Saturday, 28 March 2015

BAHAYA PENYAKIT BAWAAN NYAMUK



Nyamuk atau nama sainsnya ‘anophelese’ biasanya hidup di negara beriklim khatulistiwa dan tropika.  Biarpun dari jenis serangga kecil dan tidak berbisa, nyamuk tergolong serangga berbahaya.  Jadi, jangan pandang mudah mengenai ancaman disebabkan nyamuk.

Kesan bahaya nyamuk bukan disebabkan bisa yang dikeluarkan, tetapi bertindak sebagai vektor atau pembawa wabak penyakit.  Bagaimanapun, bukan semua jenis nyamuk membawa penyakit.  Nyamuk tidak menghasilkan sendiri virus atau kuman yang menyebabkan penyakit.  Sebab itu, penyakit yang dibawa oleh nyamuk berlaku secara bermusim. 

Antara wabak penyakit berpunca bawaan nyamuk ialah malaria, filariasis (penyakit untut), deman denggi, deman denggi berdarah, deman kuning dan Japanese encephalitis (JE). 

Wabak penyakit ini mudah merebak dan boleh mendatangkan maut dalam masa singkat setelah dijangkiti.  Sebab itu, sesiapa mengidap malaria, deman denggi, deman denggi berdarah dan JE perlu mendapat rawatan segera.  

Wabak penyakit bawaan nyamuk bukan sekadar masalah dalam negara.  Ancaman penyakit ini boleh dikategorikan satu ancaman global menyerang hampir ke semua negara yang mengalami iklim khatulistiwa dan tropika.  Kes wabak ini turut dicatatkan di negara maju dan mengamalkan piawaian kesihatan baik.

Paling mudah untuk difahami, semua tempat akan terdedah kepada ancaman wabak bawaan nyamuk jika tempat terbabit sesuai dihuni dan pembiakan nyamuk.  Kitaran hidup nyamuk yang pendek mudah menyebabkan pertambahan bilangannya jika ada tempat yang sesuai untuk membiak.   

Setakat ini boleh dikatakan hampir tidak ada vaksin khusus untuk menangai wabak penyakit bawaan nyamuk.  Kalau adapun, kesan vaksinnya hanya untuk tempoh masa yang tertentu.  Contohnya, vaksin untuk mencegah malaria yang diambil hanya mampu bertahan dalam tempoh masa yang singkat.  Kesan vaksin itu juga bukan serta merta. 

Manakala tidak ada vaksin untuk mencegah deman denggi dan JE.  Cara yang ada hanyalah dengan mengelak daripada digigit oleh nyamuk.  Mangsa dijangkiti wabak perlu mendapat rawatan segera.  Kelewatan mendapat rawatan boleh membawa maut dalam tempoh masa beberapa hari selepas dijangkiti virus.

Mengikut maklumat Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), kejadian wabak deman denggi dan denggi berdarah meningkat secara mendadak sejak beberapa dekad kebelakangan ini.  Didapati lebih 100 negara di rantau Afrika, Amerika, Mediterranean Timur, Asia Tenggara dan Pasifik Barat dilanda wabak penyakit denggi.

Kini seramai 2.5 bilion manusia atau dua per lima jumlah penduduk dunia beresiko menghidap penyakit denggi.  WHO menganggarkan kira-kira 50 juta kes jangkitan deman denggi berlaku di seluruh dunia setiap tahun.

Biarpun kita sedia maklum mengenai bahaya wabak bawaan nyamuk, masih ramai yang tidak mengendahkan saranan agar menghapuskan tempat pembiakan nyamuk.  Nyamuk membiak di tempat takungan air, yang berpunca sikap manusia ‘menyediakan’ tempat pembiakan itu.  Penyakit bawaan nyamuk berpunca kelalaian manusia.

Sebenarnya, setiap jenis nyamuk berbeza tempat membiaknya dari segi kualiti air.  Bagi nyamuk aedes yang membawa penyakit denggi, tempat membiaknya ialah dalam takungan air bersih.  Manakala kebanyakan jenis lain pula boleh membiak di dalam takungan air bersih dan air kotor.

Kaedah penyebaran wabak penyakit melalui nyamuk dikenali vektor biologikal.  Ini berbeza dengan kaedah penyebaran wabak yang dilakukan oleh lalat, lipas dan hidup lain yang dilakukan secara mekanikal, yakni membawa secara melekat di bahagian luar badan, atau digelar ektroparasit.

Kaedah secara biologikal melibatkan patogen (parasit, bakteria, atau virus) akan melengkapkan sebahagian daripada kitaran hayatnya di dalam badan manusia, atau binatang lain. 

Nyamuk yang menggigit dan menghisap darah manusia atau binatang, turut menyedut patogen itu.  Kemudian, patogen itu akan dipindahkan kepada individu lain ketika nyamuk itu menggigit dan menghisap darah individu lain pula. 

Kemudian, patogen itu akan melengkapkan kitaran hidup barunya di dalam badan perumah barunya sebelum dipindahkan oleh nyamuk ke dalam mangsa baru.  Tempoh kitaran pertambahan patogen amat pantas.  Sebab itu serangan terhadap sistem badan mangsa berlaku dengan cepat, dan cepat pula dapat dipindahkan kepada orang lain.   

Dengan kata lain, patogen itu bukan berasal dari nyamuk itu sendiri.  Sebab itu, sekiranya nyamuk yang menggigit dan menghisap darah itu tidak membawa patogen yang diambil daripada pesakit lain, maka nyamuk itu tidak mendatangkan bahaya, melainkan sekadar menyebabkan rasa gatal di tempat yang digigit. 

Pun begitu, kita tentunya tidak mahu digigit oleh nyamuk biarpun sekadar menyebabkan rasa gatal.  Nyamuk mengganggu tidur pada waktu malam yang boleh menyebabkan kualiti tidur merosot dan sekaligus mengganggu produktiviti kerja pada siang hari.

Sebenarnya, tidak semua nyamuk membawa patogen.  Malah, setiap jenis nyamuk yang membawa patogen jenis yang berbeza-beza.  Contohnya, nyamuk jenis anopheles membawa penyakit malaria dan filariasis, nyamuk aedes membawa patogen deman denggi, deman denggi berdarah, dan deman kuning, dan nyamuk jenis culex pula menyebabkan JE.

Orang ramai mungkin tidak merasa bahaya nyamuk kerana sudah terlalu biasa digigit nyamuk.  Boleh dikatakan ada individu yang digigit berpuluh-puluh dan mungkin beratus ekor nyamuk sehari. 

Sebenarnya mereka bernasib baik kerana nyamuk yang menggigit itu tidak membawa patogen.  Tetapi perlu diingatkan, nasib tidak selalu baik.  Keadaan inilah yang dialami mereka yang dijangkiti penyakit bawaan nyamuk.

Seperti dijelaskan sebelum ini, tidak semua nyamuk membawa patogen.  Bahkan, ada nyamuk yang tidak menggigit dan menghisap darah manusia.  Sebaliknya, nyamuk itu menjadikan tisu tumbuh-tumbuhan dan bunga sebagai punca makanan.

Kita tidak seharusnya memandang mudah wabak ancaman nyamuk.  Contohnya, wabak deman fift vally yang menular di Kenya menyebabkan kematian beberapa ratus orang, selain menjangkiti beribu penduduk lain.  Patogen penyakit tersebut disebarkan oleh nyamuk yang dipindahkan dari lembu.

Nyamuk culex pernah menjadi sebutan di negara kita ketika wabak JE menyerang.  Nyamuk culex menyebarkan virus JE yang menjadikan babi sebagai perumahnya.  Kesan wabak JE bukan sahaja membahayakan pengidapnya, tetapi telah memberi kesan ekonomi yang hebat, terutama yang berkaitan dalam sektor pelancongan.

Pengalaman negara berdepan dengan pelbagai wabak penyakit berpunca bawaan nyamuk membuktikan betapa sukarnya usaha pencegahan. Nyamuk mudah membiak di tempat air bertakung, yang berpunca sikap individu yang tidak mengambil berat mengenainya. 

Banyak individu yang tidak memberi kerjasama dengan alasan itu satu perkara biasa. Tempat yang boleh membiakkan nyamak seperti seperti bekas yang boleh menakungkan air seperti tayar, botol dan bekas plastik dibuang merata-rata.  Begitu juga tempat takungan yang tidak digunakan juga dibiarkan menakung air. 

Biasanya, orang ramai mula ‘melatah’ hanya apabila berlaku kes kematian akibat wabak itu.  Paling ketara apabila keluarga sendiri yang menjadi mangsanya.  Itupun masih ada yang menganggapnya sebagai takdir, tidaklah perlu rasa terlalu bimbang.  Sesungguhnya, takdir boleh diubah jika kita berusaha menghindarnya. 

Seharusnya kita semua harus lebih serius dalam usaha pembasmian nyamuk.  Tanggungjawab ini satu usaha menjaga keselamatan dan keselesaan semua.  Usaha pembasmian nyamuk tidak harus hanya giat dilakukan apabila ada sesuatu wabak penyakit melanda.  Sedangkan pada masa lain, kita mula ambil sikap acuh tidak acuh sahaja soal ancaman nyamuk. 

Sepatutnya, nyamuk harus dipandang sebagai musuh manusia sepanjang masa.  Amalan mencegah pembiakan nyamuk perlu dilakukan secara berterusan.  Kalaupun tidak membawa wabak penyakit, nyamuk sentiasa mengganggu kita dengan gigitannya. 

Banyak wang dibelanjakan untuk membeli racun penyembur nyamuk disebabkan kita tidak mengawal tempat pembiakan nyamuk.   Sebenarnya lebih untung dan selamat jika kita mengutamakan pembasmian tempat pembiakan nyamuk daripada menggunakan racun penyembur nyamuk yang juga memberi kesan sampingan kepada manusia.