Saturday, 31 December 2016

AMALAN MENABUNG LAMA-LAMA JADI BUKIT

Sikap menabung satu amalan mulia.  Tabungan dapat membantu individu menyediakan satu dana untuk perbelanjaan yang memerlukan sejumlah wang besar pada masa hadapan.  Wang tabungan juga dapat digunakan ketika menghadapi masalah tunai semasa. 

Sebab itu, amalan menabung perlu ditanam dalam diri setiap individu.  Menyediakan tabungan melambangkan sikap berjimat cermat dan berhemah dalam perbelanjaan.  Sikap boros dan tidak menghargai rezeki diperoleh mudah menyebabkan masalah kewangan. 
  
Sebenarnya nasihat supaya kita mengamalkan sikap suka menabung atau berjimat telah lama wujud dalam masyarakat kita.  Budaya menabung membolehkan jumlah yang banyak dikumpul yang tidak mungkin diperoleh tanpa dilakukan amalan itu secara sedikit-sedikit. 

Pepatah ‘sedikit-sedikit, lama-lama jadi bukit’ adalah di antara nasihat yang mendidik agar masyarakat menabung hasil pendapatan atau wang yang diperoleh.  Jumlah yang sedikit akan menjadi banyak jika amalan menyimpan diteruskan dalam tempoh yang lama.   

Sikap menabung perlu dimulakan sejak awal lagi.  Kanak-kanak dan pelajar yang menerima wang daripada ibu bapa patut digalakkan menabung sebahagian wang yang diterima itu.  

Amalan menabung perlu dilakukan biarpun sekadar memasukkan wang dalam tabung sekadar beberapa puluh sen sehari.  Perbuatan itu tentu tidak sukar untuk dilakukan yang merupakan jumlah baki perbelanjaan harian.    

Amalan baik yang dimulakan semenjak kecil mudah dibentuk dan menjadi sebati di dalam diri setiap individu.  Kebiasaan dilakukan sejak kecil menjadi lambang peribadi yang baik dan mampu berterusan sehingga dewasa. Kata pepatah, ‘meletur buluh biar dari rebungnya’.

Rata-rata pelajar sekarang menerima wang saku dalam jumlah agak besar daripada ibu bapa masing-masing.  Sebahagian ibu bapa mampu menyediakan wang lebih memandangkan kedudukan ekonomi keluarga yang baik.  

Jumlah wang yang diterima melebihi jumlah wang yang benar-benar diperlukan, yakni berdasarkan kadar perbelanjaan sederhana.  Tidak dinafikan sebanyak mana sekalipun wang dimiliki masih tidak mencukupi jika berbelanja secara boros dan mengikut kehendak hati yang tidak pernah puas dan tiada batasan.

Satu amalan amat keji dan buruk bagi sesiapa berbelanja mengikut hawa nafsu.  Syaitan  tidak pernah berhenti daripada menggalakkan manusia melakukan perkara yang boleh mendatangkan keburukan.  Sesiapa berbelanja boros merupakan mengikut telunjuk syaitan.

Justeru, peluang mendapat wang saku melebihi daripada apa yang diperlukan sepatutnya tidak menjadikan pelajar berbelanja lebih.  Wang diperoleh itu wajar ditabung sebagai simpanan.  Menabung bukan hanya untuk orang miskin, tetapi orang kaya juga perlu menabung.

Biarpun ibu bapa memiliki banyak harta yang boleh digunakan bila-bila masa tanpa had, bukan alasan untuk berbelanja lebih.  Berbelanja boros satu kelemahan diri yang perlu diubati agar tidak terus menguasai diri.  

Didapati ramai pelajar yang berbelanja seperti orang dewasa yang sudah bekerja.  Mereka memakai pakaian berjenama mahal, memiliki kenderaan mewah, berbelanja di pusat perniagaan terkenal dan bebas ke sana ke mari dengan menggunakan wang disediakan oleh ibu bapa. 

Pelajar yang terlalu dimanjakan oleh ibu bapa selalu mudah lupa diri.  Banyak pelajar terjebak dalam kancah kehidupan tidak sihat kerana kemewahan yang dinikmati tanpa batas. 

Banyak pelajar mengunjungi tempat berpeleseran, gejala dadah, seks bebas dan hidup bebas berpunca memiliki wang yang banyak disediakan oleh ibu bapa.   

Kebanyakan pelajar daripada keluarga kaya raya berbelanja sesuka hati. Malah ada yang berbelanja mewah untuk menunjukkan kedudukan keluarga masing-masing.  Sikap ego dan mementingkan diri menguasai diri.  

Ketika ada pelajar berbelanja boros, terdapat rakan mereka yang hidup melarat.  Satu amalan amat mulia dan berperikemanusiaan jika membantu rakan dalam kesusahan.  Kita berusaha untuk membentuk masyarakat penyayang dan bersatu padu.  Tolong menolong menjadi lambang kehidupan masyarakat bertamadun.

Pelajar patut sedar setiap sen yang diterima daripada ibu bapa adalah satu amanah agar digunakan untuk kebaikan.  Berbelanja dengan cermat dan berhemah satu amalan orang bijak pandai.  

Beringat semasa senang dapat mengelak bencana dan kesusahan yang tidak dapat diduga pada masa hadapan.  Langit tidak selalunya cerah.  Seperti roda, ada kalanya di atas dan pada masa lain pula berada di bawah.  

Amalan menabung di kalangan pelajar mampu membentuk masyarakat yang berdisiplin dan bermaruah.  Setiap individu perlu bijak menilai keperluan hidup tanpa melepasi batas-batas keperluan sehingga membazir dan merugikan.  

Pelajar yang suka mengamalkan sikap membazir akan menjadi amalan sehingga dewasa.  Sebenarnya tidak semua bernasib baik terus mendapat kekayaan daripada ibu bapa.  Sebaliknya mereka perlu lebih berdikari dan mencari sendiri wang yang diperlukan.  

Justeru itu, pelajar perlu membiasakan diri dengan sikap berjimat dan menabung.  Sifat menabung bukan sahaja sebagai simpanan masa depan, tetapi adalah satu pelaburan yang menguntungkan.  

Tidak dinafikan, kebanyakan pelajar kurang jelas mengenai keperluan perancangan kewangan dan pelaburan untuk masa hadapan.  Fenomena ini berlaku disebabkan kewangan mereka disediakan oleh ibu bapa dan tidak didedahkan cara mana pengurusan kewangan.

Simpanan dalam institusi kewangan dan saham amanah memberi pulangan lumayan yang meningkatkan jumlah simpanan.  Peningkatan itu dapat mengatasi kesan inflasi yang berlaku dalam ekonomi negara. 

Keuntungan dari simpanan diumpamakan seperti keuntungan senyap yang diperoleh sepanjang masa.  Pihak lain yang bekerja bagi pihak kita dan memberi keuntungan yang berpatutan.  

Pada masa yang sama, simpanan itu dapat membantu negara menghadapi masalah ekonomi.  Amalan menabung merupakan salah satu usaha mengurangkan kadar inflasi.  Dalam keadaan ekonomi menghadapi masalah, peningkatan kadar inflasi lebih mudah berlaku jika pengawalan tidak dibuat dengan baik. 

Untuk mengatasi masalah inflasi, tindakan bersama setiap rakyat amat penting.  Rakyat perlu mengawal jumlah perbelanjaan.  Wang yang dimiliki perlu disimpan atau dilaburkan untuk mendapat keuntungan.  

Pelajar boleh memilih sama ada untuk menabung dengan institusi perbankan konvensional yang mengamalkan kadar faedah tetap atau sistem perbankan Islam yang berdasarkan kaedah perkongsian untung dan beberapa syarat lain mengikut syariat Islam. 

Pelajar juga boleh melabur wang di dalam saham amanah yang banyak terdapat di negara kita.  Sekarang sudah ada saham amanah yang diwujudkan khas untuk remaja. 

Kewujudan saham amanah tersebut menunjukkan galakan kerajaan agar setiap remaja turut melabur di dalam saham yang memberi pulangan lumayan dan menggalakkan amalan menabung.  

Kebaikan melabur di dalam saham amanah ialah kadar risikonya lebih rendah berbanding jika melabur di dalam pasaran terbuka, terutama ketika dalam keadaan ekonomi yang tidak stabil.  

Pelaburan dalam saham amanah dikendalikan oleh pakar pelaburan untuk memastikan pelabur mendapat pulangan yang memuaskan.  Sedangkan jika melabur di pasaran saham terbuka, individu pelabur sendiri perlu menentukan sektor pelaburan.

Bagi pelajar dari keluarga kurang berkemampuan amat perlu mengamalkan sikap berjimat cermat.  Wang yang diperoleh daripada ibu bapa perlu dihargai sebaik mungkin.  Bukan mudah bagi keluarga miskin untuk menyediakan wang perbelanjaan untuk anak-anak, biarpun jumlahnya kecil.

Kebiasannya pelajar dari keluarga miskin terpaksa berikhtiar sendiri melakukan kerja yang dapat mendatangkan wang untuk menampung kewangan keluarga.  Hargailah setiap sen yang diperoleh dan berusahalah menabung biarpun dalam jumlah yang sedikit.

Jumlah yang disimpan mungkin membantu menentukan untung nasib masa hadapan.  Wang terkumpul boleh digunakan untuk pelbagai keperluan seperti membiayai pengajian di pusat pengajian tinggi, memulakan perniagaan dan sebagainya.  

Biarpun kerajaan menyediakan dana untuk pelajar kurang mampu melanjutkan pelajaran di peringkat tinggi, jumlahnya tidak mencukupi.  Wang sendiri masih diperlukan dalam jumlah yang banyak, terutama ketika mula mendaftar di pusat pengajian tinggi.  

Banyak pelajar cemerlang tidak melanjutkan pengajian ke institusi pengajian tinggi disebabkan masalah kewangan.  Masalah itu dapat diatasi jika mereka telah lama menabung untuk tujuan itu. 


Jadi, mulakan sikap menabung mulai sekarang.  Anda akan dapat merasakan kebaikannya pada masa akan datang.  

BERMUSUHAN SAMA SENDIRI PUNCA HILANG KUASA

Bermusuh sama sendiri punca hilang kekuatan sesama Islam.  Umat Islam perlu saling hormat menghormati dan elak daripada sengketa berpanjangan.  

Menjadi tanggungjawab umat Islam menonjolkan kebaikan dan keindahan Islam, jangan sampai Islam ditempelak dengan perbuatan boleh memalukan dan mencemarkan imej. 

Amat dukacita apabila kelompok yang konon perjuang Islam, tetapi melakukan perbuatan memalukan. Sesiapa berpegang kepada ajaran islam perlu mengutamakan perpaduan dan mengelak bercakaran sesama sendiri.

Akibat bercakaran sesama sendiri, pihak lain ambil kesempatan menindas umat Islam.  Kelemahan dan kesan buruk yang dihadapi tidak menjadi pengajaran umat Islam apabila terus berpecah sesama sendiri.  Lebih malang lagi apabila menyalahkan sesama Islam, tetapi pada masa sama berkerjasama dengan bukan Islam. 

Nampaknya, umat Islam sudah keliru mana pihak yang patut dijadikan kawan dan mana lawan.  Sikap gila kuasa menyebabkan umat Islam berpecah sesama sendiri.   

Apa yang nyata, umat Islam masih diliputi mega mendung sengketa dan perbalahan yang seolah-olah tiada penghujungnya.  Marilah kita berdoa semoga Allah berkenan melimpah nikmat ukhuwah kepada seluruh umat Islam. 

Semua pihak perlu sedar betapa rugi apabila umat Islam menghabiskan masa, tenaga dan wang ringgit semata-mata mencetuskan sengketa peperangan sesama sendiri. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: ”Kemudian jika kamu berselisih dalam sesuatu perkara, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan Rasul-Nya jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya (an-Nisa’: 59)  

Kalau dilihat kepada sirah Nabi SAW, baginda datang mengajak masyarakat beriman dengan Allah. Baginda juga mementingkan perpaduan.  

Ini dapat diperhatikan melalui pengorbanan golongan Ansar yang menyerahkan isteri mereka untuk diperisterikan oleh golongan Muhajirin selepas mereka berhijrah ke Madinah bersama Rasulullah SAW.

Contoh ini senang kita sebut tetapi jangan lupa untuk kita merenungnya dalam-dalam. Hijrah baginda itu berlaku seolah-olah disebabkan ‘tidak berjayanya’ misi dakwah di Mekah.

Malah, berkat perpaduan ketika itu, Nabi SAW berjaya mengharungi pahit getir cabaran berdakwah yang mendapat tentangan hebat kafir Quraisy.

Dalam konteks kita di Malaysia, memang adakalanya kita lalai lalu lupa nikmat keamanan, perpaduan dan kesejahteraan dikecapi.

Kita perlu menghayati firman Allah yang bermaksud: ”Dan berpegang teguhlah kamu kepada tali Allah (agama Islam) dan janganlah kamu berpecah belah, dan ingatlah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka jadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliah) lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga” (Ali-Imran: 103)

-----------------

Kita seharusnya gusar apabila semakin banyak rakyat lebih cenderung kepada fahaman Nihilisme yang bertunjungkan kepada prinsip kebebabasan dan melihat apa yang mereka lakukan adalah betul. Demi menjayakan matlamat, golongan ini sanggup melawan arus dan hakikat.  

Amalan itu ternyata tersasar dari landasan kebenaran.  Mereka sanggup melakukan apa saja demi menyatakan apa yang dilakukan itu adalah benar.  Mereka mengemukakan pendapat yang janggal dan tidak dapat diterima oleh mereka yang berfikiran waras.

Nihilisme adalah sebuah pandangan falsafah  yang sering dihubungkan dengan Friedrich Nietzche (mati 1900), seorang warganegara Jermen. Fahaman Nihilisme mengatakan bahawa dunia ini dan kehidupannya tidak mempunyai apa-apa makna.  Maka, manusia boleh melakukan apa diingini tanpa terikat dengan sistem moral dan undang-undang. 

Memandangkan golongan Nihilisme melihat dunia ini 'tiada' apa-apa, maka mereka menolak wujudnya pencipta, tidak ada panduan agama atau peradaban yang perlu dipatuhi, hidup adalah seperti mana yang dikehendaki.  Lalu, mereka bebas untuk melakukan apa saja mengikut kehendak hati atau bersesuaian dengan keadaan semasa. 

Mereka juga beranggapan, jika ada pihak yang mengatakan adanya nilai moral yang perlu dipatuhi atau diikuti, maka itu adalah abstrak.  Perkara yang kabur dan boleh berubah-ubah.  Ini berdasarkan keyakinan bahawa setiap perkara yang diketahui atau ingin dilakukan tidak bertentangan dengan apa yang sedia ada. 

Dengan kata lain, golongan ini tidak sekali-kali menerima pandangan pihak lain, kerana merasakan apa yang dilakukan itu sebenarnya telah sama atau mengikuti apa yang pihak lain inginkan, sedangkan hakikat sebenarnya ia adalah bertentangan sama sekali.

Istilah nihilisme pertama kali dicetuskan oleh Ivan Turgenev dan diperkembangkan kedalam dunia falsafah oleh Friedrich Heinrich Jacobi (1743-1819). 


AKAL MANUSIA HEBAT

Kepentingan ilmu. Umat Islam perlu merebut peluang kelebihan memiliki ilmu.  Keghairahan dan berahi menuntut ilmu perlu menjadi budaya di kalangan umat Islam.  

Dengan kekuatan akal dan ilmu meletakkan kedudukan seseorang pada tahap lebih baik.  Mereka dapat memahami matlamat hidup dan patuh kepada perintah Maha Pencipta. 

Firman Allah SWT bermaksud: “Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?”  Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat memahami.” (Surah az-Zumar ayat 9).  

Seharusnya orang Islam tidak melepaskan peluang untuk berjihad melalui menuntut ilmu.  Satu jihad yang amat penting dilaksanakan setiap Muslim bagi mengembalikan kedudukan Islam pada tahap kegemilangan.

Skop dan maksud jihad tidak hanya apabila berperang menegakkan Islam.  Tindakan sesetengah orang menyertai kumpulan tertentu di luar negara atas alasan berjihad tidak menepati tuntutan Islam.  Tindakan mereka membunuh sesama Islam tidak termasuk dalam erti jihad. 

Adalah lebih mudah kita berjihad dengan menuntut ilmu.  Sedangkan kebaikannya amat besar dan boleh dikongsikan dengan orang lain.  Orang berilmu boleh mengajar dan kongsi ilmu dengan orang lain.  Itu sebahagian amalan yang memberi kebaikan berkekalan biarpun selepas meninggal dunia.  

Jangan kita lepas peluang untuk mempelajari sesuatu kebaikan.   

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Barangsiapa yang memasuki masjid kami ini (masjid Nabawi) dengan tujuan mempelajari kebaikan atau mengajarkannya, maka ia laksana orang yang berjihad di jalan Allah Ta’ala. Dan barangsiapa yang memasukinya dengan tujuan selain itu, maka ia laksana orang yang sedang melihat sesuatu yang bukan miliknya.” (Hadis riwayat Ibnu Hibban, Ibnu Majah dan Ahmad). 

Sabda Rasulullah SAW lagi yang maksudnya: "Siapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka ia berjuang fisabilillah hingga ia kembali". (Hadis riwayat Tirmizi).

Hari ini kedudukan umat Islam lemah antara lain berpunca kurang penguasaan ilmu moden.  Umat Islam menjadi pengguna kepada ciptaan umat lain.  Jadi, sudah tentu apa yang digunakan itu bukan yang terbaik untuk umat Islam. 

Proses mencari ilmu paling mudah dan berkesan ialah melalui pembacaan kerana ia dapat dilakukan bila-bila masa dan di mana saja.  

Memiliki buku bermakna sentiasa bersama sahabat yang bersedia mencurah ilmu bila-bila masa.  Mereka yang menolak buku daripada menjadi kawan sebenarnya menolak 'kekayaan' yang terdapat di dalam setiap buku.

Malaikat Jibril ketika menyampaikan wahyu pertama menyuruh Rasulullah SAW  'membaca' biarpun baginda sebenarnya tidak boleh membaca. 

Perintah itu adalah simbolik untuk menyatakan betapa pentingnya membaca untuk mendapatkan ilmu.  Melalui pembacaan membolehkan manusia mengetahui apa yang tidak diketahui sebelumnya.   

Firman Allah SWT bermaksud: “Bacalah atas nama Tuhanmu yang menjadikan manusia dari segumpal darah.  Bacalah, Tuhanmu itu Maha Pemurah yang telah mengajarkan dengan pena pengetahuan yang manusia belum ketahui.” (Surah al-Alaq ayat 1 hingga 5).

Friday, 30 December 2016

KEBAIKAN MEMBACA PROSES BERTERUSAN MENUNTUT ILMU

 Membaca adalah satu proses menuntut ilmu, sedangkan menuntut ilmu wajib dilakukan setiap muslim.  Ilmu menjadi penunjuk jalan ke arah mencapai kesempurnaan hidup di dunia dan akhirat. 

Sesiapa mencari ilmu mendapat keuntungan yang banyak berbanding orang tidak berilmu.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud:  "Kelebihan orang berilmu ke atas orang yang beribadat adalah seperti kelebihan bulan ke atas seluruh bintang dan sesungguhnya nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, tetap mereka itu mewariskan ilmu.  Sesiapa yang mengambilnya, dia mengambilnya dengan mendapat habuan yang banyak." (Hadis riwayat Abu Daud dan Tirmizi).

Ahli hadis mentafsir kelebihan orang alim yang beramal dengan ilmunya dengan orang beramal tanpa ilmu adalah seperti kelebihan bulan dengan bintang di langit, yakni apabila muncul bulan pernama, maka cahaya bintang lain akan hilang dan lenyap. 

Justeru, kita perlu menjadikan membaca sebagai amalan seharian untuk menjadi masyarakat yang berilmu pengetahuan.  Rakyat di negara maju menjadikan amalan membaca sebagai satu budaya wajib. 

Sesungguhnya, era kegemilangan umat Islam pada masa dulu berpunca penemuan dan penyebaran ilmu.  Kemampuan umat Islam pada waktu itu dikagumi dan dihormati masyarakat seluruh dunia. 

Sarjana Islam silam telah menyumbangkan kepakaran untuk kesejahteraan hidup manusia yang digunakan sehingga kini.

Umat Islam perlu bergerak seiring dengan kemajuan dan perubahan dunia.  Tumpuan yang perlu diberikan sekarang ialah penguasaan ilmu dalam semua bidang. 

Sesungguhnya amat besar pahala bagi mereka berusaha mencari ilmu sehingga Allah SWT  mempermudahkan baginya jalan menuju ke syurga.

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Sesiapa yang menjalani jalan mencari ilmu, maka Allah memudahkan baginya jalan ke syurga, dan sesungguhnya malaikat meletakkan sayap-sayapnya bagi penutut ilmu reda dengan apa yang dilakukannya, dan sesungguhnya orang berilmu itu mereka yang di langit dan di bumi akan meminta ampun baginya hingga ikan di air.  (Hadis riwayat Abu Daud dan Tirmizi).

Proses mencari ilmu melalui pembacaan dapat dilakukan dengan mudah bila-bila masa dan di mana saja.  Memiliki buku bermakna sentiasa bersama sahabat yang bersedia mencurah ilmu.  Mereka yang menolak buku daripada menjadi kawan sebenarnya menolak 'kekayaan' yang ingin diberikan oleh buku.

Allah SWT menyuruh Rasulullah SAW  'membaca' biarpun baginda sebenarnya tidak boleh membaca. Perintah itu adalah simbolik untuk menyatakan betapa pentingnya membaca untuk mendapatkan ilmu.

Firman Allah SWT bermaksud: “Bacalah atas nama Tuhanmu yang menjadikan manusia dari segumpal darah.  Bacalah, Tuhanmu itu Maha Pemurah yang telah mengajarkan dengan pena pengetahuan yang manusia belum ketahui.” – (Surah al-Alaq ayat 1 hingga 5).

Napoleon Bonarparte, pemerintah Peranchis yang menaiki takhta kuasa pada tahun 1799 pernah berkata: “Saya lebih takut kepada empat surat khabar di Peranchis daripada empat ribu senjata.  Apabila saya biarkan empat surat khabar itu berleluasa, tentu hanya empat minggu sahaja saya sempat menduduki takhta kerajaan.”

Kata-kata Napoleon itu merujuk kepada pengaruh yang dapat disebarkan melalui bahan bacaan.  Dia juga mengungkapkan kata-kata: “Sesiapa yang membaca dan mengamalkan apa-apa yang dibacanya, akan dapat memerintah dunia.”

Kegagalan umat Islam sekarang adalah berpunca daripada kurangnya ilmu berbanding penganut agama lain.  Sebab itu, kebanyakan negara Islam mundur dan kadar buta huruf yang tinggi. 


HUKUM SAMBUT TAHUN BARU

Sinonim dengan acara sambutan tahun baru adalah perhimpunan mengira detik 12 malam dan persembahan hiburan yang diadakan awal dari itu, kemudian berlanjutan sehingga awal pagi. 

Matlamat dianjurkan sambutan tahun baru sebagai satu motivasi untuk membina azam menempuh cabaran mendatang tahun mendatang dan muhasabah pencapaian tahun yang baru ditinggalkan.

Namun, amat mendukacitkan apabila sambutan tahun baru yang diamalkan di negara kita sekarang banyak yang bercanggah dengan syariat Islam dan budaya Melayu.  

Banyak acara diwarnai dengan hiburan, tari menari, percampuran bebas lelaki perempuan, meminum arak dan keriangan mengasyikkan.

Itulah hakikat yang sangat mendukacitakan kita. Ketika masyarakat dilanda kebimbangan berhubung keruntuhan nilai moral dan peningkatan gejala sosial, terutama di kalangan remaja, sambutan tahun baru menyebabkan keadaan menjadi semakin parah.

Golongan muda menjadikan sambutan tahun baru sebagai pesta yang lebih hebat berbanding hari biasa.  

Budaya hidup merosakkan yang menular di kalangan remaja kini berlatarbelakangkan cara hidup yang sukakan hiburan dan kebebasan, dan amat malang sekali mereka menjadikan sambutan tahun baru untuk menjadikan keadaan lebih merosakkan.   

Keasyikan berhibur dan berfoya melupakan mereka kepada akar umbi sebagai bangsa Timur, apatah lagi jika nak dinilai berdasarkan nilai agama Islam.  Malah ada yang bertindak di luar batasan adab dengan berpeluk-cium tanpa segan silu.  Mereka langsung tidak menghiraukan pandangan dan sensitiviti orang lain yang turut berada di situ.   

Inilah yang membawa kepada pelakuan seks bebas, pesta arak, penyalahgunaan dadah, lumba motosikal (juga kereta) haram, pergaduhan dan perbuatan luar kawal.  Disebabkan terlalu terikut-ikut melayan keseronakan sambutan tahun baru ada yang 'tersemai' zuriat tahun baru. 

Gambaran persepsi songsang tentang nilai moral dan akhlak masyarakat seperti itu perlu diubah.  

Perlu diingat bahawa moral dan akhlak menjadi teras bagi tamadun sesuatu bangsa. Kejatuhan akhlak dan moral adalah permulaan kehancuran sesebuah bangsa. Ia menjadi virus yang merebak di segenap cabang kehidupan sehingga semuanya musnah.

Gambaran keburukan acara sambutan tahun baru bukan bertujuan menakut-nakutkan sesiapa, tetapi untuk renungan semua.  Tidak sepatutnya perkara buruk itu dilakukan sebagai ‘azam’ tahun baru.  

Tahun baru yang sepatutnya disambut dengan azam memperbaiki kehidupan telah dimulai dengan noda dan kemusnahan nilai diri.

Berdasarkan itu, amatlah wajar pihak berkuasa lebih tegas mengawal acara sambutan tahun baru.   Pihak berkuasa tempatan, polis dan jabatan agama sebagai agensi kerajaan sepatutnya memainkan peranan yang penting dalam membasmi gejala merosakkan ini.

Ibu bapa seharusnya tidak membenarkan anak menghadiri majlis sambutan tahun baru, kecuali yang dianjurkan secara tertib.  Selidik dahulu atur cara yang disusun bagi memastikan tidak terselit program tidak bermoral.   Jangan terikut-ikut dengan budaya tidak bermoral yang merosakkan kehidupan. 

Lebih baik jika ahli keluarga mengadakan sambutan tahun baru dengan semua berkumpul di rumah.  Cara itu 'menghalang' anak daripada keluar menyambutnya bersama rakan-rakan secara tidak terkawal.  Untuk lebih meriah, bolehlah dijemput ahli keluarga lain dan rakan-rakan.  Majlis boleh diserikan dengan jamuan khas sempena tahun baru.       

Tanamkan sikap bersyukur ketika menyambut tahun baru, kita masih dipanjangkan umur dan dapat meneruskan tugsan hidup yang masih belum selesai atau tidak tercapai. 

------------------------

Tahun baru Masihi berasaskan kelahiran Nabi Isa yang disambut penganut agama Kristian. 

Namun acara itu tidak lagi dianggap acara keagamaan kerana masyarakat dunia tanpa mengira agama dan keturunan mengguna pakai kalender Masihi sebagai tarikh universal. Justeru, para ulama sepakat mengatakan sambutan tahun baru Masihi tidak bercanggah dengan syariat Islam.

Malangnya banyak acara sambutan tahun baru menyalahi batasan agama dan budaya.  Pergaulan bebas lelaki perempuan bukan sekadar dalam majlis tari menari dan hiburan tetapi melarat sehingga ke tempat lain.  

Semua ini tidak sesuai untuk dikatakan motivsi tahun baru.  Sebaliknya, acara sambuan itu menjadikan keadaan bertambah haru, bercelaru dan keliru.  Asalnya baik tetapi bertukar buruk setelah menyambut tahun baru.  

Muda mudi kita terikut-ikut dengan budaya masyarakat lain yang berpunca lemahnya pegangan akidah.  Kelemahan ini selain kuatnya pengaruh budaya asing, juga berpunca kurang penghayatan terhadap ajaran agama.

Golongan muda hampir tidak ada kecenderungan hati, perasaan dan jiwa menghayati atau mencintai cara hidup Islam.  Umat Islam kehilangan identiti disebabkan kehilangan kekuatan akidah.

Pengaruh asing masuk melalui media massa, kedatangan pelancong dan pekerja asing, serta rakyat Malaysia yang pernah tinggal di luar negara, menjadi punca keruntuhan moral anak-anak muda yang semakin parah. 

Pergaulan bebas lelaki dan perempuan mudah merangsang kepada hubungan seks.  Tambah buruk jika mereka berada dalam pengaruh arak yang disediakan di majlis tari menari.

Akibat godaan syaitan dan fikiran yang tidak lagi normal, secara dirancang atau tidak dirancang, banyak pasangan muda mudi menyambutnya tahun baru di ranjang.  Malah banyak yang mendapat pengalaman pertama hubungan seks sempena tahun baru. 

Pengaruh arak turut membahayakan keselamatan ketika memandu.  Memandu dalam keadaan pengaruh alkohol menyebabkan meningkat kes kemalangan jalan raya pada malam sambutan tahun baru berbanding hari biasa.

Mat rempit pula mengambil peluang mempamerkan aksi maut lebih hebat berbanding hari-hari biasa.  Mereka berpesta sakan dengan semangat tahun baru yang mana seperti menyatakan pada orang ramai bahawa mereka akan terus merempit sepanjang tahun 2013 nanti.

Sekiranya pihak berkuasa tidak mampu mengawal amalan negatif, elok majlis-majlis rasmi kerajaan diadakan tanpa melibat majlis hiburan.  Lebih elok diadakan majlis ceramah kesedaran dan motivasi sesuai dengan tujuan untuk membina semangat posifit tahun baru.   

Ibu bapa tidak seharusnya membenarkan anak menghadiri majlis sambutan tahun baru kecuali yang dianjurkan secara tertib oleh pihak bertanggungjawab.  Hadirilah majlis sambutan tahun baru yang berbentuk patriotik, kesyukuran, sembahyang hajat dan ceramah berbentuk motivasi dan keagamaan.  

Orang Melayu perlu menyambut tahun baru dengan identiti yang membanggakan.  Jauhkan diri daripada terikut-ikut dengan amalan yang dilakukan oleh bangsa lain.  Tirulah hanya perkara yang mendatangkan kebaikan.

Penganut bukan Islam mempunyai kepercayaan dan cara hidup yang jauh berbeza dengan orang Melayu beragama Islam.  Amalan mereka banyak memesongkan akidah dan jati diri umat Islam.

Umat Islam mesti kembali kepada prinsip Islam.  Usaha memperkuatkan amalan beragama untuk mesti diusahakan dengan serius, terutama di kalangan golongan muda.

Biarpun sebenarnya kita seharusnya memulakan azam yang baik setiap hari.  Setiap hari kita perlu melakukan pembetulan dan muhasabah diri terhadap aktiviti seharian.  Perbuatan dan nilai hidup kita setiap hari mesti sentiasa meningkat.  Sekiranya dikesani ada kekurangan hendaklah terus diperbaiki. 

Kita tidak perlu menunggu masa setahun baru ingin melakukan perubahan ke arah kebaikan.  Sepanjang tempoh tersebut bermakna kita telah mensia-siakan masa yang sepatutnya telah berubah meninggalkan keburukan dan meneruskan dengan kehidupan yang lebih baik.

Paling penting kita sebagai orang Islam ialah melakukan taubat atas segala kesalahan yang dilakukan.  Taubat perlu dilakukan dengan segera apabila menyedari melakukan dosa.  Azam menjauhkan perbuatan dosa amat penting dijadikan agenda tahun baru.  








                        

TIDAK TUNAI JANJI PERBUATAN MUNAFIK

Tidak tunai janji tanda munafik. Perlu laksana amanah dan jauh penipuan.  Individu jadi pemimpin mesti rela berkorban demi melaksanakan tugas.  Seluruh masa dan tenaga tumpukan untuk melaksanakan tugas dengan sebaiknya.  

Pemimpin bukan sajan perlu kreatif dan bijak dalam berfikir, tetapi juga mempunyai tubuh badan yang sihat.  Kesihatan amat penting bagi membolehkan seseorang pemimpin sentiasa bersedia melaksanakan tugas yang berkaitan.

Jawatan yang disandang tidak digunakan untuk mengumpul kekayaan atau kesenangan sendiri. Sifat pemimpin mengutamakan kaum keluaga dan kroni akan menimbulkan banyak masalah dalam kepimpinan.  Sikap itu termasuk tidak amanah.

Pemimpin tawaduk tidak rungsing hilang sokongan disebabkan tidak memberi layanan istimewa kepada penyokong setia.  Sebaliknya, dia lebih takut kepada pembalasan Allah jika gagal melaksanakan tugas dengan baik.

Firman Allah SWT bermaksud: “Katakanlah, wahai Tuhan yang memberikan kerajaan.  Engkau memberi kerajaan (kekuasaan) kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau gugurkan (jatuhkan) kerajaan daripada orang yang Engkau kehendaki.  Engkau muliakan orang yang Engkau muliakan dan Engkau hinakan orang yang kehendaki.  Di tangan Engkaulah segala kebajikan.  Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”  (Surah Ali Imran, ayat 26)

Pemimpin mesti berusaha menunaikan janji yang dibuat dengan bersungguh-sungguh.  Jika ada janji yang tidak mampu ditunai, perlulah dijelaskan agar rakyat tidak ternanti-nanti.  

Perbuatan sengaja berjanji sedangkan tidak mampu untuk dilaksanakan perlu dielak.  Setiap pemimpin hanya boleh berjanji jika yakin dapat menunaiknnya.  

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Tanda-tanda seorang munafik itu adalah tiga perkara ialah apabila berjanji tidak ditunaikan, apabila bercakap dia berdusta dan apabila diberi amanah dia mengkhianati.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Amat malang sekali terdapat pemimpin yang sengaja berjanji demi untuk meraih undi.  Mereka tahu perkara yang dijanjikan itu tidak mungkin dapat dilaksanakan.  Tetapi, pemimpin sedemikan berbangga dapat menaburkan janji dan memperbodohkan rakyat. 

Perkara ini berlaku disebabkan merasakan rakyat mudah diperbodohkan kerana ketaatan membabi buta.  Buktinya, biarpun sudah banyak janji tidak ditepati, rakyat masih percaya kepda janji baru.  

Malah mana-mana pihak yang mengatakan janji itu tidak mampu ditunaikan, akan dianggap sebagai musuh.

Setiap pemimpin perlu ikhlas melihat dan menilai keupayaan sendiri.  Jika perlu berundur, lepaskan jawatan dengan terhormat.  Itu lebih baik daripad terus membiarkan diri menanggung beban yang nyata tidak mampu ditanggung lagi.

Firman Allah SWT  dalam surah al-Anfaal yang bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengkhianati (amanah) Allah dan Rasul-Nya, dan (janganlah) kamu mengkhianati amanah-amanah yang dipercayakan keatas kamu, sedang kamu mengetahui (salahnya)." 

ISLAM GALAK BERSUKAN JAGA KESIHATAN FIZIKAL DAN ROHANI

Islam galak suruh laku sukan, riadah, senaman, aktiviti lasak untuk kesihatan minda dan cergas.  Bersukan dan beriadah penting dijadikan amalan dalam aktiviti harian untuk menjadi sihat dan cerdas.  

Individu yang kuat lebih diutamakan di sisi Allah SWT.  Banyak kebaikan dapat dilakukan jika sihat dan cerdas.  Manakala, individu yang lemah menjadi beban kepada individu lain.  

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Orang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih kasih kepada Allah daripada mukmin yang lemah.”  (Hadis riwayat Muslim). 

Namun, tidak banyak individu muslim memahami kepentingan sukan dari sudut perspektif Islam.  Sukan lebih dilihat dari sudut untuk bersuka ria dan membuang masa.     

Sebenarnya, bersukan juga satu ibadah jika dilakukan dalam ruang lingkup tuntutan agama.  Rasulullah SAW sendiri minat bersukan dan menggalakkan umatnya bersukan.  Antara hadis berkaitan sukan ialah arahan supaya ibu bapa mengajar anak-kemahiran memanah dan menunggang kuda.

Suruhan Rasulullah SAW supaya belajar memanah dan berkuda tentu tidak untuk semata-mata berperang.  Islam agama syumul melihat kepentingan sesuatu perkara dari sudut yang luas. 

Rasulullah SAW dalam hadis yang lain turut menyebut tentang berenang.  Tentu kita terfikir mengapa perlu belajar berenang, sedangkan di padang pasir tidak banyak tempat berair.  Inilah keperluan peringkat global yang dilihat oleh Rasulullah. 

Umat Islam mesti bergerak ke serata alam untuk menyebarkan Islam.  Salah satu persiapan ialah kemahiran yang bersesuaian dengan tempat yang dituju.  

Penggunaan kapal menjadi pengangkutan utama pendakwah Islam bergerak ke seluruh pelusuk dunia, termasuk di Melaka yang menjadi pelabuhan utama dunia pada masa lalu.

Dalam sejarah Islam turut tercatat mengenai pembentukan tentera laut yang besar dilakukan Muawiyah Abi Sufian, sehingga berjaya menyeberangi Laut Mediterranean dan seterusnya menguasai Andalusia (Sepanyol).

Jika umat Islam hanya memikirkan keperluan setempat, sudah pasti tidak ada siapa yang ingin belajar berenang ketika zaman Rasulullah SAW.  Pemikiran Rasulullah SAW melepasi batasan masa dan geografi mengajar sesuatu yang penting untuk kebaikan umat Islam.

Individu yang berfikiran lahiriah mudah terpesona dengan kekuatan luaran.  Bersukan menampilkan ciri-ciri kekuatan luaran.  Lihatlah susuk badan ahli sukan.  Kelebihan ini ada manfaatnya. 

Catatan sejarah membuktikan kekuatan fizikal Rasulullah SAW berjaya mengislamkan seseorang.  Kisahnya, ahli gusti kafir Quraisy, Rukanah bin Abu Yazid bin Hashim pernah mencabar Rasulullah SAW membuktikan mukjizatnya. 

Syarat pertandingan itu ialah jika Rasulullah SAW menang, Rukamah akan memeluk Islam. Akhirnya, Rasulullah SAW memenangi pertandingan gusti yang diadakan tiga pusingan itu.

Pastinya keadaan yang sama berlaku di mana-mana.  Apa yang penting, sukan berjaya mendedahkan masyarakat umum mengenai Islam.  Manusia mudah terpesona dengan sesuatu yang hebat.

Sukan di samping mempunyai faedah lahiriyah, turut mendatangkan faedah batiniah atau rohani.  Bersukan mengajar kepada semangat kerjasama, jatidiri, tabah, jujur, ikhlas, tidak mudah menyerah kalah, rajin, kesungguhan dan nilai murni lain.  Sifat yang tertanam dalam diri tidak hanya diamalkan ketika bersukan, tetapi diterapkan juga dalam aktiviti lain.

Sukan kini mengandungi nilai ekonomi yang tinggi.  Kelab bola sepak, bola keranjang dan pemotoran kini berstatus syarikat gergasi yang tersenarai di bursa saham.  Pendapatan pemain profesional telah mencecah puluhan jutaan ringgit setahun. 

Peluang ini mesti direbut sepenuhnya.  Ia turut melibatkan keuntungan ekonomi kepada industri pelancongan, pengangkutan, pengiklanan, penyiaran, peralatan sukan dan peralatan kesihatan.  Semua ini melibatkan keuntungan yang besar kepada pihak yang terlibat secara langsung dalam aktiviti sukan dan masyarakat seluruhnya.

Tidak dinafikan, mengapa negara Barat mementingkan sukan adalah untuk menjana ekonominya.  Masyarakat dunia mengenali Sepanyol, Itali, Jerman, Argentina, Brazil dan Britin melalui liga bola sepak yang diminati masyarakat seluruh dunia. 

Umat Islam perlu melihat sukan melalui prespektif yang luas.  Jadikan sukan senjata membina kekuatan setanding dangan masyarakat lain. 

----------------

Rakyat Malaysia malas bersenam atau beriadah. Hanya 25 peratus terbabit dalam aktiviti senaman.  Akibatnya rakyat Malaysia terdedah pelbagai penyakit yang membunuh secara senyap - daripada diabetes hinggalah hipertensi.

Kadar penyakit yang membabitkan jantung juga meningkat, demikian juga masalah obesiti. Menurut laporan terbaru, 6.2 juta penduduk dewasa kita mempunyai kolesterol tinggi, 5.8 juta menghidap hipertensi dan 2.6 juta menghidap diabetes.

Tinjauan Kesihatan dan Morbiditi Kebangsaan (NHMS), Kementarian Kesihatan bagi tahun 2011 menunjukkan bahawa kadar penyakit diabetes meningkat kepada 15.2 peratus daripada 11.6 peratus pada tahun 2006, sementara hipertensi dalam kalangan orang dewasa yang berumur melebihi 30 tahun meningkat daripada 32.2 peratus kepada 32.7 peratus.

Kaum Melayu dan India amat kurang beriadah berbanding kaum Cina di negara ini. Pergilah ke mana-mana pusat riadah terbuka, peratus kaum Cina yang aktif.


Itulah sebabnya jangka hayat wanita Cina ialah yang tertinggi di Malaysia - 79.8 tahun, melebihi kadar jangka hayat purata bagi rakyat Malaysia, 77 tahun. Kadar jangka hayat wanita India ialah 76.2 dan wanita Melayu 75.3. Lelaki kaum Cina hidup lebih lama dengan purata jangka hayat 74.4 tahun diikuti oleh lelaki Melayu (70.5) dan India (68).

Monday, 26 December 2016

ACARA SAMBUTAN HARI PAHLAWAN

Hari pahlawan diadakan bagi peringati jasa perajurit yang gugur pertahan keamanan dan kemerdekaan tanah air dalam Perang Dunia Pertama, Kedua dan Darurat.

Kerajaan Malaysia telah mengiystiharkan tarikh 31 Julai sebagai Hari Pahlawan sempena tamatnya darurat pada tarikh sebut pada tahun 1960.

Namun, sambutaan Hari Pahlawan pertama kali diadakan pada 4 Ogos 1968. Upacara julung kali itu telah diadakan di Tugu Negara, Kuala Lumpur.  

Turut hadir di upacara tersebut YB Tan Sri Sardon Jubir, Menteri Pengangkutan, diplomat-diplomat asing, orang-orang kenamaan dan pegawai-pegawai angkatan tentera dan polis.

Upacara sambutan telah dimulakan dengan bertafakur bagi mengenang pahlawan-pahlawan yang telah gugur, diikuti dengan bacaan doa dan meletakkan kalungan bunga serta menaikkan bendera.

Satu perbarisan khas telah diadakan oleh sepasukan pegawai-pegawai pasukan tentera. 

Upacara sambutan, yang sama juga telah diadakan di negeri-negeri lain termasuk Johor, Perlis, Pulau Pinang, Melaka, Sabah dan Sarawak.

Di Johor, upacara meletakkan kalungan bunga telah diadakan di Tugu Peringatan oleh Menteri Besar Johor, Dato' Osman Saat dan dihadiri oleh 300 orang terdiri dari pasukan tentera dan polis.  

Di samping sambutan di Tugu Negara, kerajaan telah melancarkan kutipan derma Rayuan Hari Pahlawan sebagai membantu para perajurit di seluruh tanah air.

Biarpun tarikh 31 Julai diiystiharkan Hari Pahlawan, namun acara sambutan tidak semestinya hanya pada tarikh tersebut. Ia bergantung kepada keadaan atau keperluan.  

Pelbagai acara diadakan sempena Hari Pahlawan ini bagi mengenang jasa semua pasukan keselamatan tidak kira tentera atau polis sebelum dan selepas Malaysia merdeka. Malaysia mencapai kemerdekaan pada 31 Ogos 1957.

Sebelum tahun 2010, acara sambutan Hari Pahlawan diadakan di Tugu Negara.  Bagaimanapun, mulai tahun 2010 ini, kerajaan telah memutuskan lokasi sambutan dilakukan di dataran yang sesuai.  Sebagai permulaan, Dataran Merdeka dipilih sebagai lokasi sambutan.

Pemindahan lokasi itu adalah sebagai mematuhi garis panduan oleh Majlis Fatwa Kebangsaan dan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) sebelum ini yang menyatakan sambutan itu tidak boleh diadakan di kawasan yang mempunyai patung menyerupai manusia.

Dengan perpindahan tempat sambutan turut melibatkan perubahan acara yang diadakan.   Acara sambutan mengikut garis panduan yang ditetapkan oleh Jakim dan disahkan oleh Majlis Fatwa Kebangsaan.

Keputusan Majlis Fatwa Malaysia menjelaskan mengenai acara sambutan Hari Pahlawan iaitu amalan seperti tiupan "Last Post", bertafakur dengan menundukkan kepala, meletakkan kalungan bunga, bacaan sajak, nyanyian dan tiupan "Rouse" yang dilakukan di hadapan tugu dalam upacara menyambut Hari Pahlawan adalah bercanggah dengan Islam dan boleh membawa kepada syirik.

Selain itu bacaan sajak yang boleh menimbulkan semangat kepahlawanan adalah diharuskan dengan syarat tidak dilakukan di hadapan tugu atau di tempat atau dalam suasana yang dilarang oleh syarak.



Sebelum kerajaan mengambil keputusan menukar acara sambutan dan lokasi, acara sempena Hari Pahlawan diadakan di hadapan Tugu Negara berhampiran Panggung Aniversari, Tasik Perdana, Kuala Lumpur.


Ia melibatkan acara letak kalungan bunga oleh pemimpin negara iaitu Yang Dipertuan Agong dan Perdana Menteri serta ketua pasukan keselamatan Angkatan Tentera Malaysia (ATM) dan ketiga-tiga cabangnya serta Polis Diraja Malaysia (PDRM) dan bertafakur selama seminit di Tugu Negara. 


Acara tradisi ketenteraan lain yang diadakan ialah tiupanLast Post dan Rouse serta deklamasi sajak juga dilakukan di hadapan tugu. 


Manakala acara-acara keagamaan seperti majlis bacaan doa selamat, yasin, tahlil dan sebagainya juga diadakan di Masjid Negara.

Setiap warganegara wajar mengingati tarikh 31 Julai setiap tahun sebagai satu cara mengenang budi dan bagi mengingati kembali perit jerih erti perjuangan para pahlawan negara yang telah banyak berkorban demi kemakmuran negara. 

Mungkin, Hari Pahlawan di Malaysia tidak sehebat di negara lain, tetapi jangalah pula ia dilupakan langsung. 

Ingatlah, kenikmatan yang dikecapi kini adalah hasil keringat dan darah para pahlawan yang mempertaruhkan nyawa demi kedaulatan negara.