatan pada malam hari, melantoninnya (salah satu hormon dalam sistem kekebalan yang mampu memerangi dan mencegah berbagai penyakit termasuk kanser payudara dan kanser prostat) menurun dan sistem kekebalan tubuhnya lemah.
Manakala ahli biologi Joan Robert mengatakan tubuh dapat menghasilkan hormon melatonin ketika tidak ada cahaya.

Cahaya lampu termasuk pancaran TV menyebabkan hormon menjadi sangat lelah. Sebaliknya, keadaan malam yang gelap diam-diam bekerjasama dengan tubuh. Hanya dalam keadaan yang benar-benar gelap tubuh menghasilkan melantonin.

Sebaliknya, tidur dengan lampu menyala di malam hari menyebabkan pengeluaran hormon melantonin terhenti. Sinar cahaya saat kita tidur menjadikan kualiti tidur kita kurang baik, ini kerana sinar tersebut masih berperanan sebagai perangsang stimulator kerja otak.

Secara ilmiah, cahaya yang ada dalam bilik tidur akan menembus sampai bahagian mata kita walaupun dalam keadaan terlelap, sinar tersebut akan memasuki bilik stimulator yang nantinya direspon oleh otak.

Dengan kata lain walaupun mata kita terpejam, tetapi jika ada cahaya yang bersinar maka otak kita akan bekerja untuk bertindak balas atau mengartikan cahaya yang masuk tersebut.

Tidur yang berkualiti di malam hari merupakan usaha pengoptimuman dalam detoksifikasi untuk meneutralkan toksin yang mengontaminasi tubuh. 

Detoksifikasi tubuh, terjadi terutama pada hati, tercapai optimum saat tidur. Mekanisme tersebut berkaitan erat dengan diproduksinya antioksidan sebagai penetral toksin.

Pada tidur yang berkualiti, detoksifikasi hati dapat berjalan optimum, khususnya dalam pembentukan asid amino glutathione sebagai antioksidan yang meneutralkan stres oksidatif dan radikal bebas.

Dengan mematikan lampu ketika tidur malam hari, bukan hanya menjimatkan tenaga tetapi juga meningkatkan kesihatan tubuh.

Pengamal kesihatan yang lain, Lynne Eldridge MD yang juga penulis buku 'Avoiding Cancer One Day At A Time' juga menuliskan perempuan buta 80 peratus lebih kecil terkena risiko kanser payudara berbanding rata-rata perempuan lain. Diduga faktor hormon melatonin yang banyak ditubuhnya kerana penglihatan yang gelap membuatnya punya daya tahan tubuh yang lebih tinggi.

Pentingnya tidur malam hari dengan mematikan lampu baru-baru ini juga diteliti oleh para saintis dari Inggeris dan Israel. Penyelidik mendapati ketika cahaya dihidupkan pada malam hari, boleh menyebabkan ekspresi berlebihan dari sel-sel yang dikaitkan dengan pembentukan sel kanser.

Para saintis mendakwa jika seseorang terbangun di malam hari dan menyalakan lampu selama beberapa saat, maka boleh menyebabkan perubahan biologi yang mungkin mengarah ke kanser.

Dr Rachel Ben-Sclomo dari University of Haifa menyatakan orang-orang yang bangun di malam hari disyorkan untuk tidak menyalakan lampu. Kami percaya bahawa setiap kali menyalakan cahaya buatan pada malam hari akan mempunyai kesan pada biologi tubuh, kerana ini adalah mekanisme yang sensitif. 

Dr Rachel menambah bahawa ini adalah penemuan terbaru dan masih sebatas penelitian pendahuluan. Namun kini ia dan pasukan tengah menganalisa wilayah ini secara lebih terperinci. Keputusan ini juga telah dilaporkan dalam jurnal Cancer Genetics and Cytogenetics.


No comments:

Post a Comment