Friday, 20 January 2017

MALU PERISAI DOSA

Selain fizikal, manusia juga diciptakan Allah SWT dengan ada sifat semulajadi yang antara lainnya ialah perasaan malu, yakni berasa aib (hina, rendah) kerana membuat sesuatu yang salah atau tidak sopan, berasa tidak senang melakukan perkara yang dilarang Allah SWT.

Nafsu ghairah hingga sanggup berkongsi isteri, mertua main dengan menantu, ghairah bapa terhadap anak, isteri cari lelaki lain, adik beradik laku sumbang mahram, abang ipar main adik ipar, anak dara bersama suami orang dan sebagainya satu amalan amat memalukan.
Justeru, sifat malu mampu menjadi perisai daripada melakukan perbuatan buruk dan dosa.  Oleh sebab itu, sifat malu perlu ada dalam diri setiap muslim yang juga untuk membentuk sikap takwa, yakni malu atau takut untuk melakukan perkara yang ditegah.

Kajian ahli psikologi mengatakan, sifat malu dapat membantu membantu tingkahlaku dan akhlak manusia ke arah yang baik.  Bagaimanapun sifat pemalu yang tidak betul pada tempatnya boleh menjejaskan imej dan peluang seseorang untuk mendapat kebaikan.

Oleh sebab itu, sifat malu mesti bertempat dan kita ditegah berperasaan malu melakukan perbuatan yang memberi keuntungan dan kebaikan. Justeru, tidak sepatutnya ada orang malu melakukan kerja-kerja yang rendah taraf seperti sebagai buruh dan petani, sedangkan perkerjaan itu halal dan memberikan kebaikan kepada pelakunya.  

Malu diwajibkan kerana perasaan itu termasuk sebahagian daripada iman sepertimana dijelaskan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: "Malu itu sebahagian daripada iman." (Hadis riwayat Muslim dan Tirmizi)

Jika manusia mengetahui Allah SWT sudah memberikan pelbagai kenikmatan kepada mereka seperti mata yang dapat melihat, telinga yang boleh mendengar dan lidah boleh berkata-kata, sepatutnya mereka malu melakukan maksiat dengan nikmat diberikan itu.

Amat malang sekali apabila manusia secara angkuh menggunakan nikmat diberikan oleh Allah SWT untuk melakukan maksiat dan mengatakan perbuatan itu tidak salah, malah berbangga dapat melakukannya.  Mereka mendedahkan dan mendabik dada memberi tahu orang lain tentang perbuatan dosa yang telah dilakukan itu. 

 Sabda Rasulullah SAW bersabda: "Setiap umatku dimaafkan (dosanya) kecuali orang-orang menampak-nampakkannya dan sesungguhnya di antara menampak-nampakkan (dosa) adalah seorang hamba yang melakukan amalan di waktu malam sementara Allah telah menutupinya kemudian di waktu pagi dia berkata: 'Wahai fulan semalam aku telah melakukan ini dan itu, ' padahal pada malam harinya (dosanya) telah ditutupi oleh Rabbnya. Ia pun bermalam dalam keadaan (dosanya) telah ditutupi oleh Rabbnya dan di pagi harinya ia menyingkap apa yang telah ditutupi oleh Allah" (Hadis riwayat Bukhari)

Golongan yang telah tersesat jauh akan mempengaruhi orang lain agar melakukan perbuatan dosa dan berasa bangga apabila berjaya mengajak orang lain melakukan sama.  Sikap itu seperti apa yang dilakukan syaitan apabila ingkar perintah Allah SWT agar sujud kepada Adam dan berjanji akan mengajak manusia melakukan penderhakaan terhadap Allah SWT.

Manusia yang hilang rasa malu, akan berbuat semahunya apa yang diingini tanpa mempedulikan adanya aturan dan kesopanan yang ada dalam masyarakat. Tidak hairan jika berlaku gejala bohsia, lari dari rumah, bersekedudukan, terbabit penagihan dadah dan perzinaan.

Perbuatan yang semakin menular dalam masyarakat itu berjaya mempengaruhi orang lain sehingga menjadi satu perbuatan lumrah atau biasa terjadi. Kejadian itu menyebabkan pelakunya tidak lagi merasa malu dan menganggapnya perkara biasa.  Jika tidak dibendung akan menyebabkan moral masyarakat berada di tahap paling rendah.

Tidak dinafikan perbuatan ini berlaku disebabkan kurang didikan agama yang menyebabkan mudah terpengaruh dengan hasutan syaitan dan menganggap perkara itu sesuatu yang mengasyikkan.  Mereka merasakan adalah rugi jika tidak melakukan perbuatan itu.  

Terdapat juga individu tidak malu melakukan perbuatan jahat disebabkan tidak memahami bahawa perbuatan itu menyalahi syariat.  Individu berkenaan dipanggil jahil dalam agama dan perlu dibimbing agar tidak mengulangi kesalahan yang telah dilakukan itu.

Biasanya golongan muda mudah terpengaruh dengan perbuatan dosa atas alasan hidup alam muda untuk bersuka-ria dan menikmatinya sebelum usia tua.  Mereka mendakwa akan bertaubat dan melakukan kebaikan apabila usia tua.  

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Apabila seseorang menyertakan keghairahan atau tarikan berahi kepada setiap perkara yang dilakukan, ia akan menjadi keburukan, dan apabila malu disertakan dalam setiap perbuatan ia akan menjadi indah.” (Hadis riwayat Tirmizi).

Dewasa ini terlalu banyak orang semakin ‘tidak malu’ melakukan perkara bertentangan dengan tuntutan agama. Perbuatan yang dilakukan tidak melambangkan kematangan fikiran dan kedudukan yang sepatutnya dijaga. Amat malang apabila pemimpin politik, pegawai tinggi kerajaan dan orang ternama terjebak melakukan perbuatan tidak bermoral seperti berzina, rasuah dan salahguna kuasa.

Setelah perbuatan buruk mereka didedahkan kepada umum, baru timbul perasaan malu.  Kita dapat lihat bagaimana orang yang dihadapkan ke mahkamah akan cuba mengelak wajah mereka dirakamkan pihak media agar perbuatan salah itu diketahui umum.  

Malah ada sidituduh memohon perintah mahkamah agar media tidak membuat liputan perbicaraan yang melibatkan dirinya.  Petugas media dihalang oleh ahli keluarga atau rakan sidituduh daripada menjalankan tugas membuat liputan.  Kerapkali perbuatan ini menimbulkan keadaan kecoh dan tegang sehingga memaksa pihak keselamatan campurtangan. 

Alangkah eloknya, jika perasaan malu itu lahir sebelum sidituduh melakukan perbuatan buruk itu.  Perasaan mulu dari awal akan mendatangkan kesedaran dan keinsafan agar menghindarkannya daripada perbuatan buruk itu.  Tindakan bijak itu dapat menyelamatkan maruah diri daripada tercalar.

Diriwayatkan oleh Baihaqi bahawa Rasulullah bersabda bermaksud: “Malu dan amanah adalah perkara yang mula-mula sekali hilang dari dunia ini, sebab itu mintalah dengan Allah untuk kedua-duanya.”

Perasaan malu perlu disuburkan bukan setakat sesama manusia.  Malah lebih penting perasaan malu itu ditujukan kepada Allah SWT.  Muslim sejati tidak akan melakukan sebarang perbuatan yang ditegah, sama ada secara terang atau sembunyi. 

Orang yang beriman yakin setiap apa yang dilakukan olehnya adalah dalam pengetahuan Allah SWT dan tidak dapat disembunyikan daripada-Nya. Sebab itu sama secara terang maupun sembunyi, dia tidak akan melakukan apa-apa perbuatan yang memalukan.      

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Malu itu datangnya daripada keimanan, dan iman itu membawa ke syurga.  Dan sebaliknya adalah membawa kepada neraka.” (Hadis riwayat Bukhari).

Perasaan malu mempunyai kaitan secara langsung dengan ketakwaan.  Muslim yang patuh kepada larangan Allah SWT memperlihatkan tahap ketakwaan yang tinggi.  Dia malu melakukan perbuatan dosa sebagai mematuhi larangan Allah SWT.

Marilah kita semua menghiasi diri dengan perasaan malu sebagai lambang kepada keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT.  Manfaat daripada sifat malu diperoleh ketika hidup di dunia dan akhirat. 

Di dunia ini orang yang bersifat malu tidak akan ditimpa kehinaan disebabkan dirinya sentiasa menjauhi daripada pebuatan yang menyebabkan dipandang hina.  Sedangkan di akhirat nanti pula dirinya mendapat pembalasan sebaik-baiknya daripada Allah Yang Maha Pembalas dan Maha Adil. 

Firman Allah SWT dalam surah an-Najm ayat 39 - 41 bermaksud: “Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakan. Dan bahawa sesungguhnya usahanya itu akan diperlihatkan (kepadanya pada hari kiamat kelak).  Kemudian usahanya itu akan dibalas dengan balasan yang amat sempurna.”

No comments:

Post a Comment