Tuesday, 30 September 2014

BERAPA KERAP TELEFON IBU BAPA



Kemudahan telekomunikasi hari ini amat canggih dan ‘pintar’.  Kita boleh berhubung dengan mudah dengan sesiapa saja dan di mana juga pada bila-bila masa, melainkan ketika tiada kredit atau perkhidmatan disekat (pastikan anda sentiasa pastikan telefon anda ada kredit).

Sekarang, banyak aplikasi yang boleh dianggap percuma asalkan ada talian internet.  Sebut saja whattApp, FB, telegram dan banyak lagi yang membolehkan kita berhubung secara individu mahupun berkumpulan tanpa perlu bayar apa-apa. 

Lalu, kita akan berkomunikasi dengan adik beradik, kenalan, rakan sekerja, ahli persatuan atau apa saja kumpulan yang ditubuhkan demi memudahkan perhubungan. Kita akan menulis mahupun meninggalkan pesanan suara kepada sesiapa saja yang kita ingini. 

Itu tindakan yang bagus dan amat baik asalkan tidak mengumpat atau menyebarkan perkara fitnah. Islam menggalakan kita berhubung sesama kita demi mengeratkan tali persaudaraan.  Islam mementingkan persaudaraan dan kerjasama.

Jadi, kita kena guna kemudahan itu sebaik mungkin.

Pun begitu, satu pertanyaan dan mungkin juga satu peringatan, kalau dalam sehari kita dapat membuat posting hingga puluhan atau mungkin ribuan setiap hari, berapa kali sehari atau dalam seminggu kita menghubungi ibu atau ayah kita (tertakluk kepada mereka yang masih mempunyai ibu atau bapa atau kedua-duanya - terutama yang tinggal berjauhan). Ibu bapa kita mungkin kurang atau tidak mengguna whatsApp dan aplikasi lain.  Tetapi dia tentu sekali boleh menjawab panggilan telefon.  Jadi, telefonlah.  

Ibu tentu sekali gembira mendengar suara anak-anaknya.  Itu amat bererti.  Jangan kerana hendak jimat (whatsApp percuma aje), maka kita gunakan WhatsApp atau aplikasi lain yang percuma.  Kita hendak tanya atau mengetahui mengenai ibu bapa, tetapi mengguna FB yang dijawab oleh orang lain.  

Sikap bertanya khabar itu memang baik, tetapi itu tidak memberi erti jika pertanyaan itu dilakukan melalui orang lain yang menjawabnya, sedangkan ibu bapa boleh dihubungi sendiri melalui telefon.  

Begitu juga, tidak perlu kita menggunakan khidmat 'orang perantaraan' untuk memaklumkan mengenai diri kita kepada ibu bapa, sedangkan kita sendiri boleh memberitahunya sendiri dengan bercakap sendiri.  

Kita boleh bercakap banyak kali dengan orang lain melalui telefon, tetapi mengapa sukar untuk bercakap dengan ibu bapa sendiri.  Bencikah kita dengan suara ibu bapa sendiri? 

Jika kita sendiri bercakap dengan ibu bapa, tentu sekali mengembirakannya.  Tambah lagi, kita dapat memberi maklumat yang lebih tepat dan tentu ada tambahan perkara yang boleh disuarakan, berbanding menggunakan 'orang perantaraan'.  

Mungkin kita kena menggunakan 'orang perantaraan' beberapa kali untuk satu 'jawapan' atau 'maklumat' mengenai ibu bapa atau diberitahu kepada ibu bapa. Sedangkan, jika kita bercakap sendiri dengan ibu bapa, ia sudah memadai dengan sekali saja.

Fikir-fikirkan.