Saturday, 7 January 2017

HINA RASULULLAH PERBUATAN KEJI MUSUH ISLAM

Hina Rasulullah, umat Islam perlu bijak selesaikan.  Penghinaan terhadap peribadi Rasulullah SAW bukan perkara baru.  

Semasa hayat baginda pun perkara ini telah berlaku.  Rasulullah SAW berdepan cabaran besar untuk menyebarkan Islam.  Namun, berkat kesabaran dan kebijaksanaan melaksanakan dakwah, Islam dapat berkembang dengan baik.

Persoalannya, mengapakah ada individu atau kelompok yang masih menzahirkan rasa tidak tidak berpuas hati atau marah terhadap Rasulullah SAW sedangkan baginda sudah lama wafat?

Keuntungan atau ganjaran apa yang diharapkan oleh mereka dengan menghina Rasulullah SAW?  Mereka tidak mendapat pujian atau pengiktirafan atas usaha itu.  Bahkan, mereka berdepan dengan pelbagai masalah apabila umat Islam bangkit membantah perbuatan itu.

Inilah sebenarnya perang psikologi yang dilakukan bukan Islam terhadap umat Islam.  Mereka sebenarnya secara tidak langsung memberi isyarat bahawa Islam bukan agama yang baik kerana ia dicipta oleh Nabi Muhammad yang digambarkan sebagai manusia sukakan perbuatan tertentu.  

Sesungguhnya apa yang diperkataan oleh bukan Islam itu adalah dusta semata-mata.  Hakikatnya Rasulullah SAW adalah pembawa rahmat ke seluruh alam.  Firman Allah SWT bermaksud: “Tiada Kami utuskan engkau melainkan sebagai rahmat ke seluruh alam semesta.” (Surah al-Anbiya, ayat 107).

Bahkan, Rasulullah SAW turut mendapat pengiktirafan bukan Islam, antaranya ialah Sir Herbert Spencer (1820-1903) dalam bukunya yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, Ushulul Ijtima antara lain menulis: “Hendaklah kamu menjadikan Muhammad sebagai contoh politik agama yang benar, dan seorang yang paling jujur dalam menerapkan sistemnya yang kudus di tengah-tengah umat manusia seluruhnya.  Muhammad merupakan sesuatu yang dijadikan amanat yang dijelmakan dalam kejujuran yang murni, siang dan malam selalu tekun membangunkan umatnya.”     

Disorot kembali beberapa siri penghinaan yang dilakukan melalui media atau yang dianggap oleh mereka sebagai tanda kreativiti melalui seni.   Di Bangladesh, Salam Azad telah menghina Rasulullah SAW dalam bukunya berjudul “Bhanga Math” (Broken Temple). Di Mesir pernah mencetuskan kebangkitan kemarahan mahasiswa terhadap novel yang ditulis oleh Haidhar bin Haidhar. 

Filem yang berjudul Innocence of Islam diarahkan oleh Sam Bacile telah mencetuskan kemarahan penganut Islam di seluruh dunia pada tahun 2012.  

Pada tahun lepas 2012, sebuah majalah Perancis menerbitkan karikatur menghina Nabi Muhammad SAW.  Pada tahun 1988, Salman Ruhdie menghasilkan The Satanic Versus yang mencetuskan fenomina kebencian terhadapnya sehingga dia menerima ancaman bunuh.

Itu hanya sekelumit paparan mengenai penghinaan terhadap Rasulullah SAW.  Pihak yang memusuhi Islam sebenarnya tidak akan berpuas hati dan berhenti melaksanakan niat jahat itu.  Mereka akan mengguna seluruh saluran yang boleh menzahirkan hasrat buruk itu.

Di negara kita gempar dengan pendedahan dua akaun Facebook menggunakan nama 'Calvin Gani' dan 'Rakyat Anarki' dilaporkan mencetuskan kemarahan umat Islam di negara ini apabila memaparkan kenyataan menghina nabi.

Tahniah kepada Kementerian Komunikasi dan Multimedia yang bertindak pantas mengenal pasti identiti dua individu yang berkenaan dan dan menyerahkannya kepada polis untuk tindakan lanjut.

Tindakan tegas itu diharapkan dapat memberi pengajaran kepada pengguna lain bahawa jangan cuba memainkan isu yang mencabar kesucian agama Islam atau yang menyentuh mengenai agama dan kaum lain.  

Kita perlu ingat, isu yang berkaitan agama dan kaum amat sensitif di negara kita yang rakyatnya berbilang kaum dan agama anutan.

Diharapkan, di kalangan umat Islam sendiri tidak ada yang terpengaruh dengan niat buruk bukan Islam.  Amat buruk kesannya sesiapa menolak kerasulan Nabi Muhammad SAW.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Semua umatku akan masuk syurga kecuali yang membangkang".  Lalu sahabat bertanya; "Siapakah dia yang membangkang wahai Rasulullah?".  Jawab baginda: "Orang yang mentaatiku akan masuk syurga, manakala orang yang menderhaka terhadapku bererti dia membangkang." (Hadis riwayat Bukhari)

-------------------
MAULIDUL RASUL TANDA CINTA NABI

Maulidul Rasul tanda cinta Nabi.  Contohi sirah sunah cara hidup Nabi.  Memperingati kelahiran Nabi Muhammad adalah manifestasi kecintaan kepada insan termulia sepanjang zaman. Sewajarnya baginda mendapat pengiktirafan secara simbolik atas nikmat agama dan panduan hidup yang disebarkan oleh baginda kepada seluruh manusia.

Kelahiran Rasulullah membawa bersama membawa rahmat tidak terhingga.  Ini dijelaskan dalam firman Allah yang bermaksud: "Kami tidak mengutuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat kepada alam sejagat." (Surah al-Anbiya, ayat 107)

Sirah Rasulullah SAW penuh dengan tauladan untuk diikuti dan dijadikan panduan hidup.  Antara yang menjadi contoh terbaik ialah sikap Rasulullah SAW dalam menjadi contoh ketua keluarga dan suami.  Rasulullah SAW memiliki 'pakej lengkap' dalam semua aspek kehidupan.

Kedudukan Rasulullah SAW sebagai insan istimewa bukan sahaja diiktiraf oleh umat Islam, bahkan turut mendapat perhatian seorang Ahli Astrofizik berbangsa Yahudi Amerika Syarikat iaitu Michael H.Hart yang menerbitkan sebuah buku pada tahun 1978 bertajuk "The 100: A Ranking of the Most Influential Persons in History" yang terjual hampir 500,000 naskhah pada masa itu ekoran beliau menamakan Nabi Muhammad SAW yang dikatakan sebagai Pengasas Islam di tempat pertama dan tertinggi mengatasi tokoh-tokoh yang lain. 

Kehebatan dan ketokohan baginda bukan sahaja dalam aspek penyebaran nur Islam semata-mata seperti Rasulullah iaitu pesuruh Allah.  Malah meliputi semua aspek, bagindalah seorang nabi dan rasul, pemimpin, panglima, imam, suami, bapa, rakan atau sahabat dan pelbagai lagi. 

Ia bertepatan dengan penghormatan oleh Allah SWT menerusi firman-Nya yang bermaksud : "Demi sesungguhnya, adalah bagi diri Rasulullah SAW itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa ingin mengharapkan keredaan Allah dan balasan baik di akhirat kelak serta ia pula banyak menyebut dan mengingati nama Allah (dalam masa susah dan senang)". (Surah al-Ahzab, ayat 21)

Sesungguhnya keagungan Nabi Muhammad tidak dapat diukur dan dinilai melainkan Allah. Apa yang pasti, baginda adalah insan terpilih di kalangan umat dan kehadiran baginda adalah rahmat bagi sekalian alam. Allah berfirman maksudnya:  "Katakanlah (Muhammad) dengan rahmat Allah dan kurnia-Nya hendaklah mereka bergembira". (Surah Yunus, ayat 58).

Siapakah kita tanpa kelahiran Nabi Muhammad.   Hakikat ini antara sebab mengapa kita perlu bersyukur dan berterima kasih.  Perasaan sayang dan cinta kepada Rasulullah perlu ada dalam hati setiap Muslim sepanjang masa, mengatasi segala rasa keinginan terhadap makhluk lain.   

Betapa bangganya umat Islam yang menyertai setiap kali sambutan Maulidur Rasul.  Seluruh masyarakat mengakui dan menzahirkan kesyukuran menjadi umat Rasulullah.  Tidak ada individu lain yang ulang tahun kelahirannya disambut umat seluruh dunia sepanjang zaman. 

Mencintai diri Rasulullah samalah mencintai agama.  Sesiapa menerima keesaan Allah, tetapi menolak kecintaan terhadap Rasulullah, bermakna masih tidak lengkap keimanannya. Kalimah syahadat yang menjadi lambang pengesahan keimanan turut merangkaikan ungkapan tentang kebenaran kerasulan Nabi Muhammad. 

Sambutan Maulidur Rasul amat bermakna.  Jadi, tidak tepat jika dikatakan sambutan Maulidur Rasul sekadar upacara rasmi.  Setiap peristiwa tetap memberi kesan, biarpun amat kecil.  Ia bergantung kepada tahap penerimaan setiap orang.  Tidak mungkin individu menyertai sambutan Maulidur Rasul tidak mendapat apa-apa manfaat. 

Biarpun sambutan secara bermusim, hakikatnya ia satu musim untuk memperkasakan kembali ingatan kita mengenai sirah Rasulullah.  Kita menjadi lebih dekat dan semarak kasih terhadap baginda ketika sambutan Maulidul Rasul dan sepanjang bulan Rabiulawal. 

Pemugaran perasaan itu kemudiannya dilanjutkan sepanjang tahun.  Bayangkan jika tidak ada satu sambutan khusus mengingati Rasulullah.  Bagaimana dengan golongan muda yang semakin asing mengenai perjalanan hidup baginda?  Melalui acara sambutan inilah peluang terbaik membongkar kembali sirah Rasulullah untuk dijadikan panduan dan ikutan kita semua. 

------------------------

MENGAPA NABI MUHAMMAD DIHINA?

Mengapa Nabi Muhammad dihina. Mengapa Melayu dihina. Kaji dan muhasabah diri kenapa berlaku. Umat Islam tidak perlu terburu-buru dalam mendepani isu penghinaan terhadap Nabi Muhammad SAW dan raja-raja Melayu.  Sebaliknya ambil peluang mengkaji dan bertanya dalam diri mengapa perkara ini berlaku.  Mengapa kaum lain sejak kebelakangan ini dengan mudah dan tidak ada homat kepada bangsa Melayu? 

Adakah ia ada kaitan dengan kedudukan kerajaan Malaysia yang dipimpin oleh orang Melayu dalam keadaan lemah?  Mungkinkah bangsa lain telah merasa mendapat sokongan dan bergabung dengan parti Islam sebagai tiket untuk menyerang orang Melayu? 

Secara teorinya, musuh akan menyerang ketika melihat Melayu lemah. Dalam konteks Malaysia, Melayu dilihat lemah apabila bercakaran sesama sendiri. Lebih-lebih lagi apabila Melayu sendiri yang membuat sesuatu yang boleh mendatangkan kerugian kepada Melayu.

Isu penghinaan terhadap Rasulullah SAW sebenarnya secara tidak langsung ditujukan kepada bangsa Melayu yang kesemuanya beragama Islam.  Malah penghinaan terhadap Yang Dipertuan Agong dan Sultan-sultan juga adalah satu penghina terus kepada bangsa Melayu.

Kita perlu mengambil pengajaran ini bukan hanya dalam soal penghinaan terhadap Rasulullah SAW semata-mata.  Isunya perlu dilihat dari sudut yang lebih luas iaitu melibatkan Islam dan Melayu. 

Di Malaysia, Melayu adalah Islam.  Tafsiran Melayu sepertimana Perkara 160 Perlembagaan Persekutuan menjelaskan bahawa 'Melayu' ertinya seseorang yang menganuti agama Islam, lazim bercakap Bahasa Melayu dan menurut adat istiadat Melayu.

Sesiapa yang menghina Melayu bermakna telah menghina Islam yang mana Melayu itu mesti Islam.  Sama juga dengan isu penghinaan terhadap Yang Dipertuan Agong dan Sultan-sultan adalah satu penghinaan yang jelas terhadap agama Islam kerana baginda adalah pelindung kesucian Islam di Malaysia.

Maka di sini, orang Melayu mesti bersatu tanpa mengira pegangan politik untuk mempertahan Islam yang kini diserang dari segenap sudut.  Kita merasa sedih kerana ada di kalangan orang Melayu sendiri yang bersikap beradap terhadap Duli-duli Sultan dan institusi kesultanan Melayu.

Pada dasarnya, Yang di-Pertuan Agong sebagai Ketua Negara berperanan sebagai ‘payung’ atau pelindung kepada seluruh rakyat Malaysia. Peranan sebagai Ketua Negara ini tidak boleh dipisahkan daripada persoalan mengenai keselamatan keseluruhan Persekutuan Malaysia.

Oleh itu, Perlembagaan Persekutuan juga meletakkan Yang di-Pertuan Agong sebagai Ketua Tertinggi Angkatan Bersenjata bagi Malaysia.

Peranan institusi Raja dalam memayungi agama Islam di negara ini juga membuktikan bahawa institusi Raja di negara ini adalah bersifat fungsional, bukannya bersifat lambang atau boneka semata-mata. Raja-Raja adalah Ketua Agama Islam di negeri-negeri baginda, manakala bagi Wilayah Persekutuan, Pulau Pinang, Melaka, Sabah dan Sarawak, Yang di-Pertuan Agong menjadi ketua agama bagi negeri berkenaan.

Baginda akan dirujuk dan apa-apa perkara berkaitan agama Islam serta baginda berhak untuk menegur dan membetulkan yang mana yang perlu serta memberikan cadangan mengenai apa-apa perkara berkaitan pelaksanaan Islam di negara ini.

Fungsi baginda itu adalah selari dengan Perkara 3 (2) Perlembagaan Persekutuan yang menyatakan Raja-raja adalah Ketua Agama Islam dalam negeri naungan baginda yang mempunyai kuasa atas hal ehwal Islam. Segala hak, keistimewaan, hak kedaulatan dan kuasa yang dinikmati oleh baginda sebagai ketua agama Islam tidak boleh dipersoal atau dipertikai.

Oleh sebab pentingnya institusi Raja ini, maka satu badan yang bertanggungjawab memastikan institusi beraja di negara ini selari kedudukan mereka dengan Perlembagaan ditubuhkan. Ia dikenali sebagai Majlis Raja-Raja. Antara fungsinya ialah memilih, melantik dan memecat Yang di-Pertuan Agong. Ahli-ahli Majlis Raja-Raja dikehendaki menerima nasihat kerajaan.

Kepada seluruh rakyat Malaysia, gunalah kemudahan internet untuk tujuan kebaikan dan menghindar sebarang bentuk penyalahgunaannya.  Kita fahaman sikap tidak bertanggunajawab itu hanya dilakukan oleh sebilangan yang amat kecil saja.  Tetapi ingat, perkara ini tidak boleh dipandang ringan.

Kita tentunya tidak mahu pihak kerajaan mengambil langkah mengharamkan akses facebook seperti yang dilakukan oleh beberapa buah negara seperti China, Vietnam, Syria, Iran, Pakistan, Korea Utara dan Uzbekistan. 

---------------------

PADAH HINA RASULULLAH

Pengguna internet di negara kita sepatutnya lebih berdisiplin dan peka agar tidak membangkitkan isu sensitif, hasutan dan fitnah yang boleh menimbulkan keresahan dan kemarahan rakyat.  Contohnya dalam isu keagamaan dan kepercayaan seperti tindakan individu yang menhina Nabi Muhammad SAW.

Mereka perlu sedar bahawa walaupun perbuatan itu dilakukan di atas talian dan menggunakan nama samaran, kecanggihan teknologi dan kepakaran forensik pihak berkuasa mampu mengenalpasti identiti mereka dan dibawa kepada muka pengadilan. 

Rakyat yang sayangkan keamanan dan hubungan baik sesama kaum perlu peka dan faham mengenai isu sensitif.  Garis panduan mudah ialah jangan hina agama kaum lain yang merangkumi kepercayaan, cara hidup, cara melakukan ibadat, tempat sembahan dan individu atau objek yang dianggap mulia oleh sesuatu agama.

Bagi orang Islam, janganlah kerana ada pihak yang telah melakukan provokasi, maka perbuatan itu dibalas dengan perbuatan yang sama.  Ini bukan soal kita takut atau lemah, tetapi itu lebih baik.  Pihak berkuasa telah melakukan yang terbaik dalam hal ini. Inilah pentingnya rakyat sentiasa menyokong kerajaan. 

Berbalas dan mencipta isu agama untuk melawan pihak musuh tidak mendatangkan kebaikan.  Malah, keadaan akan menjadi lebih buruk. 

Perkara ini telah dijelaskan oleh Allah SWT dalam surah al-Anam ayat 108 yang bermaksud: "Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan. Demikianlah Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. Kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan." 

Nabi Muhammad pada fizikalnya adalah manusia biasa.  Apa diperlukan oleh manusia lain, juga diperlukan oleh baginda seperti makan, minum, tidur, ditimpa penyakit dan sebagainya. Tetapi di segi yang lain, khususnya peribadi dan kemampuan Baginda amat istimewa yang tiada tandingannya.

Firman Allah SWT bermaksud: "Dan dia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan agama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri.  Segala yang diperkatakannya itu (sama ada al-Quran atau hadis) tidak lain hanya wahyu yang diwahyukan kepadanya." (Surah an-Najm, ayat 3-4).

Kesempurnaan sikap dan kepimpinan Nabi Muhammad SAW bukan saja diiktiraf oleh umat Islam, bahkan juga di kalangan sarjana bukan Islam.

Sir Herbert Spencer (1820-1903) dalam bukunya yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, Ushulul Ijtima antara lain menulis: “Hendaklah kamu menjadikan Muhammad sebagai contoh politik agama yang benar, dan seorang yang paling jujur dalam menerapkan sistemnya yang kudus di tengah-tengah umat manusia seluruhnya.  Muhammad merupakan sesuatu yang dijadikan amanat yang dijelmakan dalam kejujuran yang murni, siang dan malam selalu tekun membangunkan umatnya.”     

Jadi, sesiapa yang menghina Rasulullah SAW sebenar golongan yang buta sejarah dan sememang ingin mencipta polimik yang tidak memberi keuntungan kepadanya, melainkan akan berdepan dengan kemarahan umat Islam.

Sesungguhnya Rasulullah SAW dilahirkan bukan saja untuk kaum Arab, bahkan baginda adalah pemimpin dan ikutan untuk semua umat manusia hingga ke hari kiamat.  Perkara ini ditegaskan oleh Allah SWT dalam firman-Nya yang bermaksud: "Tidak Kami utuskan (Muhammad), melainkan untuk seluruh umat manusia, membawa khabar gembira dan memberi peringatan, namun kebanyakan manusia tidak mengetahui." (Surah Saba, ayat 28)


No comments:

Post a Comment