Sunday, 10 June 2018

MESTI BUAT PERKARA BAIK BIARPUN KECIL

Islam memerintahkan umatnya melakukan amal salih dan meninggalkan semua perbuatan mendatangkan dosa. Bagi mereka mementingkan kehidupan baik di akhirat, pastinya berlumba-lumba melakukan ibadat dalam bentuk khusus seperti bersembahyang, berpuasa, berzakat dan menunaikan haji.

Amalan itu mendekatkan diri dengan Allah SWT dan menjadi benteng daripada melakukan maksiat. Namun perlu diingatkan, ibadat itu mesti dilakukan dengan ikhlas semata-mata kerana Allah SWT. Keikhlasan akan menjamin apa yang dilakukan itu diterima sebagai ibadat dan mendatangkan pahala.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah tidak menerima suatu amalan, kecuali dengan ikhlas dan mengharap wajah-Nya” (Hadis riwayat Nasai). 

Sebenarnya dalam melakukan ibadat, tidak hanya kepada ibadat khusus sahaja. Peluang melakukan ibadat khusus hanya pada masa atau waktu tertentu sahaja.  Contohnya ibadat haji bukan boleh dilakukan sepanjang masa. Bahkan, peluang melakukan ibadat haji mungkin mengambil masa berpuluh tahun baru dapat sekali. 

Maka, elok kita turut memberi perhatian kepada perkara-perkara yang nampak kecil, tetapi sebenarnya tetap dinilai oleh Allah SWT dan tersedia baginya ganjaran pahala. Perkara kecil yang dilakukan dengan ikhlas lebih berpahala berbanding ibadat besar dilakukan tanpa ikhlas.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikit pun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi pun pasti Kami mendatangkan (pahala)nya. Dan cukuplah Kami sebagai pembuat perhitungan.” (Surah al-Anbiya, ayat 47).

Sesungguhnya keadilan Allah SWT dalam memberi ganjaran pahala tidak diragui. Sesiapa saja berpeluang melakukan kebaikan tanpa mengira darjat dan kekayaan. Biasa kita mengaitkan pahala sedekah hanya milik orang kaya yang mampu memberi sesuatu yang berharga kepada orang miskin atau yang memerlukannya.

Sedangkan hakikatnya, sesiapa saja mampu memperoleh pahala sedekah. Perkara ini ditegaskan oleh Rasulullah SAW sepertimana sabda yang bermaksud: Setiap anggota badan manusia diwajibkan bersedekah setiap hari selama matahari masih terbit. Kamu mendamaikan antara dua orang (yang berselisih) adalah sedekah, kamu menolong seseorang naik ke atas kenderaannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kenderaannya adalah sedekah, berkata yang baik itu adalah sedekah, setiap langkah berjalan untuk solat adalah sedekah, dan menyingkirkan suatu rintangan dari jalan adalah sedekah.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Maka itu hendaklah setiap kita berlumba-lumba mengerjakan kebaikan dengan tidak menetapkan nilai atau ukurannya seperti firman-Nya bermaksud: “Maka berlumbalah kamu (dalam membuat) kebaikan.” (Surah al-Baqarah, ayat 148)

Yakinlah, kalaupun pahala yang dilakukan itu kecil, tetapi jika selalu dilakukan, maka jumlahnya akan menjadi besar juga. Umpamanya tidak sukar untuk kita senyum untuk melakukan sedekah. Lebih banyak orang menerima senyuman kita dan mereka terasa tenang atau gembira melihatnya, mengeratkan ukhuwah sesama muslim, bermakna kita telah bersedekah kepada banyak orang.

Perkara ini dijelaskan Rasulullah SAW melalui sabda yang bermaksud: “Janganlah kamu meremehkan kebaikan apapun, walaupun sekadar bertemu saudaramu dengan wajah yang manis (wajah gembira dan senyuman).” (Hadis riwayat Muslim)

Maka, hendaklah kita banyakkan senyuman dan melakukan perkara baik lain biarpun nampak remah atau dianggap tidak mendatangkan pahala. Rebutlah peluang disedikan Allah SWT dengan ikhlas dan mengikut aturannya. 

Sesungguhnya, apa saja yang mendatangkan kebaikan atau mengelak daripada melakukan perkara buruk adalah satu kebajikan. Lakukan dengan ikhlas, kemudian terserahlah kepada Allah memberi ganjarannya. Sebenarnya, kita tidak mengetahui amalan manakah yang akan memasukkan kita ke dalam syurga dan mengelak daripada api neraka.

Oleh itu, perbanyakan amalan baik walaupun perkara yang kecil.