Tuesday, 15 May 2018

CARA KOMUNIKASI BERKESAN

Komunikasi berkesan amat penting bagi memastikan matlamat tercapai. Banyak masalah dan cabaran menyebabkan hubungan terganggu. Terdapat cara untuk perbaiki komunikasi dan membina hubungan baik. Antara cara komunikasi berkesan ialah: 

Tingkatkan keyakinan diri. Memang tidak dapat dinafikan bahawa komunikasi bukan satu perkara mudah untuk dilakukan, terutama yang melibatkan dengan khalayak ramai.  

Banyak orang tidak mampu untuk berucap jika berdepan dengan khalayak. Keadaan ini berpunca dengan tidak ada keyakinan diri.
 

Maka, untuk mengatasi masalah ini ialah perlukan kepada tingkatkan keyakinan diri. Banyak cara boleh dilakukan untuk meningkatkan keyakinan diri.  

Antara cara tersebut ialah membuat banyak latihan dan mencari lebih banyak pengalaman. Pengalaman adalah guru terbaik untuk memberi keyakinan. Melalui pengalaman itu, banyak perkara yang dapat dipelajari dan mana-mana kelemahan diri dapat diperbaiki.
 

Kayakinan diri juga dapat ditingkatkan dengan membuat persiapan awal. Kita menjadi bertambah yakin apabila merasakan segala persiapan telah dilakukan. Semuanya akan berjalan dengan lancar seperti persiapan yang telah dibuat. 

Keyakinan diri juga berkaitan dengan pengetahuan. Kita menghadapi masalah untuk berkomunikasi jika tidak mempunyai pengetahuan mengenai sesuatu perkara yang ingin diperkatakan.  

Kita akan mendapat keyakinan dan mampu berkomunikasi dengan baik jika mempunyai pengetahuan atau pengalaman berkaitan perkara yang disampaikan.  
 

Bina hubungan lebih mesra dan senyuman. Hubungan mesra dapat membina kumunikasi yang lebih baik. Kita biasanya akan menghadapi masalah jika berkomunikasi dengan pihak yang kita belum kenal atau wujud batasan kemesraan. Jadi kemesraan penting untuk membantu komunikasi dengan baik.  

Senyuman adalah kuasa paling berkesan untuk memulakan komunikasi. Membalas senyuman bermakna pihak yang terlibat tidak menolak untuk berkomunikasi atau bercakap. Jadi, banyakkan senyuman walaupun tanpa perlu berkata apa-apa. Senyuman akan menghilangkan keraguan atau takut-takut untuk berkomunikasi. 

Seterusnya, apabila senyuman berbalas, teruskan untuk membina hubungan mesra, terutama dengan mereka yang kali pertama kita jumpa. Mula komunikasi dengan perkara asas seperti bertanyakan nama, bertanya khabar, bincang isu semasa yang hangat atau mengenai hobi masing-masing. 

Pemulaan yang baik akan membantu untuk kita lebih mesra dan seterusnya tidak sukar untuk memasuki fasa komunikasi seterusnya. Kemesraan akan menimbulkan rasa senang dan memudahkan untuk berbincang perkara selanjutnya. 

Kemesraan juga akan menghilangkan tekanan perasaan dalam komunikasi. Ia dapat membantu melancarkan komunikasi dan mencapai matlamat mengapa komunikasi itu perlu diadakan. 

Berkomunikasi tanpa prejudis. Komunikasi biasa terhalang atau terganggu apabila pihak terlibat saling meragui dan cuba mencari kesalahan pihak lain. Akibat situasi itu, mereka tidak menumpukan kepada apa yang dibincangkan. Masing-masing merasakan mereka akan menjadi mangsa kepada pihak lain. 

Sebab itu, setiap komunikasi perlu diadakan dengan jujur dan ikhlas. Apa yang dibincangkan itu tidak ada agenda atau maksud yang tersembunyi. Apa yang dibincangkan adalah secara berfokus dan masing-masing ingin mendapat kebaikan. 

Komunikasi tanpa prejudis akan berlaku dengan ikhlas dan ia pasti akan berjalan lancar. Kita tidak perlu memikirkan perkara terselindung yang berniat jahat. Mereka tidak perlu merahsiakan perkara yang tidak sepatutnya dirahsiakan.  

Namun, tidak pula bermaksud semua perkara perlu dipersetujui. Apa yang dibincangkan perlu berdasarkan kepada matlamat yang ingin dicapai. Maka, jika ada perkara tidak patut dipersetujui, perkara itu kena dipertahankan.

Dengan kata lain, berkomunikasi tanpa prejudis bukan bermakna semua boleh dan tidak ada bantahan. Perbincangan memang ada yang tidak sefahaman. Justeru, komunikasi secara bijaksana dan tertib mesti diamalkan selalu.

No comments:

Post a Comment