Friday, 20 January 2017

PUNCA KAHWIN LEWAT


Mengapa kahwin lewat.  Banyak punca kahwin lambat.  Sikap terlalu memilih, utama kerjaya, serah takdir dan tiada jodoh.  Kes wanita lambat kahwin semakin meningkat, terutama yang berkerjaya dan tinggal di bandar.  

Mereka bukan tidak ada  'peluang' tetapi terlalu dikuasai pemikiran yang menyebabkan peluang itu tidak menjadi kenyataan. Ada yang terlalu memilih pasangan yang 'terbaik' sehingga gagal mendapatnya.

Ada juga yang lebih memikirkan soal kerjaya.  Katanya ingin berkahwin hanya apabila matlamat kerjaya tercapai. Sesetengah pula tidak mahu memikirkan soal pasangan hidup atas alasan terserah kepada takdir. 

Apabila faktor material menjadi keutamaan, maka ramai manusia tidak mempunyai pilihan selain daripada berterus-terusan berusaha meningkatkan kepanjangan faktor kelangsungan hidup mereka dan akhirnya meninggalkan fitrah menjadi seorang manusia itu sendiri.

Sifat lebih gemar berdikari dan bijak membuat keputusan sendiri disebabkan pendidikan yang dimiliki boleh diandainya penyebab kepada kecenderungan individu untuk tidak lagi mempercayai institusi kekeluargaan.

Perkahwinan sama sekali tidak menyekat keinginan, hobi selagi mana ia berlandaskan kepada syariah dan tidak berlaku pengabaian tanggungjawab. Kita juga perlu wujudkan persefahaman bahawa perkahwinan itu adalah perkongsian dan bukan pendominasian ke atas mana-mana pihak kerana Islam sama sekali tidak pernah menzalimi penganutnya. Perkahwinan menggariskan peraturan dan tanggungjawab yang berbeza kepada kedua-dua pihak agar semuanya mencapai kebahagiaan.

Akibat terlalu banyak itu dan ini, usia semakin meningkat dan 'saham' semakin menurun.  Ketika itu, kalaupun bersedia untuk berkahwin, sukar pula untuk mencari pasangan yang inginkan mereka.  Kalau adapun di kalangan yang sudah beristeri atau duda.  Kalau duda, itu tidak kisah.  Masalahnya kalau bertemu suami orang. 

Rasulullah SAW bersabda: “Jika datang kepada kalian seorang yang kalian reda agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah ia (dengan anak kalian). Jika tidak, maka akan terjadi fitnah di bumi dan kerosakkan yang besar “ (Hadis riwayat Tirmidzi, Al Baihaqi dan ini lafaznya dihasankan oleh Syaikh Al Al Bani)

Hasan Al Basri pernah ditanya: “Jejaka manakah yang engkau suruh untuk aku menikahkannya dengan putriku ? ” Hasan Al Basri menjawab: “Nikahkanlah dia dengan jejaka yang beriman kerana bila dia mencintainya maka dia akan memuliakannya. Dan bila dia tidak mencintainnya maka dia tidak akan menzaliminya “.

Kepada gadis, tidak inginkah kamu segera menikah dengan laki-laki soleh  pilihan kalian, hidup menjadi tenang yang dengan itu kamu menyalurkan keperluan tabiee dengan cara yang halal dan aman sehingga terhindar dari maksiat dan mempunyai keturunan yang soleh.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”. (Surah Ar-Rum, ayat 21).

Rasullullah SAW bersabda yang bermaksud: ” Wahai para pemuda barangsiapa di antara kalian yang mampu menikah  maka menikahlah kerana dengan menikah dapat menundukkan pandangan  dan menjaga kemaluan  dan barangsiapa tidak mampu menikah maka baginya untuk berpuasa.  (Hadis riwayat Bukhari dari Ibnu Mas’ud)

No comments:

Post a Comment