Monday, 6 November 2017

BUDAYA KENA KECAM DI MEDIA SOSIAL

Budaya kena kecam atau mengecam di media sosial diibaratkan sebagai 'toksik dalam talian' yang sarat dengan mesej kebencian sehingga boleh menjatuhkan seseorang. Amalan kecam mengecam bertali arus melibatkan semua peringkat kedudukan dan profesion. Ahli politik, artis, selabriti sehinggalah penjual di kaki lima tidak terlepas menjadi mangsa kecaman di media sosial.

Budaya itu menjadi suatu fenomena yang muncul seperti 'tsunami' sehingga sukar bagi pihak yang menjadi mangsa kecaman untuk menepis kecaman yang tular di media sosial. Tidak tahan dengan kecaman, penghinaan dan tuduhan melampau sehingga yang dikecam terpaksa menutup akaun media sosial mereka. 

Budaya itu merupakan cabaran yang melanda generasi muda ketika ini, dan ia umpama bom jangka yang akan meletus pada bila-bila masa sahaja sekiranya tiada sebarang tindakan diambil pihak bertanggungjawab, terutama ibu bapa. Namun, tidak kurang juga orang dewasa yang sudah ada kedudukan dalam politik mahupun profesion lain yang turut terjebak menjadi pengecam dan melakukan tuduhan liar terhadap orang lain.

Sudah tiba masanya kita wujudkan 'ruang selamat dalam talian' kerana sekarang ini terlalu banyak mesej negatif di media sosial. Kita sudah tidak memikirkan perasaan orang lain. Apa sahaja keadaan, objek atau peristiwa dijadikan bahan untuk mengecam seseorang atau pihak lain. 

Ada orang tidak kisah kena kecam di media. Mungkin kerana sudah biasa dan lali dikecam sehingga tidak rasa apa-apa lagi bila dikecam. Malah, dianggap kecaman itu membawa nilai positif kepada dirinya. Jadi, katalah apa hendak dikata atau hendak disebarkan di media sosial, dia tidak kisah.

Mungkin juga dia jenis orang yang sudah ada jati diri dan tahu apa yang dibuat adalah tindakan betul. Jadi, dia tidak kisah dikecam, bahkan semakin membara semangat untuk melakukan sesuatu yang dikecam itu.

Namun, tidak semua orang mampu begitu. Apabila dikecam saja terus bersedih dan hilang arah. Perkara baik ingin dilakukan terus terbantut apabila dikecam. Pihak yang mengecam ambil kesempatan untuk meruntuhkan semangat.

Budaya kecam memperlihatkan sikap ego dan hanya tahu menyalahkan orang. Mereka hanya tahu kencam tanpa memberi cadangan untuk memperbetulkan keadaan. Inilah sikap yang sekadar tahu baling batu sembunyi tangan.

Kalau kecam itu bertujuan untuk kebaikan, tidak perlu dilakukan melalui media secara terbuka. Boleh saja dibuat pesanan terus kepada orang yang berkenaan. 

Ataupun, tidak perlulah perkara itu dinyatakan secara terang-terang. Budaya kita ada mengajar bagaimana kata-kata berlapik digunakan untuk memberitahu tentang sesuatu perkara agar tidak menyinggung perasaan orang lain.

Kita tidak mahu perbuatan mengecam di media sosial menjadi budaya dalam masyarakat. Kalau sudah menjadi satu budaya, bermakna ia dilakukan secara meluas dan semua orang akan kena kecam biarpun perkara yang dilakukan adalah perkara yang biasa yang tidak sepatutnya kena kecam. 

Jangan jadikan budaya kecam sebagai barah dalam masyarakat dan menimbulkan masalah mental yang parah. Jika kita suka mengecam orang lain dengan pelbagai tuduhan dan keadaan, tiba ketikanya kita pula yang akan menjadi kecaman pihak lain. 

No comments:

Post a Comment