Monday, 27 June 2016

PANDUAN PILIH JENIS PERNIAGAAN

Ramai ingin berniaga.  Namun tidak pasti jenis perniagaan ingin diceburi.  Selain itu timbul pula masalah modol.  Bidang perniagaan memang menjanjikan pendapatan lumayan.  Majoriti jutawan adalah peniaga.

Kepada yang ingin memilih jenis perniagaan, elok pilih perniagaan jenis yang biasa orang buat.  Biarpun banyak persaingan, itu tanda perniagaan yang mendapat sambutan dan mudah mendapat pelanggan.  

Bagaimanpun, buatlah juga kajian tentang bilangan pelanggan.  Jangan pula penjual lebih ramai daripada pembeli.  .

Terdapat kelebihan memilih perniagaan yang biasa:
- Peratusan untuk berjaya lebih tinggi. Kajian menunjukkan mereka yang pilih perniagaan yang orang lain telah buat berkemungkinan berjaya sebayak 80%. Maknannya dalam 10 orang yang mulakan perniagaan sebegitu, 8 daripada mereka berjaya.
- Kebarangkalian untuk gagal dengan buat benda baru adalah tinggi. Kajian menunjukkan peratusan untuk gagal dengan pilih perniagaan baru dan tak pernah orang lain buat adalah 80%. Maknanya dalam 10 yang pilih perniagaan luar kebiasaan, akan ada 8 orang yang gagal. hanya 2 yang akan berjaya.
- Pilihan selamat. Siapa yang suka mengambil risiko untuk gagal yang tinggi?. Jalan selamat adalah mengambil risiko kegagalan yang rendah. Jadi sebagai orang biasa eloklah pilih perniagaan yang dah biasa orang buat. Melainkan anda jenis Indiana Jones yang sukakan cabaran, anda boleh ambil jalan susah.
- Jenis perniagaan biasa pasti ada pembeli. Jika sesuatu perniagaan tersebut ramai yang dah lakukan. Maknanya ada pembeli yang pasti. kalau tidak tak akan ada yang meneruskannya. Tambahan pula jika perniagaan tersebut sudah lama bertapak ia menunjukkan itu jenis perniagaan yang ada potensi untuk hidup.
- Sudah ada contoh untuk kita tiru dan perbaiki. Memandangkan ramai pilih perniagaan itu dan dah lakukannya, kita ada contoh nyata yang boleh kita jadikan ikutan. Tak payahlah memerah otak untuk mereka satu sistem atau program perniagaan yang tidak pasti kejayaannya. Kita hanya perlu menjadi lebih bagus sedikit sahaja daripada mereka yang telah memulakan perniagaan tersebut. Untuk menjadi pelari nombor satu dunia, kita hanya perlu lebih pantas 0.1 saat saja daru Usain Bolt, tak perlu lebih daripada itu.
- Perniagagan baru hanya sesuai untuk mereka yang sudah berniaga besar dan punyai sumber kewangan yang banyak. Mencuba dan pilih perniagaan baru adalah kerja R&D dan itu adalah kerja yang belum pasti berjaya dan memerlukan wang yang banyak. Jadi terbukti mereka yang baru nak menapak berniaga masih tidaak layak untuk buat cubaan begitu.

Selain itu, terdapat juga faktor lain perlu difikirkan dalam menentukan jenis perniagaan.

KENALPASTI DIRI SENDIRI
Jika anda masih bekerja makan gaji yang terikat dengan masa ofis, maka pilihlah jenis perniagaan yang anda boleh handle mengikut kemampuan masa anda. Semestinya membuka restoran adalah antara option yang tidak sesuai kerana anda terikat dengan waktu pejabat dsbg.

MODAL YANG RENDAH
Memilih perniagaan yang bermodal tinggi adalah antara kesilapan yang kita paling taknak lakukan. Lebih-lebih lagi jika ini merupakan pengalaman pertama kali anda berbisnes. Bayangkan anda laburkan modal hingga enam angka untuk membuka suatu perniagaan, jika pulangan bersih setiap bulan hanyalah 4angka, berapa tahun/dekad baru anda dapat pulang balik modal? Saya pernah terbaca satu artikel yang mengatakan limitkan modal untuk bisnes pertama anda sekitar 3 atau 4 angka sahaja. Jika sudah menjangkau 5 angka, anda mestilah seorang yang sudah lengkap ilmu berbisnes, mentor ada kiri kanan depan belakang kerana bisnes adalah suatu yang sangat serius.

MINAT DAN HOBI
Seboleh mungkin, jadikan bisnes ini bukan sesuatu yang membebankan, yang mendatangkan stress. Buat sesuatu yang kita minat dan membuatkan kita teruja setiap hari.  

Apabila telah memulakan perniagaan, jangan hanya berpuashati dengan apa yang telah dicapai atau mudah mengaku kalah apabila berdepan masalah.

Peniaga perlu mengamalkan proses kreativiti dalam mengembangkan perniagaan.  Proses itu memberi peluang untuk pengusaha melalui peringkat-peringkat tertentu dengan teratur.  Sikap tidak mengikut peringkat, biarpun 'laju' dalam usaha dilakukan, besar kemungkinan akan menimbulkan banyak masalah. 

Usaha dalam perniagaan tidak boleh dilakukan terburu-buru, sebaliknya biarlah mengambil masa lebih bagi menjamin apa dilakukan berjalan lancar.  Cari atau tentukan bidang yang ingin diceburi, cari pengalaman dan pengetahuan sebanyak mungkin, cutuskan idea-idea baru, buat kajian mendalam dan kemudian baru dilaksanakan. 

Untuk menghasilkan idea kreatif perlu kepada teknik yang betul.  Tanpa menggunakan kaedah betul, idea yang dilahirkan mungkin tidak cukup baik untuk dilaksanakan. Cara pemikiran 'ikut terlintas' dan terus laksanakan tanpa berfikir panjang banyak mendatang keburukan. 

Memang, mungkin secara sepintas lalu, apa yang terlintas di fikiran itu lojik dan sesuai dilakukan, tetapi di sebalik tindakan itu mungkin memberi kesan buruk tidak dijangkan.  Sebab itu, amat penting, semua aspek dikaji baik dan buruknya sebelum sesuatu keputusan dilakukan.

Dalam apa keadaan sekalipun, memang tidak dapat lari daripada halangan.  Ini hakikat yang mesti diterima, termasuklah dalam soal untuk menghasilkan kreativiti. Masalah tidak ada keyakinan peribadi, takut kepada kritikan, luar kawalan dan tekenan perasaan menjadi penghalang utama.  Halangan ini perlu ditanggani dengan bijak dan jangan biarkan ia menjadi penghalang hingga menutup sepenuhnya ruang untuk menghasilkan kreativiti. 

Proses motivasi diri dengan mendapat nasihat pakar perlu untuk mengatasi masalah tidak ada keyakinan diri.  Jadikan orang yang telah berjaya sebagai idola dan ikutan. 

Perasaan takut kepada kritikan perlu dijauhkan kerana memang sifat manusia tidak sempurna.  Sebarang kritikan diterima dengan hati terbuka dan cuba ambil pengajaran atau penduan daripada kritikan itu.   

Berkaitan, di luar keupayaan kawalan, perkara ini menjelaskan mengenai kelemahan manusia.  Memang setiap orang ada batasan keupayaan.  Namun, perkara itu dapat diatasi jika dibuat penyusunan tugasan dengan sempurna. Pengusaha perlu mengetahui kekuatan dan kelemahan sendiri dalam merancang sesiapa tindakan.

Manakala, dalam aspek tekanan perasaan, perkara ini dapat diatasi jika pengusaha selalu memandang kepada perkara positif.  Tekanan yang dihadapi perlu disahut dengan usaha yang lebih baik dan semangat lebih kental.

Tekanan sebenarnya boleh dianggap satu motivasi atau tonik untuk kita berusaha lebih baik untuk mencapai sesuatu yang lebih sempurna.

Diharapkan kandungan yang diutarakan dapat memberi manfaat untuk pertambahan ilmu dan proses mendalami ilmu berkaitan peringkat dalam proses kreativiti, cara untuk menjana idea seta halangan-halangan yang sering wujud dalam usaha untuk mewujudkan kreativiti.      


No comments:

Post a Comment