Thursday, 18 May 2017

NAFSU SALING MENGUASAI MANUSIA

Nafsu ada dua sifat iaitu membawa kebaikan (mahmudah) dan mendorong melakukan keburukan (mazmumah). Kedua-dua jenis nafsu ini saling menguasai diri seseorang. Jika mahudah yang lebih kuat, maka kebaikan yang lebih banyak dilakukan.  Sedangkan jika mazmumah yang lebih berkuasa, maka terjelmalah keburukan dan durhaka lebih banyak dilakukan.               

Sifat mahmudah dan mazmumah dalam diri manusia lahir dari kebiasan yang diamalkan.  Ia berkait rapat dengan tahap keimanan.  Mereka yang benar-benar bertakwa kepada Allah akan menjauhkan segala sifat tercela, kerana mereka sedar apa yang dilakukan di dunia ini akan menerima pembalasan di akhirat kelak.

Sesunguhnya manusia berdepan dengan musuh yang akan sentiasa mengajak melakukan keburukan dan penderhakaan terhadap Allah.  Musuh yang dimaksudkan ialah syaitan. 

Firman Allah bermaksud: "Sesungguhnya syaitan itu musuh bagimu.  Maka itu musuhilah dia, kerana sesungguhnya syaitan itu hanya mengajak golongan yang terpedaya supaya sama-sama menjadi penghuni neraka." (surah Fathir, ayat 6).

Demi cita-cita menyesatkan manusia, syaitan akan menyusup dan menyelinap dalam semua aktiviti kehidupan manusia.  Semua golongan tidak kira beriman atau tidak, kaya atau miskin, cedik atau bodoh, kuat atau lemah, alim atau jahil dan tua atau muda tidak terkecuali didampingi oleh syaitan.

Perlu ditegaskan, syaitan yang wajib dijauhi bukan saja berupa dalam bentuk kejadian asalnya yang tidak dapat dilihat oleh pancaindera manusia biasa.  Malah, syaitan juga datang dalam bentuk manusia biasa yang hidup di alam nyata, yakni manusia yang telah terpengaruh dengan tipu daya syaitan menjalankan tugas-tugas syaitan.  Syaitan menguasai golongan ini menjadi agen untuk menyesatkan manusia.                                                       

Ingatlah firman Allah yang bermaksud: “(Aku berlindung kepada Allah) daripada kejahatan pembisik, penghasut yang timbul tenggelam.  Yang melemparkan (menghembuskan) bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia. (Iaitu pembisik dan penghasut) daripada jin dan manusia.” (Surah an-Nas, ayat 4-6)

Sebab itu berhati-hatilah dalam sebarang tindakan.  Jangan mudah terpengaruh dengan nafsu yang membawa kepada keburukan.  Kebaikan yang diperoleh hasil melakukan kejahatan tidak akan membawa kesenangan atau kebahagiaan hidup.

Sebaliknya, biarpun kita tidak kaya dan tidak terkenal, jika perkara baik yang kita sering lakukan, maka itulah kebahagiaan hidup sebenar yang perlu dicari setiap orang.  Kita mendapat kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. 

No comments:

Post a Comment