Wednesday, 7 June 2017

CARA BUAT ONDE-ONDE

Kisah terlekat kuih onde-onde masa moreh memang menggamit kenangan. Masa itu usia ambo sekitar 6 atau 7 tahun. Di kampung ambo pada masa dulu setiap hari lepas tarawih diadakan jamuan ringkas atau moreh. Biasanya melibatkan kutih tradisional. Biarpun ringkas, tetapi amat bermakana terutama di kalangan kanak-kanak setelah lama menunggu orang dewasa menghabiskan 21 rakaat solat tarawih.

Masa kecil dulu keluarga ambo buat sendiri onde-onde. Boleh buat banyak dan makan banyak.
Proses hendak buat onde-onde pada masa dulu agak mengambil masa. Sebabnya tidak ada tepung beras pulut atau payah diperoleh dan mahal.

Jadi caranya kena guna beras pulut biasa yang perlu dikisar sendiri.

Maka, kalau nak buat onde-onde kena rancang sejak pagi pagi atau paling tidak pada waktu tengah hari.

Beras pulut kena dirandam dulu beberapa jam untuk dijadikan ia lembut. Beras pulut yang sudah lembut itu dikisar menggunakan kisaran.  Proses itu saja telah banyak menggunakan tenaga. 

Biasanya ambo yang pusing kisaran itu dan adik tolong masukkan beras di dalam lubang kisaran sedikit-sedikit.

Beras pulut yang dikisar akan terbentuk seperti santan kerana dicampur bersama air. Setelah semua beras dikisar, beras pulut yang dalam bentuk cecair itu akan dimasukkan ke dalam kain puith atau guni gandum untuk ditapis atau mengeluarkan air sehingga terbentuk adunan pejal.

Proses ini saja mengambil masa setengah jam hingga sejam.  Ini kerana tidak ada alat pemampat.  Biasanya hanya menggunakan kisaran untuk memampatnya yang dibirkan beberapa lama.

Kalau dulu untuk sampai ke peringkat menyediakan adunan beras pulut telah mengambil masa berjam-jam, sekarang ini tidak sampai 10 minit. Boleh guna tepung beras pulut dan digaul terus dengan air.

Untuk membentuk kuih onde-onde jadi bulat, macam-macam-macam gaya atau perangai. Kalau mula-mula buat memang ‘sempurna’ seperti sepatutnya.  Tetapi apabila lama dan letih, perkara yang paling kerap dilakukan ialah besarkan bentuknya supaya cepat habis adunan.

Selain itu bentuk bulatnya tidak lagi betul-betul bulat. Ada juga yang terlupa atau sengaja tidak masukkan gula Melaka di dalamnya.

Masa tu masih guna dapur kayu. Panas dan kadang-kadang abunya berterbangan setiap kali ditiup untuk menyalakan kayu api.

Kesukaran itu tidak termasuk jika tidak ada kelapa muda. Ambo kena rukas (panjat) pokok kelapa. Pokok kelapa yang ada di tepi rumah semuanya sudah tinggi.  Kalau berada di atas rasa sayup.

Lepas panjat kena kopek pula. Tidak terhenti setaka itu kena kukur kelapa lagi. Semua guna cara menual atau tradisi.  

Kerana buat sendiri dan mengambil masa yang lama, itulah kuih paling sedap ambo rasa.

Itu kenangan dulu. Sebenarnya rasanya sudah berpuluh tahun ambo tidak terlibat secara langsung membuat onde-onde. Mek (ibu) memang masih membuat onde-onde setiap kali Ramadan atau bulan-bulan lain. Ambo tuke makan saja.

Kuih onde-onde atau kuih buah melaka ini adalah kuih tradisional yang telah ada sejak turun temurun. Selain dari popular pada bulan Ramadan, kuih ini juga sangat sesuai untuk juadah minum petang.

Umumnya kuih ini berwana hijau kerana guna daun pandan asli.  Namun ada juga mengguna pelbagai jenis pewarna. Namun, apapun warnanya cara membuatnya tetap sama.

Tak banyak bahan yang diperlukan untuk membuat kuih ini dan cara membuatnya pun mudah.
Bahan asas yang diperlukan ialah tepung beras pulut, menisan (gula Melaka), daun pandan (atau perisa berwarna) dan kelapa muda parut.

Gaul tepung pulut dengan air yang telah dicampur pewarna atau air daun pandan yang dikisar dan telah ditapis.

Ambil adunan sebesar ibu jari dan leperkan.

Letakkan gula Melaka (yang telah dipotong kecil) dan gentel menjadi bulat.

Masukkan ke dalam air mendidih.

Angkat apabila kuih-kuih tersebut timbul. Sejat dan biarkan seketika.

Gaulkan kuih tadi dengan kelapa parut muda.

Siap untuk dimakan.

No comments:

Post a Comment