Thursday, 29 June 2017

POKOK PERIUK KERA


Pokok periuk kera (nama sainsnya Nepenthes spp.) biasanya tumbuh di tanah berasid, tidak subur dan kekurangan nitrogen. Periuk kera merupakan pokok maging yang memerangkap serangga dalam periuknya untuk membekalkan sebahagian nitrogen diperlukan. Cara tanam pokok periuk kera amat mudah dan bentuknya yang unik menarik minat orang menjadikan pokok hiasan. 

Nepenthes bermula sebagai pokok rosette dan matang sebagai pokok memanjat bersulur paut (tendril climbers). Sesetengan sulur membentuk periuk berongga. Spesies berlainan mempunyai periuk berbentuk dan bewarna yang berlainan. Kebanyakan spesies tumbuh di atas tanah, sementara sesetengah merupakan epifit (epiphytic).

Pokok periuk kera agak unik penampilannya dan sangat menarik untuk dijadikan sebagai tanaman hiasan. Keunikannya adalah terletak pada bekas atau pundi-pundi berbentuk seperti karung yang tumbuh di hujung daun matang.

Pokok ini dikenali pokok periuk kera kerana dikatakan kera sering meminum air yang terdapat di dalam pundi-pundi di hujung daun tersebut.

Ia adalah sejenis tumbuhan pemanjat yang tumbuh meliar di hutan belantara di negara ini tetapi kini kian popular ditanam sebagai tanaman hiasan yang unik dan menarik.

Terdapat lebih kurang 70 jenis spesies dan beratus-ratus lagi jenis hibrid atau kacukan dalam pelbagai saiz pokok dan juga bentuk pundi-pundinya.

Namun hanya beberapa jenis spesies sahaja yang mudah didapati dan sering ditanam oleh kebanyakan peminat seni taman.

Daunnya berbentuk bujur panjang dan bersinar di bahagian atas. Sementara di bahagian bawah pula berwarna hijau pucat.

Pundi-pundinya pula memiliki keistimewaan tersendiri iaitu pintunya dikatakan mengeluarkan cecair yang manis untuk menarik perhatian serangga datang dan merasa cecair tersebut.

Seterusnya serangga yang jatuh ke dalam pundi-pundi tersebut terperangkap dan akan reput untuk dijadikan sebagai makanan.

Pundi-pundi ini juga dapat mengumpulkan air hujan yang sering diminum oleh binatang seperti kera, monyet dan sebagainya.

Selain tumbuhan liar tempatan, ia juga dikatakan tumbuh meliar di beberapa buah negara lain di Asia Tenggara seperti Singapura dan Indonesia.

Selain dijadikan pokok hiasan, pundi-pundi pokok periuk kera kini dijadikan acuan atau bekas untuk membuat lemang.

Pundi-pundi pokok periuk kera menggantikan buluh yang biasa digunakan untuk membuat lemang.  Pulut dimasukkan ke dalam pundi-pundi pokok periuk kera dan dikukus selama setengah jam. Turut dimasukkan ialah santan yang telah dicampur sedikit garam dan gula.


Wednesday, 28 June 2017

KAMPUNG AIR TAWAR



Ramai pernah lihat raplika perahu atau bot nelayan ini. Banyak orang menyangka nama kampung ini Tok Bali. Sedangkan nama sebenar Kampung Air Tawar. Nama Tok Bali lebih dikenali kerana adanya projek perikanan Tok Bali, pelabuhan Tok Bali dan pelbagai lagi nama yang menggunakan nama Tok Bali berada di sekitar kampung tersebut. 

Tok Bali sebenarnya nama kampung yang terletak berhampiran Kampung Air Tawar di seberang Terusan Semerak.

Kedua-dua kampung ini dihubungi oleh Jambatan Tok Bali yang menjadi ikon kepada kawasan Tok Bali. Jambatan itu dibina melengkung merentasi Terusan Semerak yang juga dikenali Sungai Semerak.

Nama Kampung Air Tawar tenggelam kerana faktor nama sesuatu tempat biasanya 'dikuasai' oleh nama tempat berhampiran yang lebih dikenali.


Maka itu, banyak orang merujuk atau menyebut nama sesuatu tempat mengikut nama yang mudah dikenali oleh pihak lain. Akibat itu ada nama sebenar tempat itu terus hilang dari pengetahuan orang ramai, kecuali penduduk setempat dan kekal tertulis di geran hakmilik tanah.


Apapun nama dikenali, Kampung Air Tawar yang dulunya terpinggir arus pembangunan, kini antara kawasan mendapat perhatian ramai. Pembangunan berhampiran kawasan itu rancak berlaku dan membawa rahmat besar kepada penduduknya.  

PINTU GERBANG DATARAN CHENG HO

Jalan Kebun Sultan kini dikenali Jalan Haji Cheng Ho. Nama Cheng Ho diambil dari nama seorang pelayar terkenal China. Cheng Ho, adalah seorang pelaut dan penjelajah China terkenal yang melakukan pelayaran jelajah samudra antara tahun 1405 hingga 1433.  

Di Jalan Haji Cheng Ho ini didirikan senibina Cina yang dikenali Pintu Gerbang Dataran Cheng Ho.  Pintu Gerbang ini menjadi mercu tanda baru di Bandar Kota Bharu.

Pintu gerbang ini merentang jalan Haji Cheng Ho dengan bumbungnya melengkung dan atap genting warna hijau, manakala tiang pula berwarna merah.

Tertera perkataan Dataran Cheng Ho dalam tulisan jawi, rumi dan Cina. Di tiang pintu gerbang Dataran Cheng Ho ditulis simpulan bahasa dalam bahasa Cina. 

Pintu gerbang senibina Cina itu menggambarkan keunikan Kelantan biar pun penduduk majoriti Islam, namun tamadun Cina juga diberi perhatian.

Ini menggambarkan sikap keterbukaan rakyat yang menerima senibina dan budaya Cina dalam masyarakat berbilang kaum.

Cadangan awal membina pintu gerbang senibina Cina pernah diutarakan oleh rombongan masyarakat Tionghua yang melawat Kelantan.

Jalan Haji Cheng Ho seakan-akan Cina Town di negeri-negeri lain, di mana majoriti peniaganya kaum Cina. Namun orang Melayu ramai berniaga di lokasi tersebut pada sebelah malam.


Monday, 26 June 2017

ISTIQAMAH BERTAUBAT

Bila sebut tentang isu istiqamah, hakikatnya ramai yang salah faham. Apa itu istiqamah? Bagaimana nak istiqamah. Adakah istiqamah bermakna bila kita taubat, kita dah tak buat dosa kembali?  Jika kita buat dosa walaupun dah bertaubat, adakah kita dikira tidak istiqamah?

Sekiranya itu maksud istiqamah, nescaya ia suatu yang mustahil. Kerana, semua manusia imannya turun dan naik. Kita tak mungkin terlepas dari dosa. Semua orang tak pernah maksum melainkan nabi. Kita pasti akan melakukan dosa sama ada kecil atau besar, sengaja atau tak sengaja. Kerana kita manusia yang cukup lemah.

Apakah itu istiqamah dalam perubahan?

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Istiqamahlah kamu walaupun kamu takkan mampu…”
(Hadis riwayat Ahmad).

Pelik bukan? Nabi suruh kita istiqamah, tapi Nabi kata kita takkan mampu. Lalu, bagaimana nak istiqamah dalam keadaan kita ni takkan mampu?

Ulama mentafsirkan hadis ini dengan sepotong ayat Al-Quran dalam surah Fussilat ayat ke-6 yang bermaksud: “Maka hendaklah kamu beristiqamah di atas jalan yang lurus, serta pohonloh ampun kepadaNya..”

Dua kata kunci dari ayat ini ialah istiqamah dan meminta ampun.  Bermakna, Allah dan Rasul tahu, bahawa, kita tak mampu istiqamah dalam semua perkara. Sebagai manusia, kita takkan terlepas dari dosa dan noda. Maka hakikat istiqamah yang dimaksudkan ialah istiqamah dalam bertaubat.

Walaupun kita dah taubat, lalu kita ulang kembali dosa, maka taubatlah kembali. Andai kita jatuh lagi ke dalam lembah maksiat, bangkit dan bertaubatlah kembali. Andai sekali lagi kita tergelincir ke dalam dosa, bangun dan bertaubatlah kembali!

Seperti mana kita kerap melakukan dosa, maka, sekerap itu jugalah kita perlu bertaubat!  Jangan sesekali putus-asa dalam bertaubat. Pengampunan Allah itu maha luas.


MASALAH SOSIAL BELIA MERUNCING

Berpersatuan dapat halang masalah sosial
Masalah sosial di kalangan belia semakin meruncing. Isu-isu soasial dipaparkan di media sosial antara lain melibatkan kegiatan buli, merempit, dadah, kongsi gelap, mengandung anak luar nikah dan sebagainya banyak melibatkan golongan muda.

Amat mendukacitakan perbuatan itu majoritinya dilakukan golongan muda Melayu.  Kita terfikir di manahkah nilai-nilai agama yang diterapkan dalam diri remaja Islam yang mana perbuatan itu bukan saja terkeluar dari nilai diingini masyarakat dan negara, tetapi lebih-lebih lagi agama Islam.

Islam mencegah umatnya daripada melakukan perbuatan mendatangkan keburukan.  Islam mendidik umatnya melakukan perkara baik yang mendatangkan kebaikan dan mencegah berlaku kesan negatif.

Masalah berlaku disebabkan orang Melayu kini semakin hilang pedoman dan jati diri.
Sejak sedekad lalu, kesopanan dan nilai murni yang sering diterapkan dalam diri setiap lapisan masyarakat khususnya remaja dilihat semakin hilang ditelan zaman. Hal ini berlaku berikutan perkembangan arus teknologi tanpa sempadan yang sedikit sebanyak telah menghapuskan warisan Melayu.

Remaja kini dilihat bebas mengakses laman-laman web pornografi menerusi media sosial apatah lagi tanpa pengawasan ibu bapa dan orang dewasa.

Selain itu, latar belakang agama juga dikenal pasti punca remaja terdorong melakukan maksiat dan sebagainya. Hal itu disebabkan sesetengah keluarga Islam dilihat cenderung menerapkan unsur-unsur Barat dalam kehidupan seharian dan pergaulan bebas adalah perkara biasa bagi mereka.

Masalah keruntuhan akhlak remaja ini bukan perkara kecil dan jika tidak ditangani mereka akan menjadi liabiliti kepada negara pada masa depan. Siapa akan meneruskan legasi kepemimpinan negara jika bukan mereka?

Ingatlah, ini bukan masalah kecil yang boleh diselesaikan sekadar hanya menuding jari terhadap pihak-pihak tertentu. Kita sedia maklum, segelintir ibu bapa misalnya cenderung menyalahkan pihak kerajaan kerana membenarkan pengajian seks di sekolah rendah dan menengah.

Tidak kurang juga sikap sesetengah pihak menyalahkan ibu bapa dalam mendidik anak. Untuk menangani masalah ini memerlukan kerjasama dan komitmen semua pihak. Selain itu, tiba masanya masyarakat memainkan peranan sewajarnya termasuk ‘menjaga tepi kain orang’.

Perkara berkaitan itu ada dinyatakan dalam al-Quran sebagaimana firman Allah SWT dalam surah Ali Imran yang bermaksud: “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah daripada yang mungkar, merekalah orang yang beruntung.”

Selain usaha serius dilakukan kerajaan dalam membendung gejala sosial yang semakin merebak dalam kalangan remaja Melayu itu, pengawalan ketat daripada ibu bapa juga penting dalam mendidik dan menerapkan budaya Melayu dalam diri permata hati mereka.

LAPAR BENTUK SIFAT POSITIF

Lapar bentuk sifat positif, ubat penyakit dan juga memperkasakan sifat tawadhu dan rendah hati. Kesombongan yang merupakan puncak kedurhakaan dan kelalaian akan lenyap, kerana nafsu tidak dapat dikendalikan kecuali dengan menahan lapar.

Manusia tidak dapat melihat kemuliaan dan kehebatan Penciptanya selama dia tidak melihat aib dan nafsunya sendiri. Seseorang hendaklah sering menahan lapar agar dapat mengabdikan diri kepada Allah dengan penuh kesungguhan.

lnilah sebabnya ketika Allah SWT menawarkan kepada Rasulullah SAW untuk menjadikan bukit di Makkah menjadi emas, maka Rasulullah SAW berkata, "Tidak, aku ingin makan sehari dan lapar pada hari berikutnya, agar pada hari aku mengalami lapar, maka aku dapat bersabar dan meminta kepadaMu dengan merendahkan diriku di hadapan-Mu. Dan ketika aku makan, maka aku dapat bersyukur kepada-Mu.".

Seterusnya lapar mendatangkan sifat tidak melupakan orang lain yang terkena musibah, kesusahan, atau kelaparan. Orang yang makan kenyang, sedikit pun tidak dapat merasakan atau membayangkan apa yang dialami oleh orang-orang miskin yang kelaparan.

Nabi Yusuf  pernah ditanya, "Khazanah bumi ada di dalam genggaman engkau, tetapi mengapa engkau masih menahan lapar?". Beliau menjawab, "Aku takut jika perutku kenyang, lalu aku melupakan orang-orang yang lapar.".

Seseorang yang lapar dan haus akan merasakan semakin tertanam dalam fikirannya tentang lapar dan haus pada hari Kiamat.  Maka, perasaan itu mendatangkan rasa takut kepada azab Allah SWT.  Mudah mengingat hari yang pada hari itu para penghuni neraka akan merasakan kelaparan yang sangat dahsyat, lalu mereka diberi makanan (buah yang penuh duri dan pahit yang akan tersangkut dl kerongkongan mereka, dan mereka akan diberi minum darah dan nanah dari luka-luka para penghuni neraka.

Orang berlapar selamat dari perbuatan dosa, sebab perut yang kenyang merupakan induknya syahwat, sedangkan lapar dapat menghancurkan segala jenis syahwat. Orang yang dikuasai nafsunya adalah orang yang malang. 

Kuda yang liar dan sukar dijinakkan hanya dapat dikendalikan jika ia dibuat lapar. Jika ia banyak makan dan minum, ia akan menjadi liar, demikian juga halnya dengan nafsu.

Seorang ahli alim ditanya: "Dalam usia yang sangat tua ini, mengapa engkau tidak mengurusi tubuhmu (dengan memakan makanan yang menyehatkan dan menguatkan badan)?". Dia menjawab bahwa nafsu bergerak cepat ke arah syahwat. Aku khawatir ia akan menjeratku dalam dosa. Kerana itulah aku lebih suka memberikan kesusahan padanya daripada ia menjeratku dengan perbuatan dosa.".

Aisyah berkata: "Permulaan bidah kaum muslimin setelah Rasulullah wafat adalah makan kenyang. Apabila perut manusia penuh (kenyang), maka nafsu mereka tertuju kepada dunia.".

Keadaan lapar dapat menyebabkan manusia selamat dari mengumpat, berdusta, mencela dan mengadu domba. Apabila makan kenyang, maka hati manusia ingin banyak bicara, yang biasanya menyinggung orang lain.

Jika makan kurang, maka tidur juga kurang. Mudah untuk bangun malam melakukan solat tahjud. Tujuh puluh orang ahii hikmah sepakat bahwa apabila banyak minum air, maka tidur pun akan lebih lama. Dan jika tidur lama, maka banyak umurnya yang dihabiskan dengan sia-sia.

Kehilangan solat tahjud adalah kerugian yang disebabkan oleh tidur yang lama. Tidur yang lama dapat menyehabkan badan menjadi lemah dan malas dan hati menjadi keras. Jika isteri tidak ada di sampingnya, orang yang tidur lama akan mengalami ihtilam (mimpi bersetubuh). Dan kerana peralatan dan keperluan mandi tidak dipersiapkan, solat tahjud pun terlepas.

Satu lagi kelebihan berlapar ialah mampu beribadah dengan mudah. Dalam keadaan kenyang akan datang perasaan malas, sehingga dapat menjadi penghalang untuk melakukan ibadah. Untuk mempersiapkan makan saja diperlukan waktu yang lama. 

Jika makanan itu harus dimasak, waktu untuk mempersiapkannya tentu lebih lama. Setelah makan, orang perlu membasuh tangan, mencungkil gigi dan bangun berulang kali untuk minum. Untuk hal-hal tersebut tentu menghabiskan banvak waktu. Jika waktu-waktu tersebut digunakan untuk mengingat Allah SWT dan mengerjakan ibadah-ibadah lainnya, maka betapa besar manfaat yang akan diperoleh.

Sirri Saqati berkata: "Ketika aku melihat Ali Jurjani sedang memakan tepung goreng saja, aku bertanya mengapa ia hanya memakan tepung goreng. Dia menjawab: "Setelah aku menghitung waktu untuk mengunyah dan menelan setiap makanan itu, ternyata boleh untuk membaca subhanallah 70 kali. Oleh kerana itu sejak 40 tahun aku tidak memakan roti lagi, kerana  untuk mengunyah dan menelannya memerlukan waktu yang lama."

Pada hakikatnva, setiap pernafasan manusia sangat berharga dan perlu dijaga untuk simpanan di akhirat. Caranya hanyalah dengan menggunakan waktu dalam hidup ini untuk berzikir dan beribadah lainnya. Di samping itu, apabila banyak makan, maka air sembahyang akan mudah batal dan sering buang air. Akibatnya, orang tidak akan duduk lama di dalam masjid, dan akan keluar masjid untuk buang air atau berwuduk.

Barangsiapa terbiasa menahan lapar, mereka akan mudah berpuasa, beritikaf, sentiasa menjaga wuduk, menghemat waktu makan, sehingga dapat melakukan ibadah lainnya. Demikianlah, pendek kata sangat banyak faedahnya dan hal ini akan didapatkan dengan cara berlapar.

Barangsiapa lalai dan tidak menghargai agama, mereka tidak akan menghargai masalah ini. Mereka berpuas hati dengan kehidupan dunia yang fana ini dan tidak mengetahui apakah kehidupan akhirat itu. Mereka hanya mengetahui keadaan dunia.

RASA LAPAR DORONG LAKU KETAATAN

Rasa lapar mempunyai daya yang sangat besar dalam mendorong diri seseorang untuk melakukan ketaatan. Ia melemahkan nafsu syahwat yang selalu mendorong kepada keburukan, biarpun kuatnya tekanan hawa nafsu itu pada diri seseorang.

Sahal ibn Abdullah berkata: “Demi Allah, Yang tidak ada Tuhan selain Dia, orang-orang yang terbiasa melakukan apa yang dibenci Allah tidak akan berubah menjadi orang-orang yang melakukan apa yang dicintai Allah, kecuali dengan lapar. Manusia tidak akan menjadi manusia yang benar kecuali dengan lapar.”

Ibrahim Adham menyatakan: "Aku telah menerima suatu riwayat bahawa Iblis melihat Nabi Isa berlapar-lapar di malam dan siang hari. Iblis bertanya, “Mengapa kau berlapar-lapar seperti itu? Maukah kamu aku bawakan makanan?’

Nabi Isa menjawab, “Kamu tahu bahawa sesungguhnya jika aku berkata kepada gunung-gunung dan lembah-lembah ‘Jadilah kalian makanan atas izin Allah’, mereka pasti menjelma menjadi makanan. Kamu adalah musuhku dan hawa nafsu adalah mata-matamu yang ada padaku.”

Rasulullah SAW bersabda bahawa sepertiga bahagian perut hendaknya diisi dengan makanan, sepertiga diisi dengan air dan sepertiga lagi dibiarkan kosong untuk udara. Ketika hadis ini terdengar oleh seorang falsafah, d ia terperanjat dan berkata: "Baru sekarang ini aku mendengar perkataan yang sangat tepat dan baik untuk mengurangi makan. Tidak diragukan lagi, inilah kata-kata ahli hikmah.". 

Hari ini kebanyakan orang mati bukan kerana kekurangan makanan, tetapi disebabkan terlebih makan.  Amalan makan lebih banyak mendatangkan masalah kepada kesihatan mengakibatkan diri mengidap penyakit berbahaya sehingga membawa kepada maut.

Sebab itu, cara terbaik untuk mencegah penyakit berbahaya ialah dengan mengawal makan.  Makanlah sekadar untuk keperluan menjaga kesihatan dan memberi tanaga untuk aktiviti seharian.

Kebanyakan penyakit berasal dari banyak makan. Apabila banyak makan, maka lemak akan berkumpul di dalam usus dan urat, akibatnya timbul bermacam-macam penyakit, sehingga terhalang untuk beribadah dan hati sentiasa gelisah sehingga menghalangi zikir dan fikir.

Di samping itu perlu makan ubat, berpantang, harus mengunjungi doktor, memeriksa tekanan darah memeriksa najis. Pendek kata, mereka akan terperangkap dalam banyak peraturan akibat banyak makan dan tentu saja harus mengeluarkan banyak wang. Belum lagi kesusahan dan penderitaan yang harus dirasakannya Hanya orang yang dapat menahan lapar yang selamat dari musibah ini.

KEBAIKAN LAPAR

Tidak ramai orang menyebut berlapar untuk kesihatan. Bahkan, apa yang biasa diperkatakan ialah puasa menyebabkan rasa letih, kurang keaktifan dan masalah kesihatan seperti penyakit gestrik.

Semakin seseorang memanjakan perutnya dengan melahap apa saja yang dia sukai, semakin giat dia mengejar dunia. Semakin sering seseorang melaparkan perutnya, semakin jarang ia mencari dunia.

Menahan lapar adalah salah satu perbuatan yang paling mulia. Jika diiringi dengan niat yang benar-benar karena Allah SWT, seorang hamba akan mencapai darjat yang sangat tinggi.

 Abu Thalib Al-Makki (386 H/988 M) dalam bahagian kedua kitabnya yang berjudul Ilmu al-Qulub (Ilmu Psikologi) menjelaskan terdapat banyak kebaikan berlapar.  

Antara yang dinyatakan ialah memudahkan usaha untuk mengendalikan hawa nafsu. Hawa nafsu perlu dikendalikan agar dapat melaksanakan berbagai ketaatan dan memenuhi perintah Tuhan, demi memperoleh reda Allah SWT.  

Allah SWT berfirman: “Adapun orang-orang yang takut pada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, sesungguhnya syurgalah tempat tinggalnya.” (Surah Al-Naziat 79: 40-41).

Al-Makki mengutip perkataan beberapa sufi terkenal, di antaranya Yahya ibn Muadz, yang mengungkapkan, “Seandainya kamu meminta syafaat (pertolongan) melalui para malaikat yang tinggal di tujuh lapis langit, 124 ribu nabi, semua kitab suci, hikmah dan para wali, supaya kamu dapat meninggalkan dunia dan menjalankan ketaatan, mereka tidak akan memenuhi permintaanmu. Tetapi, jika kamu memintanya melalui rasa lapar, ia akan memenuhi permintaanmu dan mendorongmu kepada ketaatan.”

Al-Hajjaj ibn Al-Gharafidhah berkata: "Aku menemui sekelompok orang yang sedang beribadah sambil menahan lapar di Makkah. Aku bertanya kepada mereka, “Beri tahulah aku, mengapa Allah SWT memerintahkan para wali-Nya untuk berlapar-lapar.”

Mereka menjawab, “Tidaklah kamu lihat bahwa ketika haiwan ternak atau unta tidak mahu menuruti keinginan pemiliknya, yang dilakukan si pemilik (supaya binatang piliharaan mahu menuruti arahan) adalah tidak memberi makan kepada mereka. Sesungguhnya bila seorang hamba melaparkan dan mendahagakan diri, Allah SWT membanggakan hamba itu di hadapan para malaikat. Tidak ada seorang hamba yang Allah banggakan kecuali kelak di akhirat kepalanya akan dimahkotai dengan mahkota cahaya. Allah SWT mengutus para malaikat untuk membawa cahaya dan perhiasan dari yaqut merah dan kuning serta permata yang sangat indah. Mereka juga membawa kendaraan dari zamrud nan hijau. Semua itu oleh para malaikat dibawa ke makam orang-orang yang sewaktu di dunia suka menahan lapar dan dahaga. Orang-orang itu kemudian dibangkitkan dari kubur lalu dinaikkan ke atas kenderaan yang telah disediakan dan mereka pun pergi menuju Allah SWT.”

MASALAH SOSIAL BERPUNCA TIDAK IKUT SYARIAH

Syariah adalah panduan hidup yang ditetapkan oleh Allah. Atas sifat-Nya Maha Mengetahui keperluan manusia dalam melaksanakan tugas di dunia ini, syariah yang sediakan adalah memenuhi keperluan untuk memandu manusia menjalani kehidupan dengan sempurna.

Sebarang permasalahan sosial yang timbul adalah berpunca daripada tidak melaksanakan tuntutan syariah.  Dengan kata lain, masalah sosial akan dapat diselesaikan jika mengikut apa yang ditetapkan syariah.

Sifat kelemahan dan keterbatasan manusia.  Allah menjelaskan bahawa manusia dicipta dalam keadan sebaik-baik kejadian.  Firman Alah dalam surah at-Tin, ayat 4 bermaksud: "Sesungguhnya Kami ciptakan manusia itu dengan sebaik-baik kejadian."

Pun begitu harus disedari, terdapat banyak kelemahah dan keterbatasan yang wujud pada diri manunsia.  Justeru itu, manusia perlukan syariah untuk menampung atau memperbaiki kelemahan dan keterbatasan itu.

Islam tidak hanya meletakkan keimanan dalam konteks hubungan dengan Allah semata-mata.  Sebenarnya, hubungan sesama manusia lebih banyak diberi penekanan. 

Hubungan manusia dengan hanya Allah hanya tertumpu kepada perlaksanaan ibadat khusus seperti sembahyang, berpuasa, haji dan lain-lain.  Sedangkan, hubungan manusia sesama manusia meliputi segenap kehidupan.  Aspek pergaulan dalam keluarga, persaudaraan, peniagaan, kenegaraan dan sebagainya banyak dijelaskan oleh syariat. 

Biarpun manusia dikurniakan akal, ia tidak mampu menterjemah sepenuhnya keperluan hidup manusia.  Sebab itu manusia memerlukan panduan dalam bentuk syariat. Setiap apa yang disuruh oleh syariat adalah bertujuan memberi kebaikan, sedangkan larangan adalah untuk mengelak berlaku perkara buruk atau merugikan. 

Setiap apa yang dilakukan manusia akan diberi pembalasan setimpal di akhirat kelak sama ada baik atau buruk. Pembalasan syurga atau neraka adalah satu motivasi untuk melakukan kebaikan dan menjauhkan keburukan. 

Sabda Rasulullah bermaksud: “Sesiapa yang mampu menundukkan nafsunya, maka syurgalah tempatnya. Sebaliknya, sesiapa yang menuruti hawa nafsunya, maka nerakalah tempat kembalinya.”  (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Pengaruh hawa nafsu kepada manusia. Keistimewaan manusia berbanding ciptaan lain ialah dikurniakan akal dan nafsu.  Akal membolehkan manusia memilih atau menentukan apa yang baik dan buruk.  Sedangkan nafsu adalah satu perasaan yang mendorong untuk melakukan sesuatu. 

SEMBAHYANG RAYA DI TANAH LAPANG

Menjadi sunnah Rasulullah SAW menunaikan solat hari raya di tanah lapang jika dapat berbuat demikian tanpa sebarang kesukaran atau tegahan seperti hujan, cuaca terlalu sejuk dan sebagainya.

Ini sebagaimana yang diceritakan oleh Abu Sa’id al-Khudri: “Adalah Nabi SAW keluar pada hari raya fitrah dan hari raya korban menuju ke mushalla (tempat menunaikan solat)….” (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim). 

Mushalla (tempat solat) tersebut menurut ulamak adalah satu kawasan lapang yang terletak di hujung Madinah berhampiran al-Baqi’. (Lihat; al-Fiqhul-Wadhih, jil. 1. hlm. 267). Imam Ibnul-Qayyim dalam Zadul-Ma’ad menyatakan; “Nabi SAW. tidak pernah menunaikan solat hari raya di masjidnya kecuali sekali sahaja iaitu ketika hujan turun…”. (Zadul-Ma’ad, 1/441).

Menurut jumhur ulamak; menunaikan solat sunat hari raya di kawasan lapang lebih afdhal dari menunaikannya di masjid kerana mengikut sunnah Nabi tersebut.

Namun menurut mazhab Syafie; Menunaikan solat hari raya di Masjid adalah lebih afdhal kecuali jika masjid sempit, maka ketika itu barulah afdhal ditunaikan solat di kawasan lapang. Nabi SAW menunaikan solat hari raya di kawasan lapang kerana masjid baginda sempit, tidak mampu menampung semua jamaah.

SAMBUT RAYA SEBULAN

Puasa sebulan, raya pun sebulan. Bahkan, ada yang masih ada rumah terbuka selepas Syawal disebabkan tidak sempat mengadakan pada bulan Syawal.

Benarkah raya pun sebulan kerana puasa sebulan? Sebenarnya tidak begitu.  Raya yang dianjurkan atau disebut sebagai Aidilfitri hanya pada 1 Syawal.  Pun begitu tidak salah untuk terus merayakan untuk maksud kebaikan.

Budaya sambut Aidilfitri secara meriah dan berterusan dalam tempoh panjang sebenarnya hanya berlaku di Nusantara.  Di negara Arab, sambutannya hanya dua atau tiga hari saja. Selebihnya dalam bulan Syawal mereka melakukan puasa sunat enam dan aktiviti seperti bulan lain.

Aidilfitri adalah hari kemenangan setelah berjaya melawan hawa nafsu sepanjang melaksanakan ibadat puasa Ramadan.  Hari kemenangan itu perlu disambut dengan perasaan gembira, namun dalam batasan syariat.  Pada hari kemenangan itu disunat perbanyakkan istighfar, tasbih dan tahmid, sebaik berakhirnya Ramadan terutama menjelang malam raya sehinggalah ke pagi hari raya.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: "Sesiapa yang menghidupkan dua malam raya (Aidilfitri dan Aidiladha) dengan takbir dan ibadah, tidak dimatikan hatinya pada hari dimatikan segala hati." (Hadis riwayat Ibnu Majah)

Malang sekali apabila malam raya dan hari-hari seterusnya disambut dengan bunyi mercun dan bunga api.  Riuh bunyi detuman mercun dan bunga api memecah kesunyian malam. Ternyata sekali itu bukan tuntutan agama.  Islam menegah melakukan perkara yang membazir dan membahayakan keselamatan.

Aidilfitri bukan sambutan berdasarkan adat dan kehendak nafsu, sebaliknya satu anugerah yang termasuk dalam ibadat.  Sebab itu, sambutan perlu dilakukan mengikut tuntutan syariat dengan memperbanyakkan kebaikan dan menjauhkan apa yang dilarang. Namun dalam melaksanakan amalan sepanjang merayakan Aidilfitri hendaklah kita mengetahui mana amalan sunah Rasulullah SAW dan mana pula yang menjadi ritual atau adat dalam masyarakat.

Sungguh jauh berbeza antara Aidilfitri yang disambut sebagai ibadat dengan yang hanya berupa adat.  Setiap ibadat adalah mengikut apa disyariat, melakukan kerana Allah SWT dan tidak bercampur dengan perkara maksiat.  Sedangkan adat mengikut kebiasaan yang diamalkan sejak turun temurun dalam masyarakat. 

Tidak dilarang untuk terus menyambut atau melakukan acara yang dikaitkan dengan sambutan Aidilfitri selepas tarikh 1 Syawal selagi apa yang dilakukan itu tidak bertentangan syariat.

Beraya sepanjang Syawal bukan tuntutan syariat.  Pun amalan itu tidak pula ditegah.  Apa yang diamalkan beraya sebulan dalam masyarakat kita adalah adat.  Oleh itu jangan terkeliru antara adat dan ibadat.  

Adat yang dilakukan untuk kebaikan tidak ditegah, bahkan digalakkan.  Ganjaran pahala bergantung kepada niat ikhlas mencari kebaikan dan keredaan Allah SWT, tetapi mesti tidak bertentangan dengan syariat.

Ibadat dan adat, kedua-duanya dipatuhi dalam masyarakat kita, tetapi sumber hukumnya berbeza.  Ibadat bersumberkan daripada perintah Allah SWT, sementara adat pula bersumberkan kehendak dan kebiasaan dalam masyarakat yang menjadi amalan turun-temurun.

Kejahilan pengetahuan mengenai agama menyebabkan ada ibadat menjadi adat, tidak mendapat apa-apa pahala biarpun dilakukan dengan penuh syaratnya, kecuali niat yang lebih menjurus kepada adat. 

Pun begitu, perlu diketahui ada adat yang menjadi ibadat atau diterima sebagai satu amalan dalam Islam.  Dalam fikah Islam, sesuatu yang diamalkan dalam sesuatu masyarakat yang tidak bertentangan dengan syariat Islam diterima sebagai sesuatu yang baik baik untuk diamalkan. Ia merupakan salah satu daripada lima kaedah asas dalam al-Qawaid al-Fiqhiyyah.

Untuk diterima sebagai satu amalan yang baik, hendaklah dijauhi atau bercampur dengan perkara haram.  Contohnya, bagi wanita hendaklah mengelak daripada berpakaian yang mendedahkan aurat.  Begitu juga, batasan hubungan antara lelaki dan perempuan juga mesti dijaga agar tidak terlibat perbuatan haram.

Turut perlu diberi penekanan ialah menolak sikap membazir ketika sambutan Aidilfitri.  Jauhkan juga sikap yang ditegah seperti bongkak, sombong, riak dan ingin menunjuk-nunjuk kehebatan yang dimiliki.

Mengadakan rumah terbuka dan amalan ziarah sempena Aidilfitri amat digalakkan.  Hal itu dapat merapatkan hubungan yang renggan akibat pada hari lain semuanya sibuk dengan urusan pekerjaan masing-masing.  Hadirlah rumah terbuka dengan perasaan ikhlas, bukannya dengan harapan agar tuan rumah akan ‘membalas’ datang ke rumah kita pula.

Sambutlah Aidilfitri dengan sederhana.  Islam melarang perbuatan melampau dan membazir.  Bergembira keterlaluan mudah mengundang kelalaian.  Lebih baik kita tumpukan perhatian kepada tugas seharian yang perlu dilakukan untuk kebaikan semua.


Bayangkan jika kita beraya sepanjang Syawal?  Sepatutnya selepas menyambut Aidilfitri secara sederhana, tumpuan yang perlu diberikan ialah kepada urusan kehidupan seharian agar lebih berjaya dan cemerlang.  Sesungguhnya Islam menggalakkan kita agar bersederhana dalam semua perkara.

Saturday, 24 June 2017

BAHAYA MERIAM BULUH

Meriam buluh dibuat daripada batang buluh. Dipanggil meriam kerana ia berfungsi seperti meriam digunakan untuk peperangan.  Namun, meriam buluh hanya mengeluarkan bunyi dan tidak ada bom atau peluru.

Meriam buluh popular semasa musim perayaan. Pada masa dulu ia boleh dikatakan salah satu kemeriahan sambutan Aidilfitri.  Ia tidak terlalu sukar untuk dibuat.  Biasanya remaja paling minat bermain meriam buluh.

Meriam buluh diperbuat menggunakan batang buluh 'dinding' tebal. Biasanya sekurang-kurangnya dua hingga tiga cm.  Sesetengah tempat memanggil jenis pokok buluh ini sebagai 'buluh minyak'.

Batang buluh dipotong kira-kira satu hingga dua meter atau kira-kira tiga atau empat ruas. Pembahagi antara ruas akan dipecahkan, melainkan di salah satu bahagian hujung yang dikekalkan.

Kira-kira sejengkal di bahagian ditebut lubang seluas ibu jari.  Selain buluh, bahan lain untuk meriam buluh berfungsi ialah kalsium karbida atau dipanggil 'kabar' yang biasa digunakan untuk memeram buah. 

Kalsium karbida dicampurkan dengan air dan dimasukkan ke dalam buluh.Tindak balas kimia yang terhasil daripada campuran kalsium karbida dan air di dalam buluh menghasilkan asetilena sejenis gas yang mudah meletup. Gas asetilena akan meletup apabila didedahkan kepada api. Api didekatkan kepada gas melalui lubang yang terdapat di hujung.

Letupan kuat boleh menyebabkan buluh pecah dan tentunya membahayakan mereka berada berdekatan.  Malah, ada juga akibat kecuaian berlaku letupan tidak diduga. Biasanya berlaku ketika proses memasukan dan memanaskan kalsium karbida. Belaku juga bahaya ketika memeriksa meriam buluh yang lewat meletup.

Untuk ketahanan buluh, biasanya batang buluh akan dililit denga dawai atau tiub basikal atau apa-apa yang berbentuk tali untuk mengelak ia pecah.

Biar apapun cara langkah keselamatan dilakukan, ia tidak menjamin perkara buruk tidak berlaku.  Cara terbaik mencegah kecelakaan ialah tidak membuat dan bermain meriam buluh.

Selain berbahaya, bunyi meriam buluh bolah mengganggu ketenteram awam. Apatah lagi ia dimainkan pada waktu malam.


MAJLIS KAHWIN KENA KECAM

Oleh: Emyliana nukman
Assalamualaikum buat semua admin page yang berkenaan serta keyboard warrior yang berkomen negatif mahupun positif berkenaan video majlis adik perempuan saya yang berlangsung di Melbourne, Australia.
.
Di sini, saya ingin memberi sedikit penjelasan berkaitan dengan video telah diviralkan. Pengantin dinikahkan oleh bapa pengantin perempuan,bersama saksi & kadi. Kadi tersebut adalah orang Islam yg tinggal di australia lebih 20 tahun.

Selesai upacara akad nikah,kedua pengantin diminta untuk duduk berhadapan dan menyarungkan cincin antara mereka sambil kadi membacakan ikrar perjanjian/lafaz ikrar yang mana di Malaysia kita guna perkataan "taklik" manakala di sana menggunakan perkataan "vow exchange" yang dilafazkan dalam Bahasa Inggeris.Apa yang difahamkan,itu adalah prosedur perkahwinan di sana.Video yg menjadi viral tu separuh sahaja. Mungkin itu yang menyebabkan salah faham orang diluar sana.
.
Utk pengetahuan admin & pengkritik,itu tidak ada kena mengena dengan syiah..saya dan ahli keluarga masih berpegang pada ajaran yang betul dan golongan ahli sunnah wal jamaah..saya tidak pasti apakah tujuan org yg upload video tersebut sehingga menjadi fitnah..Wallahua'lam..
.
Kita dibulan Ramadhan wahai saudara seagamaku. Jangan cepat melatah, jangan cepat menghukum..mampukah saudara semua utk memohon maaf pada ahli keluarga kami? Sesungguhnya dipihak saya,saya ampunkan dosa kalian sekiranya kalian memohon maaf dari kami.Ramadhan Kareem...
Salin dan tampal dari  FB

SEJARAH PASIR PUTEH

Pasir Puteh salah satu jajahan di Kelantan. Ianya bersempadan dengan jajahan Kota Bharu di sebelah Utara, jajahan Machang di sebelah Barat, jajahan Bachok di sebelah Timur Laut dan di sebelah Selatan bersempadan dengan Daerah Besut, negeri Terengganu.

Pada asalnya Pasir Puteh dikenali sebagai Pengkalan Limbungan.  Nama ini ditukar selepas lawatan Sultan Muhammad Ke-4 ke kawasan ini yang mana  Baginda melihat kawasan ini bergemerlapan dengan pasir yang memutih disepanjang tebing Sungai Semerak. Pada tahun 1911, Baginda Sultan telah merasmikan nama Pasir Puteh ini.

Pasir Puteh amat sinonim dengan nama pahlawan terbilang Kelantan iaitu Tok Janggut yang berasal dari jajahan tersebut.

Jajahan Pasir Puteh wujud sejak tahun 1905 dengan keluasan 433.8 kilometer persegi (167.2 batu persegi).

Topografi jajahan Pasir Puteh boleh dibahagikan kepada dua keadaan yang besar iaitu keadaan tanah yang berbukit-bukit dan tanah rendah. Terdapat beberapa buah bukit di jajahan ini iaitu Bukit Mak Lipah, Bukit Jerus, Bukit Bayoh, Bukit Belakang Parang, Bukit Batu Kawi, dan Bukit Peraksi. Bukit Mak Lipah adalah merupakan bukit yang paling tinggi iaitu 868 kaki yang terletak berhampiran dengan sempadan Daerah Bachok di sebelah Utara.

Pasir Puteh merupakan sebuah bandar yang wujud di antara dua buah sungai iaitu Sungai Rasau dan Sungai Semerak, yang mana pada masa dahulu sumber pengangkutan utama bagi penduduk ialah sungai dan kawasan lembah sungai akan muncul sebagai lokasi tumpuan penduduk  bagi memudahkan perhubungan.

Dari segi pembangunan, Pasir Putih semakin terkenal apabila Tok Bali yang terletak di dalam jajan tersebut menjadi destinasi pelancongan dan pengkalan kepada pelbagai aktiviti berkaitan perkapalan.  
Jajahan tersebut menjadi sebahagian laluan Kereta Api Laju Pantai Timur yang memberi kesan pembangunan ekonomi kepada kawasan berkenaan.

HUBUNGAN EMOSI MANUSIA DENGAN KUCING



Banyak orang suka pada kucing. Kucing dijadikan haiwan peliharaan yang menghiburkan dan dijaga dengan kasih sayang. Persoalannya, bagaimana pula perasaan kucing terhadap manusia?

Berdasarkan penelitian, ada bukti bahwa kucing sensitif dengan emosi manusia. Mereka seperti mampu mengetahui emosi manusia dan mampu bertindakbalsa dengan aksi yang tertentu.

Ada kajian mengenai tabiat kucing berkaitan hubungan dengan manusia. Didapati ketika pemiliknya tersenyum, kucing cenderung memperlihatkan sikap ‘positif’ seperti mengeluarkan suara khas, menggeselkan badan, atau duduk pada riba.

Kucing juga cenderung ingin menghabiskan waktu dengan tuannya ketika tuannya tersenyum.
Sebaliknya, sifat-sifat itu tidak ditunjukkan jika berada bersama dengan orang tidak dikenali.

Kajian itu juga mendapati sifat kucing hampir sama dengan anjing dalam soal mengenali ekspresi manusia. Sebenarnya, kucing mampu memahami emosi manusia lebih dari apa yang kita jangkakan.

Sebab itu, kucing yang dijaga dengan baik akan 'membalas' perbuatan itu dengan ciri-ciri haiwan peliharaan yang baik.  Kucing boleh diasuh dan diarahkan melakukan amalan tertentu seperti tempat berak, tidak berada di tempat tertentu atau apa-apa yang kucing dapat mengerti.

Kucing memang tertarik kepada manusia bukan saja untuk mendapat makanan, bakan untuk dibelai dan diberi perhatian.  Sebab itu, kucing suka berada dekat dengan manusia dan mengharapkan untuk dibelai atau dijadikan sebahagian daripada kelompk manusia.

Selain sikap positif seperti mengeluarkan suara khas dan menggeselkan badannya, dapati bahwa kucing menunjukkan posisi tubuh tertentu di bahagian telinga dan ekor. Gerakan itu dikaitkan dengan perasaan puas.

Aksi kucing sentiasa dirakam untuk dilihat berulang kali.  Kucing menjadi terapi untuk pemiliknya mendapat kehidupan lebih baik. Namun, ada orang alahan dengan kucing, terutama bulunya.

Sunday, 18 June 2017

AKIBAT MALAS BERSUKAN

Rakyat Malaysia malas bersenam atau beriadah. Hanya 25 peratus terbabit dalam aktiviti senaman.  Akibatnya rakyat Malaysia terdedah pelbagai penyakit yang membunuh secara senyap - daripada diabetes hinggalah hipertensi.

Kadar penyakit yang membabitkan jantung juga meningkat, demikian juga masalah obesiti. Menurut laporan terbaru, 6.2 juta penduduk dewasa kita mempunyai kolesterol tinggi, 5.8 juta menghidap hipertensi dan 2.6 juta menghidap diabetes.

Tinjauan Kesihatan dan Morbiditi Kebangsaan (NHMS), Kementarian Kesihatan bagi tahun 2011 menunjukkan bahawa kadar penyakit diabetes meningkat kepada 15.2 peratus daripada 11.6 peratus pada tahun 2006, sementara hipertensi dalam kalangan orang dewasa yang berumur melebihi 30 tahun meningkat daripada 32.2 peratus kepada 32.7 peratus.

Kaum Melayu dan India amat kurang beriadah berbanding kaum Cina di negara ini. Pergilah ke mana-mana pusat riadah terbuka, peratus kaum Cina yang aktif.


Itulah sebabnya jangka hayat wanita Cina ialah yang tertinggi di Malaysia - 79.8 tahun, melebihi kadar jangka hayat purata bagi rakyat Malaysia, 77 tahun. Kadar jangka hayat wanita India ialah 76.2 dan wanita Melayu 75.3. Lelaki kaum Cina hidup lebih lama dengan purata jangka hayat 74.4 tahun diikuti oleh lelaki Melayu (70.5) dan India (68).

MENGAPA MANUSIA PERLU PASANGAN

Allah menjadikan setiap perkara berpasang-pasang.  Kejadian manusia ada lelaki dan wanita.  Ketika mulanya, hanya Nabi Adam mendiami syurga. 

Kehidupannya sunyi dan tidak bererti. Lalu Allah menjadikan Hawa sebagai pasangan.  Melalui hubungan suami isteri Hawa melahirkan zuriat manusia yang kekal hingga kini.

Sesungguhnya, hubungan seks antara suami isterimerupakan pengikat kasih sayang selain untuk melahirkan zuriat yang bersih dan menjalani kehidupan keluarga secara berkasih sayang.  Justeru, urusan hubungan seks atau nafkah batin tidak boleh dipandang ringan. 

Soal seks sering membawa kepada masalah hubungan suami isteri hingga membawa kepada perceraian.  Pasangan musa belum tentu tidak berdepan masalah hubungan seks.  

Banyak suami tidak kuat biarpun usia masih muda. Mereka berdepan dengan masalah tenaga batin berpunca cara hidup yang tidak sihat.   

Ada yang mengatakan, seks hanya penting ketika mula-mula berkahwin dan kemudian beransur-ansur dingin.  Hal ini sebenarnya tidak betul.  Pasangan suami isteri sebenar perlu kepada seks hingga lewat usia perkahwinan.

Maka suami yang baik tidak akan berdepan dengan masalah tenaga batin untuk terus memberi nafkah batin kepada isteri.     

Pada masa sama, ada juga pihak yang mengatakan soal tenaga batin satu persoalan remeh-temeh, jijik, hina dan tidak perlu diperbincangkan. 

Ini kerana bagi mereka isu tenaga batin tak lebih daripada aktiviti berseronok saja sebagaimana yang berlaku pada haiwan-haiwan biasa.

Sesungguhnyan, Islam menjadikan urusan seks suami isteri sebagai satu ibadat jika dilakukan mengikut apa yang ditetapkan oleh syariat. 

Sebab itu, sesiapa yang berkahwin dianggap sebagai telah menyempurnakan sebahagian  perkara penting dalam kehidupan manusia.   

Rasulullah SAW sendiri telah bangkit menjelaskan hal kepentingan dan keutamaan berkahwin..   Sabda Baginda bemaksud:  “Akulah orang paling beriman dan bertakwa.  Namun, aku juga tidur dan berkahwin, barangsiapa yang membenci sunnahku, dia bukanlah dari kalanganku”. (Hadis riwayat Muslim)

Dalam hadis lain Rasulullah SAW bersabda:  “Sekiranya kamu bersetubuh dengan isteri kamu, kamu akan mendapat pahala.” Para sahabat kehairanan lantas bertanya, takkanlah seorang datang memuaskan nafsu dengan isterinya pun dapat pahala?!, 

Rasulullah SAW dengan hikmah menjawab :“Benar, bukankah jika seorang itu memuaskan nafsunya dengan sesuatu yang haram tentulah baginya dosa, begitu juga dengan persetubuhan yang halal”. (Hadis riwayat Muslim).

Hubungan kelamin atau jimak adalah anugerah Tuhan yang tidak ternilai harganya. Suami harus memastikan nafkah batin isterinya dilaksanakan dengan sebaiknya apabila berkahwin.

Jimak yang sempurna akan memberikan kepuasan batin bagi suami isteri. Namun, ramai isteri yang tidak puas ketika jimak bersama pasangannya. 

Dalam dunia penuh hasutan syaitan ini, persoalan tidak cukup nafkah batin bukan perkara remah. 


Ada isteri yang mencari pasangan lain untuk puaskan keperluan batin apabila suami menghadapi masalah tenaga batin. Mereka cari pasangan gelap untuk memenuhi kehendak batin yang gagal diberikan oleh suami.  

Oleh itu, Islam memang memberi perhatian serius dalam mengubati masalah lemah tenaga batin ini, khususnya yang berkaitan dengan suami, kerana merekalah ketua bagi keluarga dan perancang kepada kebahagiaannya. 

Cuba baca dan renungkan fakta-fakta ini:

- 70% isteri mengatakan mereka tidak pernah mencapai puncak orgasme/klimaks semasa melakukan hubungan seksual dengan suami mereka.

- 65% isteri mengakui sering berpura-pura mencapai orgasme untuk memuaskan hati suami mereka. Hanya 15% sahaja isteri yang mencapai orgasme lebih dari sekali dalam seminggu.

- 78% daripada isteri mengaku mereka lebih suka dibelai-belai saja dari melakukan seks memandangkan mereka tidak mencapai kepuasan dari hubungan seksual dengan suami.

Fakta ini dilihat serius dan kebanyakan suami hari ini tidak mengendahkan masalah lemah tenaga batin. 

Mereka kurang berusaha untuk menyelesaikan lemah tenaga batin kerana disebabkan malu  atau ego yang menebal.

Maka itu setiap kali isteri diajak berjimak, ada saja alasan yang diberikan untuk mengelak. Mereka bukan tidak mahu, tetapi sudah menjangkakan tidak akan puas disebabkan masalah lemah tenaga batin suami.   

Sebagai suami, tanggungjawab besar terletak di bahu anda untuk memastikan nafkah zahir dan batin terhadap isteri dapat ditunaikan sebaiknya.

Bagi yang berasa menghadapi masalah tenaga batin, jangan malu untuk berusaha mencari jalan penyelesaian. 

Jumpa pakar masalah tenaga batin lelaki.  Atau amalkan amalan tertentu yang boleh membantu menyelesaikan masalah tenaga batin.  


Ramai di kalangan isteri yang mengambil sikap mendiamkan diri sekiranya mereka tidak berasa puas nafkah batin.


Tuesday, 13 June 2017

HARAM GUNA MEDIA SOSIAL


Setiap perkara ada baik dan buruknya.  Begitu juga media sosial. Hukum asas dalam semua perkara adalah harus.  Namun kedudukan itu menjadi haram jika mendatangkan keburukan.

Begitu juga menggunakan media sosial. Harus atau dibolehkan menggunakan media sosial jika untuk tujuan kebaikan. Sebaliknya haram jika disalah guna.

Mengumpat, berbohong, memfitnah adalah prebuatan haram tidak kira dilakukan dengan medium apa sekalipun. Jadi ia juga haram dilakukan dalam media sosial. Maka, jika menggunakan media sosial untuk tujuan tersebut, maka adalah haram.

Dengan kata lain, harus atau haram menggunakan media sosial bukan kerana sifat media sosial itu, tetapi bergantung kepada tujuan penggunaannya.  Jika untuk tujuan kebaikan, maka harus dan begitulah sebaliknya.

Kesan penyalahgunaan media sosial amat buruk  Contohnya dalam soal membuat fitnah. Kalau dulu, jika fitnah dibuat terhadap seseorang, kesannya hanya di kalangan kelompok yang kecil sekadar percakapan. Tetapi jika fitnah melalui media sosial, ia boleh merebak cepat dan melibatkan kelompok yang ramai.

Lebih buruk lagi apabila kisah fitnah itu dikongsi dan disebarkan oleh orang lain. Sebarannya menjadi lebih meluas dan cepat.

Dosa membuat fitnah bukan saja ditanggung oleh mereka yang mencipta fitnah, tetapi juga orang yang menyebarkannya. Jadi berhati-hati sebelum menyebarkan sesuatu berita yang tidak pasti kebenarannya.

Pada asasnya, apa yang haram dituturkan maka haram juga hukumnya menulis. Jika mengumpat, berbohong, memfitnah dan seumpamanya itu haram hukumnya dengan lidah, maka menulis di Facebook, blog, Twitter, e-mel, WhatsApp, telegram dan sebagainya juga haram hukumnya.

Kita tidak perlu ada ilmu fikah yang berbeza untuk menetapkan hukum itu kerana apa sahaja yang haram dibicarakan dengan lidah, maka hukumnya haram juga disebarkan melalui penulisan atau di internet. Kita perlu ingat dan berhati-hati ada kala apa yang dituturkan atau ditulis yang disangka seolah-olah perkara remeh, namun di sisi Allah SWT ia amat besar sama ada diredai atau dimurkai.

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Baginda SAW bersabda: "Seorang yang menuturkan satu perkataan yang diredai oleh Allah SWT dengan menyangka ia remeh, namun di sisi Allah SWT ia suatu yang amat diredai-Nya, nescaya Allah SWT akan mengangkat darjatnya dalam syurga; manakala seorang lain menuturkan perkara yang disangkanya remeh, namun menimbulkan kemurkaan Allah SWT nescaya Allah SWT akan mencampakkan ke dalam neraka." (Riwayat Bukhari)

Media sosial sepatutnya digunakan sebagai media dakwah kerana ia medium paling ampuh untuk menerangkan mengenai Islam, mendekatkan masyarakat kepada ajaran Islam serta memperbetulkan salah faham berkaitan Islam.

Pengguna internet di Malaysia dianggarkan kira-kira 20 juta orang dengan 62 peratus mengguna media sosial. Hampir lima jam daripada masa mereka mengguna telefon pintar untuk tujuan mencapai internet.

Menjadi tanggungjawab kita menyiasat terlebih dahulu maklumat yang diterima supaya dapat dipastikan kesahihannya. Ini selaras Firman Allah SWT yang bermaksud: "Wahai orang yang beriman, apabila datang kepadamu orang fasik membawa berita, maka siasatlah terlebih dahulu supaya kamu tidak menimpakan mudarat kepada orang lain atas kejahilan kamu dan kemudiannya kamu menyesal." (Surah al-Hujurat, ayat 6)

Ramai yang ghairah menjadi 'orang pertama' menyebarkan berita (breaking news) walaupun apa yang disebarkan itu mungkin tidak tepat dan palsu. Gambar bahkan video boleh dipalsukan, begitu juga dokumen boleh direka cipta bagi menampakkan yang palsu itu benar, yang batil itu hak dan berfakta. Jaga adab berurusan di alam maya Marilah bersama kita menjaga adab dalam berurusan di alam maya.