Friday, 10 August 2018

AKIBAT DOSA FITNAH TIDAK MASUK SYURGA


Fitnah ialah tuduhan melalui cerita, khabar atau kisah yang diada-adakan atau agak-agak untuk mendatangkan keburukan terhadap seseorang, keluarga atau kumpulan. Perkataan fitnah berasal dari perkataan Arab bermaksud kekacauan, bencana, cubaan dan penyesatan.  

Fitnah yang disebarkan melalui kemudahan teknologi moden lebih cepat, mudah dan berkesan. Penyebarnya tidak perlu menemui orang yang ingin disebarkan fitnah itu dan identitinya dapat disembunyikan.  

Fitnah adalah sifat mazmumah (keji) yang lahir akibat tidak patuh perintah Allah. Perbuatan itu mendatangkan keburukan kepada pelakunya dan orang lain. Ironisnya, pelakunya merasakan perbuatan itu sekadar menyusahkan orang lain, dan dia mendapat untungnya.

Individu yang lemah iman dan jahil mengenai hukum agama mudah terjebak dengan amalan fitnah. Mereka melakukan perbuatan itu tanpa merasakan diri telah melakukan dosa besar. Memandangkan tidak memikirkan tentang dosa, ada individu sekadar suka-suka atau mencari kepuasan menyebarkan fitnah.

Keburukan kesan fitnah amat besar. Fitnah boleh mencetus perpecahan dalam masyarakat, pergaduhan, pembunuhan dan boleh merebak hingga runtuhnya sebuah kerajaan. Dalam masyarakat yang berbilang bangsa dan anutan agama, fitnah boleh menyebabkan keadaan ketegangan kaum. 

Allah menjelaskan bahaya fitnah melalui firman-Nya bermaksud: “Dan fitnah itu lebih besar bahayanya daripada pembunuhannya.” (Surah al-Baqarah, ayat 191). 

Lanjutan itu, dosa fitnah amat berat. Dalam surah al-Baqarah ayat 217, Allah berfirman bermaksud: “Fitnah itu lebih besar (dosanya) daripada membunuh.”

Sebab itu, jangan pandang mudah kesan setiap berita yang disebarkan. Banyak orang tidak sedar melakukan fitnah disebabkan amalan itu sebati dalam masyarakat. Sebahagian yang lain pula tidak menyedari bahawa itu adalah berita bersifat fitnah.

Masyarakat akan berada di ambang kemusnahan apabila fitnah berlaku berleluasa. Orang ramai terlalu mudah mempercayainya dan melakukan tindakan yang mendatangkan keburukan. Mereka tidak lagi yakin kepada kebenaran, sebaliknya sukakan kepalsuan.     
 
Fitnah lahir dalam masyarakat yang tidak berpegang kepada hukum-hukum agama di mana keburukan dilakukan secara berleluasa dan ilmu (ajaran Islam) tidak dipatuhi. 

Ironisnya, orang yang melakukan perbuatan itu mendakwa tindakan itu sebagai memperjuangkan kepentingan agama dan bangsa. Malah, atas nama agamalah banyak berita fitnah disebarkan melalui alam siber.

Rasulullah sabda bermaksud: “Akan muncul suatu ketika di mana ilmu Islam dihapuskan, muncul pelbagai fitnah, berleluasa sifat kedekut dan banyak berlaku jenayah” (Hadis riwayat Muslim).

Perbuatan fitnah juga sebahagian perbuatan mengadu-domba memburukkan pihak lawan dan pada masa sama untuk menonjolkan diri. Fitnah yang disebarkan mudah menyebabkan permusuhan dua pihak. Memang sifat manusia mudah rasa tercabar dengan mengambil tindakan yang melanggar batasan agama dan kemanusiaan.

Situasi itu lebih bercelaru apabila ada pihak ketiga mengambil kesempatan menaburkan fitnah agar mencetuskan permusuhan yang lebih tegang.    

Untuk mengelak wujud konflik fitnah, terutama melalui alam siber, wajib bagi setiap Muslim menghalusi berita yang diterima. Jika menerima sesuatu berita yang tidak sahih, janganlah diforwardkan kepada orang lain. 

Ini untuk mengelak fitnah merebak hingga tidak dapat dikawal atau tidak dijangka kesannya. Sebelum mempercayai sebarang berita, perlu dipastikan kesahihannya berdasarkan sumber dan faktanya.     

Kebijaksanaan dan kewarasan fikiran amat penting bagi memastikan tidak terpedaya dengan berita berunsur fitnah. Jangan memperkatakan sesuatu yang kita tidak pasti. Sesungguhnya, diam lebih baik daripada berkata-kata perkara tidak perlu.      

Firman Allah dalam surah al-Hujurat, ayat 6 bermaksud: “Wahai orang yang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara tidak diingini, dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.”

Dosa membuat fitnah digolongkan sebagai dosa sesama manusia. Justeru, dosa fitnah tidak diampunkan Allah, melainkan orang yang difitnahkan memberi keampunan. Dapat kita fikirkan betapa sukarnya menemui setiap orang yang difitnah bagi memohon maaf. 

Fikirkan, betapa besarnya dosa jika fitnah itu ditujukan kepada kelompok orang ramai yang tidak mampu ditemui setiap orang untuk memohon maaf. Malah, kita tidak kenal pun orang yang telah difitnahkan itu.     

Dosa membuat fitnah menghalang seseorang daripada memasuki syurga. Sabda Rasulullah bermaksud: “Tidak masuk syurga orang yang suka menyebarkan fitnah” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Orang menyebarkan fitnah dibangkitkan di akhirat di mana dirinya akan diberikan malu oleh Allah. 

Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang menyebarkan satu kata-kata yang memalukan seorang Muslim dengan tidak sebenarnya, nescaya dia akan diberi malu oleh Allah dalam neraka pada hari kiamat” (Hadis riwayat Ibnu Abid Dunya dari Abu Zar).

No comments:

Post a Comment