Tuesday, 31 January 2017

MINTA PERLAHAN AZAN SUBUH

Tular di media sosial surat didakwa ditulis usahawan berbangsa Cina, Datuk Sri Sunny Ung kepada Pengerusi Jawatankuasa Masjid Aman, Taman Kenangan, Kota Bharu, Kelantan meminta agar suara azan subuh diperlahankan. Surat bertarikh 10 Januari 2017.

Sunny tinggal kira-kira 100 meter dari Masjid Aman sejak lebih 18 tahun, lebih kurang sama tempoh masa kewujudan masjid tersebut.

Antara kandungan surat tersebut: "untuk mengalih serta memperlahankan pembesar suara masjid terutama ketika Azan Subuh agar lebih fokus kepada kawasan perumahan penduduk Melayu di belakang Taman Kenangan".

Untuk pengetahuan, kedudukan Masjid Aman berada di 'tengah' penempatan antara Cina dan Melayu. Di hadapan masjid boleh dikatakan 100 peratus penduduk Cina.  Manakala Melayu pula tinggal di bahagian belakang.

Kandungan surat itu telah menimbulkan perasaan marah segelintir orang Islam.  Malah ada yang ingin mengambil tindakan agrasif.  Bagaimanapun tidak ada perkara buruk berlaku.

Mari kita fikir sejenak isu ini dengan fikiran yang tenang dan bersangka baik.

Surat itu didakwa ditulis Sunny. Persoalannya adakah ia benar ditulis oleh Sunny? Pengesahan sama ada benar ditulis oleh Sunny atau tidak perlu dipastikan.

Dalam Islam amat penting untuk mengesahkan sesuatu perkara sama ada benar atau palsu. Tambah-tambah lagi dalam soal yang boleh mencetuskan sesuatu yang buruk kepada individu atau masyarakat.

Perlu ditegaskan, isu agama dan perkauman amat sensitif di Malaysia.  Ia bagaikan bom atom yang bila-bila masa saja boleh meletus dan memberi kesan buruk. Maka, sesuatu isu berkaitan agama perlu ditangai dengan berhemah.

Kembali kepada isu surat Sunny, perlulah pihak yang berkaitan memastikan dulu kebenaran surat tersebut.  Tidak dapat dipastikan siapa yang menulis surat tersebut kerana ia dimasukkan ke dalam peti surat masjid atau tidak diserah secara tangan. 

Sesiapa pun boleh menulis dan mengaku sebagai Sunny.  Tambahan ia bertaip dan bukan tulisan tangan. Begitu juga dengan tandatangan juga boleh dipalsukan.

Untuk pengesahan, pihak Jawatankuasa masjid boleh menghubungi sendiri Sunny, sama ada pergi ke rumah beliau atau menghubunginya melalui telefon. Di bahagian tandatangan turut tertera nombor telefon Sunny.

Tidak perlulah menyiarkan surat itu di media sosial. Ini isu sensitif.  Islam mengarahkan agar berhati-hati dalam tindakan agar mengelak perkara buruk. Kita kena bijak dan berhemah. Ini turut termasuk dalam soal dakwah agar kedudukan Islam lebih dihormati. 

Jika perbincangan dibuat, perkara itu mudah diselesaikan.  Wujud suasana menang-menang.

Itu andaian bahawa jika yang tular surat itu dilakukan oleh jawatankuasa masjid.  Sedangkan ada juga kemungkian tular surat itu dilakukan oleh pihak lain. Mungkin ada pihak lain ambil kesempatan untuk timbulkan keresahan dalam masyarakat.

Pihak Sunny telah membuat laporan polis menafikan menulis surat tersebu.  Maka, tanggungjawab Jawatankuasa masjid menafikan tularkan surat itu di media sosial jika tidak melakukannya.  

Islam itu indah dan memberi kebaikan kepada seluruh umat Islam dan semua manusia.

Sesiapa ingin mengenali Sunny boleh buat carian di internet dengan menulis Datuk Sri Sunny Kelantan. Ada maklumat dan gambar tentang dirinya.

Berhati-hati dalam menyebarkan berita kerana ditakuti kita melakukan fitnah. Fitnah ialah tuduhan melalui cerita, khabar atau kisah yang diada-adakan atau agak-agak untuk mendatangkan keburukan terhadap seseorang, keluarga atau kumpulan.  Perkataan fitnah berasal perkataan Arab bermaksud kekacauan, bencana, cubaan dan penyesatan.   

Dalam era teknologi maklumat mudah disebar fitnah.  Alat yang dicipta telah disalahguna untuk keburukan.  Penyebaran fitnah mudah disebarkan melalui alat komunikasi tanpa perlu berdepan dengan orang disebarkan berita.  Malah identiti penyebar juga boleh dirahsiakan.

Fitnah biasanya disebarkan bertujuan memburuk-burukan individu atau kumpulan.  Pada masa yang sama perbuatan tersebut dapat menonjolkan dirinya sebagai lebih baik dan lebih layak berbanding orang difitnahkan.

Kita ditegah mencari keburukan orang lain untuk kebaikan diri sendiri.  Sebaliknya, lakukan usaha sendiri secara betul untuk mendapat apa dihajati.  Lihat dalam diri sendiri mencari kekuatan dan kelemahan diri. 

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Beruntunglah orang yang sentiasa menyelidiki dan melihat keaiban diri sendiri.” - (Hadis riwayat Muslim).

Jika kita gagal melakukan sesuatu jangan dipersalahkan kepada orang lain.  Menyalahkan orang lain tidak menyelesaikan masalah.  Malah, masalah menjadi semakin kusut apabila saling tuduh menuduh.     

Dosa membuat fitnah digolongkan sebagai dosa sesama manusia.  Justeru, dosa fitnah  tidak diampunkan Allah, melainkan orang yang difitnahkan memberi keampunan. 

Kita fikirkan betapa sukarnya menemui setiap orang yang diumpat bagi memohon maaf.  Betapa besarnya dosa jika fitnah itu ditujukan kepada kelompok orang ramai. 

Dosa fitnah tidak diampunkan biarpun telah bertaubat.  Jadi berhati-hati apabila bercakap agar tidak terlanjur melakukan fitnah.  Jika terlepas cakap, lebih baik mengaku kesalahan itu.  Mudah-mudahan orang difitnah secara lepas cakap itu memaafnya.    

Dosa membuat fitnah menghalang seseorang daripada memasuki syurga.  Sabda Rasulullah bermaksud: “Tidak masuk syurga orang yang suka menyebarkan fitnah” - (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Orang menyebarkan fitnah dibangkitkan di akhirat di mana dirinya akan diberikan malu oleh Allah.  Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang menyebarkan satu kata-kata yang memalukan seorang Muslim dengan tidak sebenarnya, nescaya dia akan diberi malu oleh Allah dalam neraka pada hari kiamat” - (Hadis riwayat Ibn Abid Dunya dari Abu Zar).

Ajaran Islam bukan saja menegah menyebarkan berita fitnah, bahkan berita benar sekalipun jika orang berkaitan berita itu tidak mahu ia disebarkan.  Jika menyebar berita benar dilarang, inikan pula menyebarkan berita tidak benar.

Menceritakan hal benar yang tidak disukai orang dipanggil ghibah.  Rasulullah menjelaskan makna ghibah dan melarang ia dilakukan apabila ditanya seorang sahabat.  

Tanya sahabat: “Wahai Rasulullah, apa itu ghibah?”  Baginda menjawab: “Menyebut sesuatu yang tidak disukai saudaramu di belakangnya.”  Kemudian sahabat bertanya lagi: “Bagaimana jika apa disebutkan itu benar?” 

Baginda menjawab dengan sabda bermaksud: “Kalau apa disebutkan itu benar, maka itulah ghibah, tetapi jika perkara itu tidak benar, engkau sudah melakukan buhtan (pembohongan besar).” - (Hadis riwayat Muslim, Abu Daud dan Tarmizi).



No comments:

Post a Comment