Sunday, 26 March 2017

SEBAR HADIS PALSU

Melalui media massa sekarang ini mudah sangat dibuat penyebaran sesuatu tulisan, gambar mahupun video. Maka ada yang gemar untuk salin dan tampal tanpa megetahui kebenaran perkara berkenaan.

Antara yang gemar disalin dan ditampal ialah berkaitan hadis yang menawarkan ganjaran besar kerana melakukan sesuatu amalan.  Maka itu ada-ada saja yang didakwa sebagai hadis dan disebarkan.

Soal hadis jangan diambil mudah untuk disebarkan jika kita tidak tahu mengenai kebenaran atau kedudukan hadis berkenaan.  Tidak memadai untuk kita terlepas daripada kesalahan dengan hanya membuat pengakuan bahawa itu hanya disalin dan ditampal dari group sebelah.

Nabi Muhammad saw bersabda, "Sesungguhnya pembohongan yang dilakukan ke atasku adalah tidak sama dengan pembohongan yang dilakukan ke atas orang lain. Sesiapa yang membuat pembohongan terhadapku dengan sengaja, maka bersedialah dia dengan tempat duduknya di dalam api neraka." (Hadis sahih direkod oleh Imam al-Bukhari).

Walaupun tidak berniat untuk melakukan pendustaan terhadap Rasulullah, tetapi dengan tindakan menyebarkan hadis palsu sedangkan mereka sudah dijelaskan kepalsuan hadis itu, mereka telah terjebak dalam melakukan pendustaan terhadap Rasulullah saw.


Abu Hurairah melaporkan, Nabi Muhammad saw bersabda, "Cukuplah seseorang itu sudah dianggap berdosa dengan dia menyebarkan segala berita yang didengar tanpa disiasat terlebih dahulu." (Hadis sahih direkod oleh Imam Muslim).

Maka itu, berhati-hati dalam melakukan penyebaran hadis kerana dibimbangi tersalah sebar hadis palsu atau lebih tepat ia bukan hadis. 

No comments:

Post a Comment