Friday, 30 December 2016

ISLAM GALAK BERSUKAN

Islam galak suruh laku sukan, riadah, senaman, aktiviti lasak untuk kesihatan minda dan cergas.  Bersukan dan beriadah penting dijadikan amalan dalam aktiviti harian untuk menjadi sihat dan cerdas.  

Individu yang kuat lebih diutamakan di sisi Allah SWT.  Banyak kebaikan dapat dilakukan jika sihat dan cerdas.  Manakala, individu yang lemah menjadi beban kepada individu lain.  

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Orang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih kasih kepada Allah daripada mukmin yang lemah.”  (Hadis riwayat Muslim). 

Namun, tidak banyak individu muslim memahami kepentingan sukan dari sudut perspektif Islam.  Sukan lebih dilihat dari sudut untuk bersuka ria dan membuang masa.     

Sebenarnya, bersukan juga satu ibadah jika dilakukan dalam ruang lingkup tuntutan agama.  Rasulullah SAW sendiri minat bersukan dan menggalakkan umatnya bersukan.  Antara hadis berkaitan sukan ialah arahan supaya ibu bapa mengajar anak-kemahiran memanah dan menunggang kuda.

Suruhan Rasulullah SAW supaya belajar memanah dan berkuda tentu tidak untuk semata-mata berperang.  Islam agama syumul melihat kepentingan sesuatu perkara dari sudut yang luas. 

Rasulullah SAW dalam hadis yang lain turut menyebut tentang berenang.  Tentu kita terfikir mengapa perlu belajar berenang, sedangkan di padang pasir tidak banyak tempat berair.  Inilah keperluan peringkat global yang dilihat oleh Rasulullah. 

Umat Islam mesti bergerak ke serata alam untuk menyebarkan Islam.  Salah satu persiapan ialah kemahiran yang bersesuaian dengan tempat yang dituju.  

Penggunaan kapal menjadi pengangkutan utama pendakwah Islam bergerak ke seluruh pelusuk dunia, termasuk di Melaka yang menjadi pelabuhan utama dunia pada masa lalu.

Dalam sejarah Islam turut tercatat mengenai pembentukan tentera laut yang besar dilakukan Muawiyah Abi Sufian, sehingga berjaya menyeberangi Laut Mediterranean dan seterusnya menguasai Andalusia (Sepanyol).

Jika umat Islam hanya memikirkan keperluan setempat, sudah pasti tidak ada siapa yang ingin belajar berenang ketika zaman Rasulullah SAW.  Pemikiran Rasulullah SAW melepasi batasan masa dan geografi mengajar sesuatu yang penting untuk kebaikan umat Islam.

Individu yang berfikiran lahiriah mudah terpesona dengan kekuatan luaran.  Bersukan menampilkan ciri-ciri kekuatan luaran.  Lihatlah susuk badan ahli sukan.  Kelebihan ini ada manfaatnya. 

Catatan sejarah membuktikan kekuatan fizikal Rasulullah SAW berjaya mengislamkan seseorang.  Kisahnya, ahli gusti kafir Quraisy, Rukanah bin Abu Yazid bin Hashim pernah mencabar Rasulullah SAW membuktikan mukjizatnya. 

Syarat pertandingan itu ialah jika Rasulullah SAW menang, Rukamah akan memeluk Islam. Akhirnya, Rasulullah SAW memenangi pertandingan gusti yang diadakan tiga pusingan itu.

Pastinya keadaan yang sama berlaku di mana-mana.  Apa yang penting, sukan berjaya mendedahkan masyarakat umum mengenai Islam.  Manusia mudah terpesona dengan sesuatu yang hebat.

Sukan di samping mempunyai faedah lahiriyah, turut mendatangkan faedah batiniah atau rohani.  Bersukan mengajar kepada semangat kerjasama, jatidiri, tabah, jujur, ikhlas, tidak mudah menyerah kalah, rajin, kesungguhan dan nilai murni lain.  Sifat yang tertanam dalam diri tidak hanya diamalkan ketika bersukan, tetapi diterapkan juga dalam aktiviti lain.

Sukan kini mengandungi nilai ekonomi yang tinggi.  Kelab bola sepak, bola keranjang dan pemotoran kini berstatus syarikat gergasi yang tersenarai di bursa saham.  Pendapatan pemain profesional telah mencecah puluhan jutaan ringgit setahun. 

Peluang ini mesti direbut sepenuhnya.  Ia turut melibatkan keuntungan ekonomi kepada industri pelancongan, pengangkutan, pengiklanan, penyiaran, peralatan sukan dan peralatan kesihatan.  Semua ini melibatkan keuntungan yang besar kepada pihak yang terlibat secara langsung dalam aktiviti sukan dan masyarakat seluruhnya.

Tidak dinafikan, mengapa negara Barat mementingkan sukan adalah untuk menjana ekonominya.  Masyarakat dunia mengenali Sepanyol, Itali, Jerman, Argentina, Brazil dan Britin melalui liga bola sepak yang diminati masyarakat seluruh dunia. 

Umat Islam perlu melihat sukan melalui prespektif yang luas.  Jadikan sukan senjata membina kekuatan setanding dangan masyarakat lain. 

No comments:

Post a Comment