Saturday, 7 January 2017

TAWAKAL YAKIN HANYA KEPADA ALLAH

Tawakal bina keyakinan.  Serah diri kepada Allah.  Kita sering kali mendengar perkataan tawakal. Perkataan ini berasal daripada bahasa Arab yang bermaksud bergantung harap atau berwakil.

Walaupun Islam mendidik umatnya dengan konsep tawakal, namun tidak pula bermakna disuruh agar hanya berserah kepada nasib semata-mata. Kita perlu berusaha untuk mendapat apa yang dihajati.   

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Kemudian apabila kamu telah berazam (bersetuju sesudah bermesyuarat untuk sesuatu urusan), maka bertawakallah kepada Allah, Sesungguhnya Allah mencintai orang yang bertawakal. (Surah Ali Imran, ayat 159)

Ini bermakna kita perlu terlebih dahulu berusaha dan menentukan apa yang ingin dilakukan, maka barulah bertawakal.  Usaha adalah satu keperluan untuk mencapai apa yang diingini. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Dan bertawakallah engkau kepada Allah, Tuhan yang Maha Hidup (Kekal) yang tidak mati dan bertasbihlah dengan memuji-Nya." (Surah al-Furqan, ayat 58).

Sesungguhnya kita tidak dibenarkan bergantung harap kepada nasib semata-mata.  Banyak individu yang apabila ditegur atau ditanya mengapa tidak berusaha, maka dijawabnya kerana bertawakal dan mengharapkan sepenuhnya kepada qada dan qadar.  Mereka mendakwa menerima apa saja yang ditentukan terhadapnya.

Sifat tersebut sebenarnya bukan tuntutan agama.  Memang kita dikehendaki menerima qada dan qadar, tetapi tidap pula hanya berserah kepada nasib semata-mata.  Kita perlu berusaha dan melakukan apa yang sepatutnya untuk mencapai apa yang diingini. 

Memang, kita diingatkan supaya bertawakal, yakni berserah kepada Allah SWT.  Arahan itu adalah untuk menegaskan bahawa tidak ada lebih berkuasa kecuali Allah SWT.  

Lalu, kita tidak perlu mengharapkan kepada mana-mana kuasa lain seperti yang diamalkan oleh bukan Islam.  Bukan Islam meletakkan kepercayaan dan harapan kepada objek atau kuasa selain Allah SWT.

Sebab itu, soal tawakal kepada Allah SWT banyak kali dinyatakan dalam al-Quran, termasuk dalam ayat ke 122 surah Ali Imran yang bermaksud: "Dan hanya kepada Allah sahajalah orang mukmin itu bertawakal."

Hakikatnya, tawakal adalah pintu yang menghubungkan seorang hamba kepada Allah SWT.  Dengan bertawakallah seseorang itu akan sentiasa mengharapkan rahmat, kasih-sayang dan pertolongan Tuhannya. Kerana itu, tawakal adalah tanda seseorang itu benar-benar beriman kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Sesungguhnya orang mukmin itu ialah mereka yang apabila disebut nama Allah, gementarlah hati mereka dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, bertambah aman mereka dan kepada Tuhan merekalah mereka bertawakal. (Surah Al-Anfal, ayat  2)

Sesungguhnya, setiapa apa yang dilakukan tetap mendapat pembalasan setimpal. 

Allah SWT menjadikan hidup di dunia bukan sia-sia atau secara main-main tetapi ada tanggungjawab tertentu. 

Allah SWT berfirman bermaksud: “Maka adakah patut kamu menyangka bahawa kami hanya menciptakan kamu sia-sia saja? Dan kamu tidak akan dikembalikan kepada kami? (Surah al-Mukminun, ayat 115)

Firman Allah SWT bermaksud: "Dan (ingatlah) sesungguhnya negeri akhirat lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, mengapa kamu (wahai manusia) tidak mahu memikirkannya?." (Surah Yusuf, ayat 109)

Sesungguhnya setiap perbuatan manusia, sama ada baik atau buruk tidak terkecuali biarpun satu, dicatat dan dikumpulkan oleh Allah SWT dengan perantaraan malaikatnya untuk dihitung dan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak.  

Catatan itu tidak mungkin silap atau berlaku pilih kasih.  Malaikat Raqib di sebelah kiri mencatat amalan jahat sementara Malaikat Atid di sebelah kanan mencatat amalan baik.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Sesungguhnya Allah mencatat amalan baik dan buruk manusia. Maka sesiapa yang berkeinginan untuk melakukan kebaikan namun tidak jadi melakukannya, akan ditulis untuk kebaikan sempurna. Dan sesiapa yang berkeinginan untuk melakukannya lalu ia benar-benar melakukannya, maka ditulis untuknya sepuluh kebaikan sehingga tujuh ratus kali ganda bahkan hingga tidak terbatas. Dan sesiapa yang berkeinginan untuk melakukan keburukan namun ia tidak jadi melakukannya, maka ditulis untuknya satu kebaikan. Namun jika ia keinginannya lalu benar-benar melakukannya, maka akan ditulis untuknya satu kejahatan." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Janganlah berangan ingin memasuki syurga Allah SWT jika gaya hidup dipenuhi kedurhakaan.  Kehidupan berdasarkan matlamat mencari kesenangan dan bersuka-ria akan menjauhkan diri daripada syurga.  

Golongan ini menyangka apa yang mereka lakukan itu dapat membawa kebahagiaan berkekalan.  Mereka tamak merebut semua perkara yang difikirkan dapat memberi kesenangan hidup di dunia tanpa memikirkan perkara itu halal atau haram. 

Firman Allah SWT bermaksud: "Dan sungguh, engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (Orang-orang Yahudi), manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka, ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. Dan Allah Maha melihat apa yang mereka kerjakan." (Surah al-Baqarah, ayat 96) 

No comments:

Post a Comment