Monday, 15 May 2017

LAPAR LATIH DIRI TIDAK KEDEKUT

Layan nafsu makan. Apa nak makan, kedai makan terkenal, hidangan paling lazat, apa menu, tempat makan mana dan sedap seraing bermain di fikiran.  Hawa nafsu adalah mata-mata Iblis. Hawa nafsu selalu memenuhi keinginan Iblis dan syaitan yang selalu ingin memuaskan keinginan hawa nafsu. 

Hawa nafsu juga selalu meminta bantuan Iblis untuk memudahkan apa yang diinginkannya dan Iblis selalu mengembuskan bisikannya ketika menggoda seseorang melalui hawa nafsu. Rasa lapar menutup gejolak hawa nafsu sehingga ia tidak mampu menyampaikan keinginannya kepada Iblis.

Setelah hawa nafsu tidak berdaya kerana ditaklukkan oleh lapar, mucullah semangat spritual yang menerima limpahan cahaya Ilahi dan pengajaran yang berguna. 

Ali bin Abi Thalib bercerita: “Suatu hari aku masuk ke rumah Rasulullah.  Aku melihat baginda bertelungkup di atas tikar sambil menyembunyikan wajah. Tubuhnya kelihatan lemah kerana menahan lapar. Ketika itu Rasulullah berdoa, ‘Dengan lapar dan dahagaku, ampunilah umatku atas dosa-dosa mereka’.”

Aisyah meriwayatkan: “Rasulullah dan para sahabatnya biasa menahan lapar.”

Abu Hurairah berkata: “Kamu lihat, aku merintih di antara kuburan Nabi dan mimbar kerana lapar, sehingga orang mengatakan aku gila. Aku bukan gila, melainkan lapar.”

Pernah suatu kali, ketika Rasulullah SAW mengimami sembahyang, beberapa sahabat tidak sanggup berdiri kerana lapar.

Selesai sembahyang, Rasulullah SAW menoleh ke arah mereka dan bersabda: “Seandainya kalian tahu apa yang akan kalian dapatkan di sisi Allah (kerana lapar kalian), nescaya kalian akan menambah (lapar kalian).”

Keadaan lapar melatih dan memelihara kepekaan kepada orang yang selalu menanggung lapar dan penderitaan akibat kesulitan hidup.  Nabi Yusuf  sewaktu menjadi bendahara kerajaan di Mesir, ditanya mengapa ia tidak pernah mengenyangkan diri dengan makanan. Beliau menjawab: “Aku takut jika aku kenyang aku lupa kepada orang yang lapar.”

Dikhabarkan, Hatim Al-Thai mempunyai seorang ayah yang banyak harta. Ia menyuruh Hatim supaya tidak banyak memberi, tetapi Hatim malah tidak berhenti memberi.

Seseorang menyarankan kepada ayah Hatim:  “Jika tuan ingin Hatim berhenti, tuan harus mengurungnya di dalam rumah selama beberapa hari. Selepas itu, dia tidak akan memberi lagi.”

Ayah Hatim pun melaksanakan nasihat itu mengurung Hatim di dalam rumah.
Setelah sebulan dikurung, barulah Hatim dilepaskan.

Si ayah yakin bahawa, setelah dikurung, Hatim tidak akan mengulangi kebiasannya lagi. Dia memberi Hatim dua ratus unta. Sangkaan si ayah tidak tepat.  Hatim memanggil penduduk kampung seraya berkata: “Barang siapa mengambil unta di antara unta-unta ini dengan tali, unta itu menjadi miliknya.”

Lalu, seorang demi seorang mengambil unta dan habislah semua unta di tangan Hatim. Sepulangnya ke rumah, Hatim menceritakan hal itu kepada ayahnya. Si ayah bertanya, mengapa dia masih berbuat seperti itu. Hatim menjawab: “Rasa lapar telah mendorongku untuk tidak kedekut dengan apa yang aku miliki.”

Ingatlah, ketika berlebih-lebihan dalam soal makan, ada insan lain kelaparan. Ada yang terpaksa mencari sisa makanan dalam tong sampah. Amalkan bersyukur dan bersederhana dalam soal makan.   

No comments:

Post a Comment