Monday, 27 June 2016

PANDUAN PILIH JENIS PERNIAGAAN

Ramai ingin berniaga.  Namun tidak pasti jenis perniagaan ingin diceburi.  Selain itu timbul pula masalah modol.  Bidang perniagaan memang menjanjikan pendapatan lumayan.  Majoriti jutawan adalah peniaga.

Kepada yang ingin memilih jenis perniagaan, elok pilih perniagaan jenis yang biasa orang buat.  Biarpun banyak persaingan, itu tanda perniagaan yang mendapat sambutan dan mudah mendapat pelanggan.  

Bagaimanpun, buatlah juga kajian tentang bilangan pelanggan.  Jangan pula penjual lebih ramai daripada pembeli.  .

Terdapat kelebihan memilih perniagaan yang biasa:
- Peratusan untuk berjaya lebih tinggi. Kajian menunjukkan mereka yang pilih perniagaan yang orang lain telah buat berkemungkinan berjaya sebayak 80%. Maknannya dalam 10 orang yang mulakan perniagaan sebegitu, 8 daripada mereka berjaya.
- Kebarangkalian untuk gagal dengan buat benda baru adalah tinggi. Kajian menunjukkan peratusan untuk gagal dengan pilih perniagaan baru dan tak pernah orang lain buat adalah 80%. Maknanya dalam 10 yang pilih perniagaan luar kebiasaan, akan ada 8 orang yang gagal. hanya 2 yang akan berjaya.
- Pilihan selamat. Siapa yang suka mengambil risiko untuk gagal yang tinggi?. Jalan selamat adalah mengambil risiko kegagalan yang rendah. Jadi sebagai orang biasa eloklah pilih perniagaan yang dah biasa orang buat. Melainkan anda jenis Indiana Jones yang sukakan cabaran, anda boleh ambil jalan susah.
- Jenis perniagaan biasa pasti ada pembeli. Jika sesuatu perniagaan tersebut ramai yang dah lakukan. Maknanya ada pembeli yang pasti. kalau tidak tak akan ada yang meneruskannya. Tambahan pula jika perniagaan tersebut sudah lama bertapak ia menunjukkan itu jenis perniagaan yang ada potensi untuk hidup.
- Sudah ada contoh untuk kita tiru dan perbaiki. Memandangkan ramai pilih perniagaan itu dan dah lakukannya, kita ada contoh nyata yang boleh kita jadikan ikutan. Tak payahlah memerah otak untuk mereka satu sistem atau program perniagaan yang tidak pasti kejayaannya. Kita hanya perlu menjadi lebih bagus sedikit sahaja daripada mereka yang telah memulakan perniagaan tersebut. Untuk menjadi pelari nombor satu dunia, kita hanya perlu lebih pantas 0.1 saat saja daru Usain Bolt, tak perlu lebih daripada itu.
- Perniagagan baru hanya sesuai untuk mereka yang sudah berniaga besar dan punyai sumber kewangan yang banyak. Mencuba dan pilih perniagaan baru adalah kerja R&D dan itu adalah kerja yang belum pasti berjaya dan memerlukan wang yang banyak. Jadi terbukti mereka yang baru nak menapak berniaga masih tidaak layak untuk buat cubaan begitu.

Selain itu, terdapat juga faktor lain perlu difikirkan dalam menentukan jenis perniagaan.

KENALPASTI DIRI SENDIRI
Jika anda masih bekerja makan gaji yang terikat dengan masa ofis, maka pilihlah jenis perniagaan yang anda boleh handle mengikut kemampuan masa anda. Semestinya membuka restoran adalah antara option yang tidak sesuai kerana anda terikat dengan waktu pejabat dsbg.

MODAL YANG RENDAH
Memilih perniagaan yang bermodal tinggi adalah antara kesilapan yang kita paling taknak lakukan. Lebih-lebih lagi jika ini merupakan pengalaman pertama kali anda berbisnes. Bayangkan anda laburkan modal hingga enam angka untuk membuka suatu perniagaan, jika pulangan bersih setiap bulan hanyalah 4angka, berapa tahun/dekad baru anda dapat pulang balik modal? Saya pernah terbaca satu artikel yang mengatakan limitkan modal untuk bisnes pertama anda sekitar 3 atau 4 angka sahaja. Jika sudah menjangkau 5 angka, anda mestilah seorang yang sudah lengkap ilmu berbisnes, mentor ada kiri kanan depan belakang kerana bisnes adalah suatu yang sangat serius.

MINAT DAN HOBI
Seboleh mungkin, jadikan bisnes ini bukan sesuatu yang membebankan, yang mendatangkan stress. Buat sesuatu yang kita minat dan membuatkan kita teruja setiap hari.  

Apabila telah memulakan perniagaan, jangan hanya berpuashati dengan apa yang telah dicapai atau mudah mengaku kalah apabila berdepan masalah.

Peniaga perlu mengamalkan proses kreativiti dalam mengembangkan perniagaan.  Proses itu memberi peluang untuk pengusaha melalui peringkat-peringkat tertentu dengan teratur.  Sikap tidak mengikut peringkat, biarpun 'laju' dalam usaha dilakukan, besar kemungkinan akan menimbulkan banyak masalah. 

Usaha dalam perniagaan tidak boleh dilakukan terburu-buru, sebaliknya biarlah mengambil masa lebih bagi menjamin apa dilakukan berjalan lancar.  Cari atau tentukan bidang yang ingin diceburi, cari pengalaman dan pengetahuan sebanyak mungkin, cutuskan idea-idea baru, buat kajian mendalam dan kemudian baru dilaksanakan. 

Untuk menghasilkan idea kreatif perlu kepada teknik yang betul.  Tanpa menggunakan kaedah betul, idea yang dilahirkan mungkin tidak cukup baik untuk dilaksanakan. Cara pemikiran 'ikut terlintas' dan terus laksanakan tanpa berfikir panjang banyak mendatang keburukan. 

Memang, mungkin secara sepintas lalu, apa yang terlintas di fikiran itu lojik dan sesuai dilakukan, tetapi di sebalik tindakan itu mungkin memberi kesan buruk tidak dijangkan.  Sebab itu, amat penting, semua aspek dikaji baik dan buruknya sebelum sesuatu keputusan dilakukan.

Dalam apa keadaan sekalipun, memang tidak dapat lari daripada halangan.  Ini hakikat yang mesti diterima, termasuklah dalam soal untuk menghasilkan kreativiti. Masalah tidak ada keyakinan peribadi, takut kepada kritikan, luar kawalan dan tekenan perasaan menjadi penghalang utama.  Halangan ini perlu ditanggani dengan bijak dan jangan biarkan ia menjadi penghalang hingga menutup sepenuhnya ruang untuk menghasilkan kreativiti. 

Proses motivasi diri dengan mendapat nasihat pakar perlu untuk mengatasi masalah tidak ada keyakinan diri.  Jadikan orang yang telah berjaya sebagai idola dan ikutan. 

Perasaan takut kepada kritikan perlu dijauhkan kerana memang sifat manusia tidak sempurna.  Sebarang kritikan diterima dengan hati terbuka dan cuba ambil pengajaran atau penduan daripada kritikan itu.   

Berkaitan, di luar keupayaan kawalan, perkara ini menjelaskan mengenai kelemahan manusia.  Memang setiap orang ada batasan keupayaan.  Namun, perkara itu dapat diatasi jika dibuat penyusunan tugasan dengan sempurna. Pengusaha perlu mengetahui kekuatan dan kelemahan sendiri dalam merancang sesiapa tindakan.

Manakala, dalam aspek tekanan perasaan, perkara ini dapat diatasi jika pengusaha selalu memandang kepada perkara positif.  Tekanan yang dihadapi perlu disahut dengan usaha yang lebih baik dan semangat lebih kental.

Tekanan sebenarnya boleh dianggap satu motivasi atau tonik untuk kita berusaha lebih baik untuk mencapai sesuatu yang lebih sempurna.

Diharapkan kandungan yang diutarakan dapat memberi manfaat untuk pertambahan ilmu dan proses mendalami ilmu berkaitan peringkat dalam proses kreativiti, cara untuk menjana idea seta halangan-halangan yang sering wujud dalam usaha untuk mewujudkan kreativiti.      


PERANAN ULAMA DAMAI KONFLIK

Peranan ulama.  Umat Islam diseru supaya mengetepikan sebarang perbalahan dan permusuhan.  Perpecahan merugikan umat Islam.     

Perpecahan membawa kepada kemusnahan.  Umat Islam hilang kekuatan disebabkan berpecah sesama sendiri.  Peluang untuk berjaya tertutup terus.  Akibatnya umat Islam terus ketinggalan dan ditindas.  

Dalam menangani perselisihan faham membabitkan pemimpin atau ahli politik, sewajarnya golongan ulama tampil bagi menjernihkan kekusutan yang berlaku. Kedudukan dan peranan ulama bukan sekadar berkaitan khusus mengenai agama. Ulama juga mempunyai peranan besar dalam hal urusan pentadbiran.  

Ini seperti mana Imam al-Ghazali memainkan peranan besar dalam mendamaikan konflik pentadbiran dan kekacauan politik yang berlaku dalam masa pemerintahan Bani Saljuk menerusi nasihat politik yang didokumentasikan dalam kitabnya, al Tibr al-Masbuk fii Nashihat al-Muluk.

Justeru, amat dialu-alukan sekiranya golongan ulama atau mufti memainkan peranan sebagai pendamai pihak-pihak yang bertelingkah. Malang sekali, ada pihak hanya menerima pandangan ulama jika menyokong apa yang dilakukan atau kelompok mereka saja.  

Imam al-Ghazali dalam kitabnya, Ihya Ulumuddin menjelaskan bahawa krisis penguasa sebenarnya adalah berpunca daripada krisis ulama.

Beliau mengatakan: “Sesungguhnya, kerosakan rakyat disebabkan oleh kerosakan para penguasanya, dan kerosakan penguasa disebabkan kerosakan ulama dan kerosakan ulama disebabkan oleh kerosakan cinta harta dan kedudukan, dan sesiapa dikuasai oleh cita-cita duniawi ia tidak akan mampu mengurus rakyat kecil. Allah-lah tempat meminta segala persoalan.” (Ihya Ulumuddin, Juz II, hal. 381).

Penglibatan golongan ulama mesti sebagai pendamai, bukannya turut sebagai pemecahbelah.  Golongan ulama berkenaan sendiri masuk dalam politik dan sudah tentu akan menyokong parti politik yang disertai. 

Dal hal ini, mereka sendiri selayaknya dipanggil pemimpin dan bukan lagi maksud ulama yang diharapkan menjadi penasihat kepada pemimpin.

Sebagai golongan yang dihormati dan dipandang tinggi dalam sebuah negara Islam, ulama yang berpolitik menyebabkan kata-kata mereka ditakrif sebagai ahli politik oleh setengah pihak dan pihak lain pula menganggap sebagai ulama. 

Keadaan ini dapat dilihat apabila ulama yang berpolitik sering mengikut keputusan parti politik yang disertai atau disokong, berbanding menggunakan hujah agama dalam membincangkan sesuatu isu.  

Pada zaman al-Ghazali, ulama memainkan peranan yang cukup besar bagi memastikan penguasa tidak menyalahgunakan kuasa dengan sewenang-wenangnya.

Nabi Muhammad SAW bersabda: ”Sebaik-baik syuhada’ (mati syahid) adalah Hamzah Abd. al-Muthalib, kemudian orang yang berdiri di hadapan imam lalu memerintahnya (berbuat ma’ruf) dan mencegahnya (dari berbuat yang mungkar) kerana Allah, lalu ia terbunuh untuk itu”.

Institusi ulama belum berjalan dengan baik dan berkesan kerana segelintir ulama lebih cenderung untuk berpolitik serta membentuk gaya kepimpinan yang eksklusif, berada dalam kelompoknya dan hidup secara berasingan.

Apabila ada ulama yang berdampingan dengan pemimpin yang berkuasa, ulama berkenaan dikaitkan pula dengan istilah ulama suu’, ulama yang boleh dibeli dan tidak membuat penilaian secara berilmu.

Tuduhan sedemikian menyebabkan jarak antara ulama dan umara menjadi renggang, maka sebagai pemimpin yang berkuasa, jarak tersebut perlu didekatkan melalui program-program tertentu.

Kegagalan ulama dalam menjernihkan persoalan atau krisis yang berbangkit sesungguhnya akan mencetuskan persoalan mengenai kewibawaan ulama itu sendiri.

Para ulama yang menyokong parti-parti politik ini akan menegakkan perjuangan politik masing-masing melalui tindakan memutar-belitkan ayat-ayat al Quran supaya umat Islam terpengaruh dengan menyokong mereka.

Akibatnya, umat Islam yang selama ini mengharapkan peranan ulama untuk menjadi titik penamat terhadap konflik antara mereka menjadi semakin berkecamuk.

Sememangnya kita tidak pasti sehingga bilakah sikap taksub kelompok ulama yang terlibat dalam politik terhadap parti atau pemimpin mereka akan berterusan.

Tetapi di dalam Islam sudah dinyatakan dengan jelas antara ulama sejati (ulama khoir) yang berakhlak mulia dengan ulama su' iaitu ulama yang berakhlak buruk.

Kitakan Islam.  Amalkan apa yang disuruh Allah SWT dan menjauhkan apa yang dilarang.  



Thursday, 23 June 2016

JANGAN HINA ORANG LAIN

Mereka yang melakukan perbuatan melampai batasan termasuk menghina dan mengherdek orang lain mendapat seksaan yang pedih.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya kesalahan hanya ada pada orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa (menghiraukan kebenaran). Mereka itu mendapat seksaan yang pedih.” (Surah asy-Syura, ayat 42)

Iyad bin Himar berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Allah yang Maha Tinggi memberi wahyu kepada saya, menyuruh saudara sekalian merendahkan diri antara satu sama lain, sehingga tidak ada orang yang berasa dirinya lebih hebat daripada orang lain dan tidak ada orang bersikap angkuh terhadap orang lain.” (Riwayat Muslim)

Ada kala tanpa kita sedar perkataan yang keluar menyebabkan orang lain berasa diri seakan dihina disebabkan kelebihan kita miliki serta kekurangan ada pada mereka. Keadaan ini boleh menyebabkan timbul rasa iri hati.

Sebagai hamba beriman, setiap nikmat dikurniakan Allah SWT sepatutnya disyukuri bukan dijadikan sebab untuk bermegah-megah hingga menyebabkan timbul rasa riak dalam diri. Manusia semua sama di sisi Allah SWT dan yang membezakan adalah tahap ketakwaan mereka.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Jangan kamu menganggap dirimu suci. Dia mengetahui berkenaan orang yang bertakwa.” (Surah an-Najm, ayat 32)

Sebaiknya, kita sentiasa merendahkan diri dan menanamkan dalam jiwa bahawa setiap insan itu sama kerana yang hebat hanya Allah SWT, kita semua hanya meminjam kehebatan itu yang mana akhirnya nanti kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap perbuatan dilakukan.

Kehidupan hari ini memperlihatkan ramai yang bertarung untuk membina kehidupan baik untuk diri serta keluarga masing-masing. Mereka berlumba-lumba untuk meningkatkan taraf ekonomi supaya dapat menjalani kehidupan selesa.

Sebenarnya, banyak perkara dalam kehidupan berkait antara satu sama lain dan kesudahannya adalah demi menjaga kemaslahatan manusia. Hubungan baik sesama manusia menghasilkan hidup yang harmoni sebaliknya prasangka hanya menjurus kepada permusuhan.

Oleh itu, dalam setiap tindakan dibuat, kesan baik dan buruknya perlu difikirkan. Jadilah orang yang memberi manfaat kepada orang lain dan jika itu juga tidak mampu dilakukan, pastikan diri tidak menjadi masalah kepada orang lain.

--------------------------------

Ada beberapa pesan yang disampaikan oleh Nabi SAW kepada Abu Jurayy Jabir bin Sulaim. Pesan yang pertama adalah jangan sampai menghina dan meremehkan orang lain. Boleh jadi yang diremehkan lebih mulia dari kita di sisi Allah.

Abu Jurayy Jabir bin Sulaim, ia berkata, “Aku melihat seorang lelaki yang perkataannya ditaati orang. Setiap kali ia berkata, pasti diikuti oleh mereka. Aku bertanya, “Siapakah orang ini?” Mereka menjawab, “Rasulullah SAW” Aku berkata, “‘Alaikas salaam (bagimu keselamatan), wahai Rasulullah (ia mengulangnya dua kali).” Beliau lalu berkata, “Janganlah engkau mengucapkan ‘alaikas salaam (bagimu keselamatan) kerana salam seperti itu adalah penghormatan kepada orang mati. Yang baik diucapkan adalah assalamu ‘alaik (semoga keselamatan bagimu.”

Abu Jurayy bertanya, “Apakah engkau adalah utusan Allah?” Beliau menjawab, “Aku adalah utusan Allah yang apabila engkau ditimpa malapetaka, lalu engkau berdoa kepada Allah, maka Dia akan menghilangkan kesulitan darimu. Apabila engkau ditimpa kekeringan selama satu tahun, lantas engkau berdoa kepada Allah, maka Dia akan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan untukmu. Dan apabila engkau berada di suatu tempat yang gersang lalu untamu hilang, kemudian engkau berdoa kepada Allah, maka Dia akan mengembalikan unta tersebut untukmu.”

Abu Jurayy berkata lagi kepada Rasulullah SAW, “Berilah pesan kepadaku.”
Rasul SAW pun bersabda: “Janganlah engkau menghina seorang pun.” Abu Jurayy berkata, “Aku pun tidak pernah menghina seorang pun setelah itu, baik kepada orang yang merdeka, seorang budak, seekor unta, maupun seekor domba.”

Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah meremehkan kebaikan sedikit pun walau dengan berbicara kepada saudaramu dengan wajah yang tersenyum kepadanya. Amalan tersebut adalah bagian dari kebajikan.

Tinggikanlah sarungmu sampai pertengahan betis. Jika enggan, engkau bisa menurunkannya hingga mata kaki. Jauhilah memanjangkan kain sarung hingga melewati mata kaki. Penampilan seperti itu adalah tanda sombong dan Allah tidak menyukai kesombongan.

Jika ada seseorang yang menghinamu dan mempermalukanmu dengan sesuatu yang ia ketahui ada padamu, maka janganlah engkau membalasnya dengan sesuatu yang engkau ketahui ada padanya. Akibat buruk biarlah ia yang menanggungnya.” (Hadis riwayat Abu Daud no. 4084 dan Tirmidzi no. 2722.  Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadis ini sahih. Al Hafizh Ibnu Hajar menyatakan bahawa hadis ini sahih).

Di antara wasiat Rasul SAW dalam hadis di atas adalah janganlah menghina orang lain. Setelah Rasul menyampaikan wasiat ini, Jabir bin Sulaim pun tidak pernah menghina seorang pun sampai pun pada seorang budak dan seekor hewan.

Dalam surat Al Hujurat, Allah SWT memberikan kita petunjuk dalam berakhlak yang baik. Firman Allah SWT bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik.” (Surah  Al Hujurat: 11)

Ibnu Katsir rahimahullah berkata bahwa ayat di atas berisi larangan melecehkan dan meremehkan orang lain. Dan sifat melecehkan dan meremehkan termasuk dalam kategori sombong sebagaimana sabda Rasul SAW:  “Sombong adalah sikap menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (Hadis Riwayat Muslim no. 91).

Yang dimaksud di sini adalah meremehkan dan menganggapnya kerdil. Meremehkan orang lain adalah suatu yang diharamkan karena bisa jadi yang diremehkan lebih mulia di sisi Allah seperti yang disebutkan dalam ayat di atas.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 6: 713).

Ingatlah orang  jadi mulia di sisi Allah dengan ilmu dan takwa. Jangan sampai orang lain diremehkan dan dipandang hina. Allah Ta’ala berfirman:“Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kalian dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.” (Surah Al Mujadilah: 11)

Seorang bekas budak suruhan pun boleh jadi mulia dari yang lain lantaran ilmu. Cuba perhatikan kisah seorang bekas budak suruhan ini.

Dari Nafi’ bin ‘Abdil Harits, ia pernah bertemu dengan Umar.  Umar memerintahkan Nafi’ untuk mengurus Makkah. Umar pun bertanya, “Siapakah yang mengurus penduduk Al Wadi?” “Ibnu Abza”, jawab Nafi’. Umar balik bertanya, “Siapakah Ibnu Abza?” “Ia adalah salah seorang bekas budak dari budak-budak kami”, jawab Nafi’.

Umar pun berkata, “Kenapa bisa kalian menyuruh bekas budak untuk mengurus seperti itu?” Nafi’ menjawab, “Ia adalah seorang yang paham Kitabullah. Ia pun paham ilmu faroidh (hukum waris).”

Umar pun berkata bahwa sesungguhnya Nabi SAW telah bersabda, “Sesungguhnya suatu kaum boleh dimuliakan oleh Allah lantaran kitab ini, sebaliknya mungkin  dihinakan pula kerananya.” (Hadis Riwayat Muslim no. 817).
-------------------------




Friday, 17 June 2016

HADIS PALSU KELEBIHAN RAMADAN

Pada bulan Ramadan, biasanya kita akan mendengar penceramah di masjid, radio dan televisyen membaca maksud hadis yang berbunyi "Bulan Ramadan awalnya rahmah, tengah-tengahnya keampunan dan akhirnya adalah pembebasan dari neraka."

Selain itu, rencana di akhbar, majalah dan kini di media sosial akan tersebar maksud hadis tersebut.  Ia bertujuan untuk menggalakkan agar umat Islam tekun beribadat pada bulan Ramadan agar mendapat ketiga-tiga kategorikan yang disebut itu. 

Persoalannya, benarkah hadis itu wujud dan dari kata-kata Rasulullah? Ungkapan itu telah terkenal dan cukup popular di Malaysia.  Mungkinkah hadis itu palsu atau lemah?

Perkara ini dibincangkan di kalangan para ulama hadis.  Seorang pakar atau ahli hadis Prof. Ali Mustafa Ya'qub dari Indonesia menjelaskan hadis itu memang bermasalah dari segi periwayatannya. Hadis ini diriwayatkan dalam dua sanad, malangnya kedua-dua sanad itu juga dilihat tidak menepati kaedah ilmu hadis untuk diterima sebagai hadis yang sahih atau dapat diterima.

Maksud: Bulan Ramadhan, awalnya rahmah, tengah-tengahnya maghfirah dan akhirnya adalah pembebasan dari neraka.

Hadis ini diriwayatkan oleh Al-'Uqaili dalam kitab khusus tentang hadis daif yang berjudul Adh-Dhu'afa'. Juga diriwayatkan oleh Al-Khatib Al-Baghdadi dalam kitabnya Tarikhu Baghdad. Serta diriwayatkan juga oleh Ibnu Adiy, Ad-Dailami, dan Ibnu Asakir.

Mereka Yang Mendaifkan
Adapun para muhaddits yang mempermasalahkan riwayat ini antara lain:
1. Imam As-Suyuthi
Beliau mengatakan bahwa hadis ini daif (lemah periwayatannya).
2. Syeikh Al-Albani
Beliau mengatakan bahwa riwayat ini statusnya munkar. Jadi sebenarnya antara keduanya tidak terjadi pertentangan. Hadis munkar sebebarnya termasuk ke dalam jajaran hadis daif juga. Sebagai hadis munkar, dia menempati urutan ketiga setelah hadis matruk (semi palsu) dan maudhu' (palsu).

Sementara sanadnya adalah:
1. Sallam bin Sawwar
2. dari Maslamah bin Shalt
3. dari Az-Zuhri
4. dari Abu Salamah
5. dari Abu Hurairah
6. dari nabi SAW
Dari rangkaian para perawi di atas, perawi yang pertama dan kedua bermasalah. Yaitu Sallam bin Sawwar dan Maslamah bin Shalt.
Sallam bin Sawwar disebut oleh Ibnu Ady, seorang kritikus hadis, sebagai munkarul hadis. Sedangkan oleh Imam Ibnu Hibban, dikatakan bahwa hadisnya tidak boleh dijadikan hujjah (pegangan), kecuali bila ada rawi lain yang meriwayatkan hadisnya. Perkataan Ibnu Hibban ini boleh disemak dalam kitab Al-Majruhin.
Sedangkan Maslamah bin Shalt adalah seorang yang matruk, sebagaimana komentar Abu Hatim. Secara etimologis, matruk bererti ditinggalkan. Sedangkan menurut terminologi hadis, hadis matruk adalah hadis yangdalam sanadnya ada rawi yang pendusta. Dan hadits matruk adalah 'adik' dari hadits maudhu' (palsu).

Bezanya, kalau hadis maudhu' itu perawinya adalah seorang pendusta, sedangkan hadis matruk itu perawinya sehari-hari sering berdusta. Kira-kira hadis matruk itu boleh dibilang semi maudhu'.

Maka hadis ini dikategorikan:
Pertama, kategori hadis munkar kerana adanya Sallam bin Sawwar.
Kedua adalah hadis matruk kerana adanya Maslamah bin Shalt.

Dengan kata lain, hadis tersebut adalah kurang kuat dan elok tidak dijadikan bahan ceramah, atau jika ingin pun, diletakkan di hujung-hujung dan disebut jelas ia adalah hadis yang diragui. 

Memang benar, terdapat hadis lain seperti yang diriwayatkan oleh Ibn Khuzaymah dalam kitab sohihnya, tetapi beliau sendiri meraguiinya apabila menyebut di awal bab itu,
 إن صح الخبر 
Ertinya : "Jika sohih khabar ini" ( Rujuk ibn Khuzaymah)
Imam Ibn Hajar al-Hathami memberi komentar setelah membawakan hadis panjang lebar yang mengandungi maksud petikan hadis pendek tadi, berkata :-
وفي سنده من صحح وحسن له الترمذي لكن ضعفه غيره ومن ثم ذكره ابن خزيمة في صحيحه وعقبه بقوله إن صح
Ertinya : "tentang sanadnya, terdapat mereka yang mensohihkannya, dan mengganggapnya hasan seperti Imam Tirmidzi, tetapi ia dianggap lemah orang ulama selain mereka, Ibn khuzaymah menyebutnya dalam kitab sohihnya tetapi diakhiri dengan katanya  : sekiranya sohih" ( Az-Zawajir, Ibn Hajar Al-haithami, 1/384 ) 

Persoalannya, mengapa hadis popular dan banyak digunakan dalam ceramah mahupun penulisan? Sebenarnya hadis ini memang terdapat dalam agak banyak kitab-kitab Arab silam sama ada Fiqh dan hadis tanpa dijelaskan kedudukan dan taraf kekuatannya, antaranya seperti berikut :-
1) I'anah at-Tolibin, 2/255;
2) Tabyin al-haqaiq, 1/179;
3) Syarah Faidhul Qadir, 1/469 ;
4) Targhib wa at-tarhib, 2/58

Rujukan: http://zaharuddin.net/fiqh-ibadah/601-status-hadis-ramadhan--keampunan-rahmat-a-bebas-neraka-kemaskini.html