Friday, 20 January 2017

BINA KEKUATAN DIRI


Banjir satu musibah.  Sesungguhnya sesiapa yang melihat bencana dalam bentuk pengajaran dan peringatan, maka dialah yang mendapat keuntungan dari bencana itu.  Sebaliknya, sesiapa yang melihatnya dari segi kerugian dan kesensaraan, maka dia bertambah rugi.  Rugi di dunia dan rugi di akhirat.  Bahkan, sikap itu akan membawanya lebih jauh daripada nikmat dan petunjuk Allah. 

Bencana adalah madrasah mentarbiah manusia dan pada masa yang sama adalah pentas melihat watak dan sikap manusia sebenar.  

Berbagai ragam manusia yang dapat dilihat dan dinilai pada waktu bencana banjir terburuk di Kelantan.  Ia bukan bukan saja di kalangan mereka yang menjadi mangsa, tetapi juga di barisan saf kepimpinan.

Di kalangan pemimpin dan jentera terlibat, inilah masa terbaik untuk mengkaji semula SOP bencana.  Banyak yang masih perlu diperbaiki. 

Di kalangan ahli politik, banjir usahlah dijadikan medan meraih simpati dan memburukkan parti lawan.  Inilah masa terbaik untuk bekerjsama.  Bantu semua orang tanpa mengira parti.

Bagi mangsa banjir sendiri, jangan terlalu manja dan mengharapkan bantuan kerajaan.  Memang benar, keadaan begitu sukar untuk mangsa banjir, tetapi perlu diingatkan bahawa kebanyakan pihak yang bertugas membantu mangsa banjir juga sebenarnya menjadi mangsa banjir. 

Mereka bertungkus lumus dan mengerah seluruh tenaga menyelamatkan mangsa banjir, sedangkan keluarga mereka sendiri dibiarkan menguruskan sendiri segala tindakan dan keperluan semasa banjir melanda.

Mangsa banjir perlu turut sama membantu memudahkan tugas agensi yang membantu mereka.  Ketika bencana bukan masa untuk menagih simpati atau hendak mendapat layanan istimewa.

Amat malang ada pihak mengambil kesempatan mengaku sebagai mangsa banjir sedangkan tidak terlibat semata-mata hendak mendapat bantuan.  Mereka mengaku menjadi mangsa dan menagih bantuan lebih bersungguh-sungguh berbanding mangsa banjir sebenar.  Mereka merampas hak orang lain yang lebih memerlukan.

Sikap mereka yang mendapat secara menipu pastinya mendapat balasan daripada Allah SWT.  Bala yang terlepas daripada mereka, yakni banjir, tetapi mengaku terkena bala, maka Allah SWT akan menggantikan bala lain yang lebih besar kepada mereka pada masa lain, atau sudah pastinya di akhirt nanti.

Ada juga pihak yang mengaku ingin membantu mangsa dengan memunggut bantuan atau sumbangan, tetapi tidak menyampaikan bantuan itu kepada sasaran.  Kalaupun disalurkan kepada yang memerlukan, tidak seperti yang sepatutnya.

Ada sukarelawan yang datang dengan ikhlas membantu. Seluruh tenaga dan hati nurani digunakan sepenuh untuk membantu mangsa banjir.

Dan ada juga sukarelawan yang suka-suka datang melawat. Lebih banyak berselfi dan bergambar untuk dimasukkan di media sosial.  

Ingatlah, Firman Allah SWT yang bermaksud: "Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah Allah memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut tidak akan diterima dan harapan akan dikabulkan. Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik." (Surah Al A'raaf : 56)

Dan firman Allah lagi yang bermaksud: "Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang-orang yang beriman." (Al A'raaf : 85) 

Bencana alam tidak berlaku begitu sahaja, tetapi menghala kepada elemen sebab musababnya. Hukum alam dan ujian bencana alam semuanya datang daripada Allah. Namun, apakah yang kita ambil pengajaran daripadanya? 

Insaflah bahawa segala bencana alam itu tidak berlaku dengan percuma dan berlalu dengan sia-sia, tetapi untuk dijadikan iktibar dan menimbulkan keinsafan di lubuk hati manusia. 

Sekiranya kita masih tak sedar juga akan kebesaran dan kekuasaan Allah di sebalik semua kejadian itu, tak tahulah bala apakah yang menimpa kita. 

No comments:

Post a Comment