Saturday, 7 January 2017

CARA CARI BEKAL KEHIDUPAN AKHIRAT

Ibadat bekalan hidup di akhirat.  Dosa pahala yang dilakukan sepanjang hidup di dunia menentukan kehidupan lepas mati. 

Hidup manusia diletakkan tanggungjawab untuk beribadat kepada Allah SWT.  Kehidupan manusia tidak sama seperti haiwan yang tidak akan menerima pembalasan atas apa yang dilakukan.   

Allah SWT menjadikan hidup di dunia bukan sia-sia atau secara main-main tetapi ada tanggungjawab tertentu. 

Manusia diberi akal fikiran supaya tidak terikut-ikut dengan gaya menyalahi fitrah. Hidup di dunia bertujuan untuk mencari bekalan hidup di akhirat. 

Allah SWT berfirman bermaksud: “Maka adakah patut kamu menyangka bahawa kami hanya menciptakan kamu sia-sia saja? Dan kamu tidak akan dikembalikan kepada kami? (Surah al-Mukminun, ayat 115)

Apakah kita bersedia dengan bekalan akhirat untuk menghadapi kehidupan yang kekal di sana.  Nilaikan sendiri adakah gaya hidup, tingkahlaku dan amalan sehari-hari menjurus persediaan menjadi ahli syurga atau sudah pun tergelincir sebagai ahli neraka.  

Mereka lebih banyak timbangan pahala dimasukkan ke syurga, manakala neraka pula menerima mereka lebih banyak melakukan dosa. Pahala dan dosa kedua-duanya adalah bekalan hidup di akhirat, pahala bekalan baik dan dosa pula bekalan tidak baik.  

Kita dapat menilai sendiri kemungkinan hidup di akhirat berdasarkan garis panduan hidup yang telah ditetapkan Allah SWT.  

Jika banyak melakukan perkara disuruh dan meninggalkan perkara dilarang, insyaalah di akhirat nanti menjadi penghuni syurga.  Sebaliknya, neraka menjadi tempat bagi mereka yang hidupnya bergelumang dengan dosa.

Semestinya setiap muslim perlu berusaha untuk mengumpul pahala sebanyak mungkin dan menghindarkan daripada dosa untuk bekalan di akhirat.  

Manusia sering dilalaikan daripada melalukan kebaikan disebabkan terlebih mengejar kebahagiaan hidup di dunia.  Justeru, Allah SWT memberi peringatan bahawa kehidupan di akhirat itu lebih utama.

Firman Allah SWT bermaksud: "Dan (ingatlah) sesungguhnya negeri akhirat lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, mengapa kamu (wahai manusia) tidak mahu memikirkannya?." (Surah Yusuf, ayat 109)

Sesungguhnya setiap perbuatan manusia, sama ada baik atau buruk tidak terkecuali biarpun satu, dicatat dan dikumpulkan oleh Allah SWT dengan perantaraan malaikatnya untuk dihitung dan dipertanggungjawabkan di sebagai bekalan di akhirat kelak.  

Catatan itu tidak mungkin silap atau berlaku pilih kasih.  Malaikat Raqib di sebelah kiri mencatat amalan jahat sementara Malaikat Atid di sebelah kanan mencatat amalan baik.

Justeru, kehidupan di dunia perlu selari dengan ajaran Islam dan menjauhi daripada gaya hidup penuh maksiat. Manusia yang bebas daripada budaya maksiat akan membentuk masyarakat bertamadun dan berintegriti. 

Kehidupan yang berteraskan ajaran agama membawa kesan kebaikan berterusan dan sukar digugat oleh hasutan syaitan.

Namun, tentunya syaitan tidak berputus-asa untuk mempengaruhi manusia agar melakukan kejahatan dan meninggalkan suruhan Allah SWT.  Perkara pertama yang dibisikkan ialah menimbulkan minat dan keinginan melakukan perkara ditegah itu.  

Setiap muslim perlu berusaha membatalkan niat melakukan keburukan dan kembali kepada niat melakukan kebaikan.  Sesiapa membatalkan hasrat melakukan perkara buruk tetap mendapat pahala.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Sesungguhnya Allah mencatat amalan baik dan buruk manusia. Maka sesiapa yang berkeinginan untuk melakukan kebaikan namun tidak jadi melakukannya, akan ditulis untuk kebaikan sempurna. Dan sesiapa yang berkeinginan untuk melakukannya lalu ia benar-benar melakukannya, maka ditulis untuknya sepuluh kebaikan sehingga tujuh ratus kali ganda bahkan hingga tidak terbatas. Dan sesiapa yang berkeinginan untuk melakukan keburukan namun ia tidak jadi melakukannya, maka ditulis untuknya satu kebaikan. Namun jika ia keinginannya lalu benar-benar melakukannya, maka akan ditulis untuknya satu kejahatan." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Kebaikan yang perlu dilakukan bukan saja berkaitan ibadat khusus.  Kebaikan boleh dilakukan amat banyak dan terbuka sepanjang masa asalkan perbuatan itu mendatangkan manfaat kepada diri sendiri, keluarga dan orang ramai.  

Sesungguhnya untuk melakukan kebaikan tidak sukar atau melibatkan perkara penting saja.  Melakukan perbuatan mudah seperti mengalihkan ranting atau sampah di jalan raya juga satu perkara kebaikan yang diganjari kebajikan di sisi Allah SWT.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Seorang lelaki melalui sebatang jalan dan ternampak satu ranting pokok yang berduri lalu dialihkan ke tepi. Maka Allah melimpahkan kasihnya kepada lelaki itu dan diberikan keampunan ke atasnya.” (Hadis riwayat Bukhari)

Janganlah berangan ingin memasuki syurga Allah SWT jika usaha dan gaya hidup dipenuhi budaya maksiat. Kehidupan berdasarkan matlamat mencari kesenangan dan bersuka-ria akan menjauhkan diri daripada syurga.  

Golongan ini menyangka apa yang mereka lakukan itu dapat membawa kebahagiaan berkekalan.  Mereka tamak merebut semua perkara yang difikirkan dapat memberi kesenangan hidup di dunia tanpa memikirkan perkara itu halal atau haram. 

Mereka yang dilalaikan dengan kehidupan dunia mengharapkan dapat hidup lama dan menikmati sepenuhnya apa yang dimiliki.  Sebenarnya harapan itu sekadar satu impian tidak menjadi kenyataan.  

Bahkan, semakin lama mereka hidup, lebih banyak keburukan dan dosa dilakukan.  Mereka bakal menerima azab Allah SWT di akhirat kelak.   

Firman Allah SWT bermaksud: "Dan sungguh, engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (Orang-orang Yahudi), manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka, ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. Dan Allah Maha melihat apa yang mereka kerjakan." (Surah al-Baqarah, ayat 96) 

Bawalah bekalan di akhirat dalam bentuk pahala. Kitakan muslim. 

-------------------

Hidup manusia di dunia ini bertujuan untuk melakukan ibadat dan mengabdikan diri kepada Allah SWT.  Sesungguhnya setiap perbuatan di dunia ini tidak kira kecil atau besar akan mendapat pembalasan yang setimpal.  

Amalan kebaikan atau pahala tidak hanya dicapai apabila melakukan ibadat khusus semata-mata.  Semua perbuatan, percakapan mahupun gerakhati dikira mendatangkan pahala sekiranya diniatkan untuk kebaikan serta mencari keredaan Allah SWT.  

Rasulullah SAW menjelaskan terdapat tiga golongan di sisi Allah SWT.  Perkara ini dijelaskan sepertimana sabda Baginda SAW kepada sahabat yang bermaksud: “Mahukah aku ceritakan pada kalian mengenai tiga golongan manusia. Pertama, mereka yang sentiasa berusaha mendampingi Allah SWT dengan melakukan kebaikan lalu mereka didampingi Allah SWT. Kedua, mereka malu kepada-Nya untuk melakukan kejahatan lalu Allah SWT malu untuk menolak permohonan mereka dan ketiga, mereka yang menyimpang terus daripada Allah SWT apabila bergelumang dengan maksiat lalu Allah melupakan mereka.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 

Dua golongan pertama dikira bertuah kerana mendapat perhatian daripada Allah SWT dan hidup mendapat keredaan.  

Dua golongan disebut melakukan kebaikan dan menjauhkan kejahatan dianggap membantu agama Allah SWT dan mendapat pertolongan. Mereka yang melakukan sesuatu untuk Allah SWT mendapat ganjaran terbaik. 

Firman Allah bermaksud: “Jika kamu menolong agama Allah SWT nescaya kamu akan mendapat pertolongan.” (Surah Muhammad, ayat 7) 

Sabda Nabi SAW bermaksud: “Kamu tidak akan meninggalkan sesuatu untuk Allah selain digantikan dengan yang lebih baik daripada itu.” (Hadis riwayat Ahmad) 

Manakala golongan ketiga ini dikategorikan sebagai durhaka terhadap perintah dan amanah yang telah diserahkan kepada mereka. Mereka bukan saja merosakkan imej Islam, bahkan memusnahkan kehidupan diri sendiri.    

Mereka menganggap perbuatan itu mendatangkan keuntungan dan kebaikan.  Bahkan mereka dengan bangga melakukan perbuatan itu sehingga merasa bongkak dan besar diri seolah-olah dirinya paling berkuasa dan tidak ada pihak lain dapat menghalang dirinya melakukan apa yang diingini.  

Sesungguhnya, golongan ketiga ini menipu Allah SWT apabila berasa dapat menyembunyikan atau melanggar apa yang tidak sepatutnya dilakukan.  Namun, apa yang dilakukan itu semuanya sia-sia.  

Mereka berasa telah berjaya menipu Allah SWT, sedangkan merekalah yang telah tertipu.  Perkara ini seperti disebut dalam Al-Quran yang bermaksud: “Mereka menipu Allah SWT dan mereka akan tertipu.” (Surah An-Nisa’, ayat 142) 

Sesungguhnya, Islam dan iman menjadi syarat utama untuk menerima ganjaran di akhirat dan diharamkan sama sekali bagi orang kafir mendapat balasan baik di sana. 

Mereka hanya mendapat kesenangan dan penghormatan dunia manakala Muslimin mendapat kedua-dua manfaat daripada kebaikan mereka. 

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Mereka yang kafir tiada apa yang dapat mereka hasilkan di akhirat manakala orang yang beriman akan menuai hasil yang banyak di akhirat dan kurniaan rezeki yang melimpah dalam kehidupan dunia.” (Hadis riwayat Muslim) 

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Mereka yang kafir dan sesat akan menerima balasan berganda di akhirat kelak sebagai balasan atas kesesatan dan kerosakan yang mereka lakukan.” (Surah an-Nahl, ayat 88) 

Ulama bersepakat mengatakan orang kafir yang mati tidak membawa apa-apa kebaikan. Mereka hanya mendapat sedikit penghormatan ketika di dunia daripada kebaikan dilakukan seperti berbuat baik sesama manusia, menderma dan memuliakan tetamu.

No comments:

Post a Comment