Saturday, 31 December 2016

BERMUSUHAN SAMA SENDIRI PUNCA HILANG KUASA

Bermusuh sama sendiri punca hilang kekuatan sesama Islam.  Umat Islam perlu saling hormat menghormati dan elak daripada sengketa berpanjangan.  

Menjadi tanggungjawab umat Islam menonjolkan kebaikan dan keindahan Islam, jangan sampai Islam ditempelak dengan perbuatan boleh memalukan dan mencemarkan imej. 

Amat dukacita apabila kelompok yang konon perjuang Islam, tetapi melakukan perbuatan memalukan. Sesiapa berpegang kepada ajaran islam perlu mengutamakan perpaduan dan mengelak bercakaran sesama sendiri.

Akibat bercakaran sesama sendiri, pihak lain ambil kesempatan menindas umat Islam.  Kelemahan dan kesan buruk yang dihadapi tidak menjadi pengajaran umat Islam apabila terus berpecah sesama sendiri.  Lebih malang lagi apabila menyalahkan sesama Islam, tetapi pada masa sama berkerjasama dengan bukan Islam. 

Nampaknya, umat Islam sudah keliru mana pihak yang patut dijadikan kawan dan mana lawan.  Sikap gila kuasa menyebabkan umat Islam berpecah sesama sendiri.   

Apa yang nyata, umat Islam masih diliputi mega mendung sengketa dan perbalahan yang seolah-olah tiada penghujungnya.  Marilah kita berdoa semoga Allah berkenan melimpah nikmat ukhuwah kepada seluruh umat Islam. 

Semua pihak perlu sedar betapa rugi apabila umat Islam menghabiskan masa, tenaga dan wang ringgit semata-mata mencetuskan sengketa peperangan sesama sendiri. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: ”Kemudian jika kamu berselisih dalam sesuatu perkara, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan Rasul-Nya jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya (an-Nisa’: 59)  

Kalau dilihat kepada sirah Nabi SAW, baginda datang mengajak masyarakat beriman dengan Allah. Baginda juga mementingkan perpaduan.  

Ini dapat diperhatikan melalui pengorbanan golongan Ansar yang menyerahkan isteri mereka untuk diperisterikan oleh golongan Muhajirin selepas mereka berhijrah ke Madinah bersama Rasulullah SAW.

Contoh ini senang kita sebut tetapi jangan lupa untuk kita merenungnya dalam-dalam. Hijrah baginda itu berlaku seolah-olah disebabkan ‘tidak berjayanya’ misi dakwah di Mekah.

Malah, berkat perpaduan ketika itu, Nabi SAW berjaya mengharungi pahit getir cabaran berdakwah yang mendapat tentangan hebat kafir Quraisy.

Dalam konteks kita di Malaysia, memang adakalanya kita lalai lalu lupa nikmat keamanan, perpaduan dan kesejahteraan dikecapi.

Kita perlu menghayati firman Allah yang bermaksud: ”Dan berpegang teguhlah kamu kepada tali Allah (agama Islam) dan janganlah kamu berpecah belah, dan ingatlah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka jadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliah) lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga” (Ali-Imran: 103)

-----------------

Kita seharusnya gusar apabila semakin banyak rakyat lebih cenderung kepada fahaman Nihilisme yang bertunjungkan kepada prinsip kebebabasan dan melihat apa yang mereka lakukan adalah betul. Demi menjayakan matlamat, golongan ini sanggup melawan arus dan hakikat.  

Amalan itu ternyata tersasar dari landasan kebenaran.  Mereka sanggup melakukan apa saja demi menyatakan apa yang dilakukan itu adalah benar.  Mereka mengemukakan pendapat yang janggal dan tidak dapat diterima oleh mereka yang berfikiran waras.

Nihilisme adalah sebuah pandangan falsafah  yang sering dihubungkan dengan Friedrich Nietzche (mati 1900), seorang warganegara Jermen. Fahaman Nihilisme mengatakan bahawa dunia ini dan kehidupannya tidak mempunyai apa-apa makna.  Maka, manusia boleh melakukan apa diingini tanpa terikat dengan sistem moral dan undang-undang. 

Memandangkan golongan Nihilisme melihat dunia ini 'tiada' apa-apa, maka mereka menolak wujudnya pencipta, tidak ada panduan agama atau peradaban yang perlu dipatuhi, hidup adalah seperti mana yang dikehendaki.  Lalu, mereka bebas untuk melakukan apa saja mengikut kehendak hati atau bersesuaian dengan keadaan semasa. 

Mereka juga beranggapan, jika ada pihak yang mengatakan adanya nilai moral yang perlu dipatuhi atau diikuti, maka itu adalah abstrak.  Perkara yang kabur dan boleh berubah-ubah.  Ini berdasarkan keyakinan bahawa setiap perkara yang diketahui atau ingin dilakukan tidak bertentangan dengan apa yang sedia ada. 

Dengan kata lain, golongan ini tidak sekali-kali menerima pandangan pihak lain, kerana merasakan apa yang dilakukan itu sebenarnya telah sama atau mengikuti apa yang pihak lain inginkan, sedangkan hakikat sebenarnya ia adalah bertentangan sama sekali.

Istilah nihilisme pertama kali dicetuskan oleh Ivan Turgenev dan diperkembangkan kedalam dunia falsafah oleh Friedrich Heinrich Jacobi (1743-1819). 


No comments:

Post a Comment