Sunday, 29 October 2017

CARI BEKAL AKHIRAT

Hidup manusia di dunia ini bertujuan untuk melakukan ibadat dan mengabdikan diri kepada Allah SWT.  Sesungguhnya setiap perbuatan di dunia ini tidak kira kecil atau besar akan mendapat pembalasan yang setimpal.  

Amalan kebaikan atau pahala tidak hanya dicapai apabila melakukan ibadat khusus semata-mata.  Semua perbuatan, percakapan mahupun gerakhati dikira mendatangkan pahala sekiranya diniatkan untuk kebaikan serta mencari keredaan Allah SWT.  

Rasulullah SAW menjelaskan terdapat tiga golongan di sisi Allah SWT.  Perkara ini dijelaskan sepertimana sabda Baginda SAW kepada sahabat yang bermaksud: “Mahukah aku ceritakan pada kalian mengenai tiga golongan manusia. Pertama, mereka yang sentiasa berusaha mendampingi Allah SWT dengan melakukan kebaikan lalu mereka didampingi Allah SWT. Kedua, mereka malu kepada-Nya untuk melakukan kejahatan lalu Allah SWT malu untuk menolak permohonan mereka dan ketiga, mereka yang menyimpang terus daripada Allah SWT apabila bergelumang dengan maksiat lalu Allah melupakan mereka.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 

Dua golongan pertama dikira bertuah kerana mendapat perhatian daripada Allah SWT dan hidup mendapat keredaan.  

Dua golongan disebut melakukan kebaikan dan menjauhkan kejahatan dianggap membantu agama Allah SWT dan mendapat pertolongan. Mereka yang melakukan sesuatu untuk Allah SWT mendapat ganjaran terbaik. 

Firman Allah bermaksud: “Jika kamu menolong agama Allah SWT nescaya kamu akan mendapat pertolongan.” (Surah Muhammad, ayat 7) 

Sabda Nabi SAW bermaksud: “Kamu tidak akan meninggalkan sesuatu untuk Allah selain digantikan dengan yang lebih baik daripada itu.” (Hadis riwayat Ahmad) 

Manakala golongan ketiga ini dikategorikan sebagai durhaka terhadap perintah dan amanah yang telah diserahkan kepada mereka. Mereka bukan saja merosakkan imej Islam, bahkan memusnahkan kehidupan diri sendiri.    

Mereka menganggap perbuatan itu mendatangkan keuntungan dan kebaikan.  Bahkan mereka dengan bangga melakukan perbuatan itu sehingga merasa bongkak dan besar diri seolah-olah dirinya paling berkuasa dan tidak ada pihak lain dapat menghalang dirinya melakukan apa yang diingini.  

Sesungguhnya, golongan ketiga ini menipu Allah SWT apabila berasa dapat menyembunyikan atau melanggar apa yang tidak sepatutnya dilakukan.  Namun, apa yang dilakukan itu semuanya sia-sia.  

Mereka berasa telah berjaya menipu Allah SWT, sedangkan merekalah yang telah tertipu.  Perkara ini seperti disebut dalam Al-Quran yang bermaksud: “Mereka menipu Allah SWT dan mereka akan tertipu.” (Surah An-Nisa’, ayat 142) 

Sesungguhnya, Islam dan iman menjadi syarat utama untuk menerima ganjaran di akhirat dan diharamkan sama sekali bagi orang kafir mendapat balasan baik di sana. 

Mereka hanya mendapat kesenangan dan penghormatan dunia manakala Muslimin mendapat kedua-dua manfaat daripada kebaikan mereka. 

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Mereka yang kafir tiada apa yang dapat mereka hasilkan di akhirat manakala orang yang beriman akan menuai hasil yang banyak di akhirat dan kurniaan rezeki yang melimpah dalam kehidupan dunia.” (Hadis riwayat Muslim) 

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Mereka yang kafir dan sesat akan menerima balasan berganda di akhirat kelak sebagai balasan atas kesesatan dan kerosakan yang mereka lakukan.” (Surah an-Nahl, ayat 88) 

Ulama bersepakat mengatakan orang kafir yang mati tidak membawa apa-apa kebaikan. Mereka hanya mendapat sedikit penghormatan ketika di dunia daripada kebaikan dilakukan seperti berbuat baik sesama manusia, menderma dan memuliakan tetamu.

No comments:

Post a Comment