Saturday, 11 April 2015

KONGSI CERITA ISTERI JIRAN GERSANG


Kisah yang nak disampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku.  Semuanya bermula apabila Ali  berpindah ke satu kawasan perumahan.

Di kawasan itu Ali mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumahnya. Pertama kali Ali melihat pasangan itu, dia dapat merasakan kelainan.  Sisuami, yang dikenali sebagai Rahmat, telah agak berumur, sementara isterinya yang bernama Zura itu kelihatan masih muda.

Ternyata umur Rahmat telah mencecah 42 tahun dan Zura pula baru berusia 26 tahun.  Itulah dikatakan cinta dan jodoh.  Mereka berkahwin atas dasar cinta.  Nafsu tidak mengenal usia.

Mereka masih belum mempunyai anak biarpun telah berkahwin lima tahun.  Mungkin belum ada rezeki lagi. Ada juga orang kata Zura gersang.  Ali tidak ambil peduli soal itu.

Perhubungan Ali dengan Rahmat dan Zura amat rapat. Ali sering bertandang ke rumah Rahmat tidak kira waktu. Lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan Ali sama, masing-masing gila memancing.  

Tentang isteri Rahmat pula, Zura seorang wanita yang baik. Tidak dapat dinafikan Zura memang cantik dan jelita. Semua ciri kewanitaan yang diingini lelaki ada pada Zura. Pasti setiap lelaki yang memandang Zura akan berasa ghairah

Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku bebas untuk keluar masuk ke rumah mereka.  Ali boleh berkongsi apa saja dengan Rahmat.  

Pada suatu hari, Ali singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran pancing Rahmat. Setelah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang tamu rumah itu.

Oleh kerana telah biasa Ali pun tidaklah memanggil atau pun memberi salam. Ali terus saja masuk ke dalam rumah yang tidak berkunci itu dan terus menuju ke tangga untuk naik ke tingkat atas dan mengambil joran yang tersandar di tepi dinding.

Selesai mengambil jorang Ali terus keluar. Tamat.

Mengikut Kamus Dewan Edisi Keempat: gersang - 1. kering dan tidak subur (berkenaan tanah); 2. tegak kaku (bekenaan rambut); 3. hampa, kosong: tinggal sekeping hati yang ~; menggersangkan menjadikan hampa, kosong: kehidupan kota telah ~ kehidupan seni warganya; kegersangan keadaan gersang kekeringan, kehampaan, kekosongan;

Ulasan:
Walaupun kita telah biasa keluar masuk sesebuah rumah seperti rumah jiran atau kawan, kita tidak boleh sesuka hati redah dan masuk rumah orang tanpa adab tertentu. 

Islam menetapkan agar kita memberi salam terlebih dahulu apabila tiba di hadapan rumah seseorang yang ingin dilawati atau diziarahi.  
Jika salam diberi sebanyak 3 kali dan tiada sebarang respon, maka pulanglah.

Jika anda menziarahi rumah seseorang, pastikan anda tidak berdiri betul-betul di hadapan pintu rumah tersebut ketika menanti pintu rumah dibuka. Kita hendaklah berada di sisi kanan atau kiri pintu tersebut.

Ini adalah salah satu cara menghormati tuan rumah kerana berkemungkinan ketika tuan rumah menjenguk siapa yang berada di luar, tuan rumah dalam keadaan yang mengaibkan (mungkin tidak menutup aurat atau sebagainya). Bayangkan jika kita berdiri betul-betul di hadapan pintu rumah tersebut, pasti tuan rumah atau kita sendiri yang malu.

Cara itu juga untuk mengelakkan tuan rumah merasa rendah diri atau aib jika tetamu melihat rumahnya dalam keadaan bersepah-sepah atau tidak terurus. Selagi tuan rumah tidak memberi keizinan untuk masuk, maka selagi itulah kita tidak boleh masuk.

Sesiapa yang telah melakukan kesalahan dan dosa, maka hendaklah dia bertaubat.