Friday, 20 January 2017

KONGSI KISAH JIRAN

Kongsi cerita.jiran. Ali  berpindah ke satu kawasan perumahan. Di kawasan itu Ali mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumahnya. Perhubungan Ali dengan Rahmat dan Zura amat rapat. Ali sering bertandang ke rumah Rahmat tidak kira waktu. Lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan Ali sama, masing-masing gila memancing.  

Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada Ali membuatkan dia bebas untuk keluar masuk ke rumah mereka.  Ali boleh berkongsi apa saja dengan Rahmat.  

Pada suatu hari, Ali singgah sebentar di rumah Rahmat dengan hajat ingin meminjam joran pancing.  Oleh kerana telah biasa, Ali tidak memanggil atau pun memberi salam. Ali terus saja masuk ke dalam rumah yang tidak berkunci itu dan terus menuju ke tangga untuk naik ke tingkat atas dan mengambil joran yang tersandar di tepi dinding.

Selesai mengambil jorang Ali terus keluar. Tamat kisah.

Ulasan:
Walaupun kita telah biasa keluar masuk sesebuah rumah seperti rumah jiran atau kawan, kita tidak boleh sesuka hati redah dan masuk rumah orang tanpa adab tertentu. Adab ziarah rumah orang lain perlu dipraktikkan.  

Islam menetapkan agar kita memberi salam terlebih dahulu apabila tiba di hadapan rumah seseorang yang ingin dilawati atau diziarahi. Banyak sebab mengapa perlu memberi salah. Pertamanya untuk memberitahu kepada tuan rumah mengenai kedatangan kita.  Keduanya, memberi peluang kepada penghuninya bersedia untuk menerima tetamu.  Ketiganya, sebagai satu doa kepada penghuni rumah.  Kedatangan tetamu adalah membawa rahmat kepada penghuni rumah. 

Jika salam diberi sebanyak 3 kali dan tiada sebarang respon, maka pulanglah. Kita tiak perlu prejudis atau menganggap bukan-bukan tentang mengapa salam tidak berjawab.  Mungkin tuan rumah memang tidak ada di rumah.  Sebab lain mungkin tuan rumah sedang tidur dan tidak sedar atau tidak mendengar salam yang diberikan oleh tetamu.  Mungkin juga, tuan rumah tidak sedia untuk menerima tetamu dan tidak membuka pintu biarpun salam itu dijawab. 

Jika anda menziarahi rumah seseorang, pastikan anda tidak berdiri betul-betul di hadapan pintu rumah tersebut ketika menanti pintu rumah dibuka. Kita hendaklah berada di sisi kanan atau kiri pintu tersebut.

Ini adalah salah satu cara menghormati tuan rumah kerana berkemungkinan ketika tuan rumah menjenguk siapa yang berada di luar, tuan rumah dalam keadaan yang mengaibkan (mungkin tidak menutup aurat atau sebagainya). Bayangkan jika kita berdiri betul-betul di hadapan pintu rumah tersebut, pasti tuan rumah atau kita sendiri yang malu.

Cara itu juga untuk mengelakkan tuan rumah merasa rendah diri atau aib jika tetamu melihat rumahnya dalam keadaan bersepah-sepah atau tidak terurus. Selagi tuan rumah tidak memberi keizinan untuk masuk, maka selagi itulah kita tidak boleh masuk. Biarpun hak tetamu perlu dilayan, hak tuan rumah sebenarnya lebih utama sama ada menerima tetamu atau sebaliknya. 

Adab ziarah juga perlu dipatuhi di mana lelaki tidak dibenarkan masuk ke dalam rumah yang hanya di dalamnya terdapat perempuan.  Ini bagi mengelak berlaku perkara tidak diingini seperti zina dan fitnah. 

Kisah hubungan terlarang lelaki perempuan banyak berlaku apabila lelaki berkesempatan memasuki ke rumah perempuan yang keseorangan.  Kisah kongsi isteri jiran atau main isteri jiran bukan rahsia lagi, terutama di kejiranan kawasan bandar.

Soal hubungan kejiranan yang telah terjalin tidak sama sekali mengharuskan lelaki memasuki ke rumah perempuan tanpa ada lelaki muhrim bersama.  Jagalah adab-adab hubungan kejiranan untuk mengekal perkara buruk berlaku. 

No comments:

Post a Comment