Wednesday, 5 July 2017

CACAT TIDAK HALANG MENCARI REZEKI

Islam menyuruh umatnya berusaha memenuhi keperluan hidup dengan cara melakukan apa saja perkerjaan yang termampu yang tidak bercanggah dengan hukum agama.

Firman Allah SWT bermaksud: “Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertaburanlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing-masing) dan carilah dari apa yang kamu hajati daripada limpah kurnia Allah dan ingatlah akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan) supaya kamu berjaya di dunia dan akhirat.”- (Surah al-Jumaah, ayat 10).

Atas hakikat itulah mendorong Abdul Rahman Konok, 76, (2017) yang kudung tangan kanannya masih gigih mengayuh beca walaupun terpaksa berulang alik sejauh 50 kilometer sehari dari rumahnya di Kampung Perol ke Kota Bharu.

Biarpun pendapatan yang diperoleh agak kecil, namun beliau terus cekal melakukan usaha mencari rezeki untuk keluarganya.

Sesungguhnya apa yang dilakukan itu amat besar pahalanya. Bekerja disamakan dengan jihad ke jalan Allah. 

Kisahnya, sedang Rasulullah berbual-bual dengan para sahabat, seorang lelaki berbadan tegap dan kuat lalu di hadapan mereka.  Maka salah sorang sahabat pun berkata: “Ya Rasulullah, alangkah baiknya jika orang itu berjuang untuk membela agama Allah.” 

Lalu Rasulullah pun menjawab dengan sabdanya bermaksud: “Jika lelaki itu keluar dari rumahnya untuk mencari nafkah untuk anak-anaknya yang masih kecil, itu juga fisabilillah namanya.  Mencari rezeki untuk kedua orang tuanya yang sudah tua, juga dinamakan fisabilillah.  Mencari rezeki untuk dirinya supaya tidak meminta-minta juga dikira fisabilillah.  Tetapi, jika dilakukan kerana niat bongkak dan menunjuk-nunjuk, ia dikira sebagai fisabililissyaitan (mengikut jalan syaitan).” - (Hadis riwayat at-Thabrani). 

Semoga Allah SWT memberkatinya dunia dan akhirat.

No comments:

Post a Comment