Wednesday, 29 March 2017

URUS JENAZAH



Segera urus jenazah. Bayar hutang si mati. Setiap hari kita dengar berita mengenai kematian saudara mara, sahabat dan orang yang berada di sekaliling kita.  Kita disarankan agar mendoakan si mati agar dirahmati Allah SWT.  Sesungguhnya akan tiba pula masa kita yang didoakan oleh orang lain. 

Islam menyuruh umatnya segerakan urusan kematian seseorang Islam yang mati, iaitu memandikannya, mengkafankannya, mensolatkannya dan kemudian menghantar dan mengkebumikannya.

Islam melarang jenazah itu dilambat-lambatkan diurusi. Orang-orang yg melambat-lambatkannya pula mendapat dosa pula kerana tidak akur perintah Allah dan RasulNya.

Orang Melayu selalunya mengabaikan perintah menyegerakan urusan mayat ini, kerana selalunya menunggu anak-anak simati pulang ke kampung atau ke rumah si mati, setelah itu barulah diuruskan pengkebumiannya!

Satu lagi perkara perlu diberi perhatian atau diambil kira apabila berlaku kematian ialah berkaitan dengan harta peninggalan si mati.  Ini terutamanya berkaitan dengan hutang si mati.  

Perkara ini perlu dilakukan oleh waris si mati, terutama mereka yang menguruskan harta si mari.

Isu tidak membayar hutang si mati bukan perkara kecil.  Justeru, soal hutang si mati perlu diutamakan dalam pengurusan harta pusaka yang ditinggalkan. 

 Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Roh orang berimantergantung (terhalang dari mendapat nikmat) keranahutangnya sehingga ditunaikan keatasnya" (Hadis riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan Hakim)

Perlu disedari bahawa harta yang ditinggalkan oleh si mati selepas kematiannya  terikat  dengan  urutan di bawah ini dari segi  penggunaannya,  bukan terus difaraidhkan sebagaimana  yang  difahami oleh masyarakat kita. 


Urutannya adalah seperti berikut ini:

1. Digunakan untuk membayar kos pengkebumian
2. Membayar hutang
3. Menunaikan wasiat (sekiranya si mati ada berwasiat)
4. Difaraidhkan kepada ahli waris.

 Semoga waris dapat melaksanakan tugas ini sebaik mungkin. 

No comments:

Post a Comment