Friday, 20 January 2017

KESAN BAHAYA KETAGIH PORNOGRAFI

Ketagih pornografi atau filem lucah beri kesan buruk rosak otak dan jiwa.  Teknologi alam maya banyak baik buruknya. Baiknya memudahkan capaian maklumat dan perhubungan dengan mudah. Buruknya, berlaku penyebaran fitnah dengan berleluasa.  Satu lagi keburukan ialah penularan dan penyaluran gambar dan cerita pronografi.

Ketagih pronografi banyak mendatangkan kesan buruk. Mungkin mereka yang suka kepada pronografi tidak menyedarinya kerana terlalu ketagih. Namun, lama kelamaan mereka akan mengalami kesan buruk yang membawa kesan yang berlawanan dengan apa yang diingini.

Mereka yang suka kepada pronografi berasa itu dapat memberi kepuasan kepada yang berkaitan dengan seks. Hakikatnya, sebaliknya akan berlaku. 
Hasil kajian terdapat kesan pada otak ketika melihat pornografi.

Memacu Neuron seks otak lelaki. Neuron ini, yang terlibat dengan proses bagaimana manusia boleh meniru perilaku, mengandungi sistem motor yang berhubung kait dengan fungsi perilaku manusia.

Dalam kes pornografi, sistem neuron ini mencetuskan keghairahan yang menyebabkan ketegangan seksual dan keperluan untuk disalurkan.
Malangnya, bagi individu belum berkahwin, mereka tidak ada kaedah yang halal untuk menyalurkan keinginan itu. 

Lalu, mereka sering melakukan melakukan masturbasi atau onani, ini menyebabkan kesan hormon dan neurologi yang membuat penagihnya gagal untuk mengalihkan tumpuan dari pornografi.

Dopamin Meningkat. Pada lelaki, ada lima bahan kimia utama yang terlibat dalam keghairahan seksual. Salah satu yang mungkin memainkan peranan paling penting dalam ketagihan pornografi adalah dopamin.

Dopamin memainkan peranan utama dalam sistem otak yang menyebabkan dorongan seksual.

Setiap jenis rangsangan yang dianggap memberikan kepuasan akan meningkatkan tahap penghantaran dopamin di otak, dan seperti pelbagai ubat ketagihan, termasuk perangsang seperti kokain, amfetamin dan methamphetamine.

Dopamin secara tiba-tiba meningkat ketika seseorang mendapatkan rangsangan. Terutama jika itu adalah rangsangan seksual.

Pemikiran yang erotik mencetuskan lebih banyak dopamin, pendedahan pornografi menyebabkan ketagihan dari dorongan seksual yang boleh mereka bayangkan dan ada akhirnya mengajar otak untuk menjadi kurang puas dengan pasangan seksual sebenar.

Otak Ketagihan Pornografi. Fakta hasil kajian, banyak penagih pornografi mencari pelbagai gambar porno yang paling baru daripada melakukan hubungan seks dengan orang yang sama.

Alasannya dikaitkan dengan kesan Coolidge, sebuah fenomena yang terlihat pada laki-laki, bahawa mereka mempunyai daya rangsang yang lebih kuat terhadap “pasangan yang baru” yang menyebabkan mereka menjadi ketagihan untuk menjelajah pornografi.

Otak Mengalami Penurunan Kepekaan Dopamin.Rangsangan berlebihan dari dopamin pada para penagih laman porno pada akhirnya membuat otak mereka mengalami penurunan kepekaan terhadap dopamin itu sendiri.

Ketika reseptor dopamine turun selepas terlalu banyak distimulasi, otak tidak bertindak balas dengan sepatutnya dan para penagih akan mengalami rasa lapar dan selalu merasa kurang dari apa yang mereka dapatkan.

Hal ini yang mendorong mereka untuk mencari lebih keras lagi rangsangan seksual yang mampu memenuhi kepuasan mereka, dan boleh berkesudahan pada akses kandungan porno yang lebih lama lagi.

Akhirnya aktiviti pencarian menjadi bagai kitaran yang tidak berkesudahan. Semakin berpuas hati, semakin bahawa ketagihan dan otak semakin ‘kebal’ dopain.

Otak Tengah Mengecil. Dalam seminar mengenai kesan pornografi terhadap kerosakan otak di Jakarta suatu ketika dulu, ahli bedah saraf dari Hospital San Antonio, Amerika Syarikat, Donald L. Hilton Jr MD mengatakan bahawa ketagihan mengakibatkan otak bahagian tengah depan yang disebut Ventral Tegmental Area (VTA) secara fiziknya mengecil.

Pornografi menimbulkan perubahan tetap pada neorotransmiter dan melemahkan fungsi kawalan. Ini yang membuat orang-orang yang sudah kecanduan tidak dapat lagi mengawal perilakunya.

Ketagihan pornografi juga menimbulkan gangguan memori. Keadaan itu, tidak terjadi secara cepat dalam waktu singkat namun melalui beberapa tahap yakni kecanduan yang ditandai dengan tindakan impulsif, ekskalasi kecanduan, desensitisasi dan akhirnya penurunan perilaku.

Kerosakan otak akibat kecanduan pornografi adalah yang paling berat, lebih berat dari kecanduan kokain (dadah).”

- Tidak puas. Pornografi memberi makan pada 'keinginan mata' dan 'keinginan daging' yang tidak akan pernah dapat dipuaskan. Pornografi hanya akan membuat ‘penontonnya’ minta tambah, tambah, dan tambah lagi.

Dengan mudah, pornografi memperbodohkan orang dengan nafsunya dan membuka pintu terhadap segala jenis kejahatan seperti kemarahan, penyiksaaan, kekerasan, kepahitan, kebohongan, iri hati, pemaksaan, dan keegoan. Kekuatan tersembunyi disebalik pornografi akan menunjukkan dirinya pada ketika orang yang sudah terlibat berusaha menghentikan kebiasaannya. Tanpa bantuan, biasanya orang itu tidak berdaya untuk melepaskan diri.

- Hanya fikir soal seks. Pornografi membuat cara berfikir seseorang menjadi penuh dengan seks semata. Fikiran seks akan menguasai alam bawah sedar mereka. Gambar berbau seks akan melekat pada otak mereka, sehingga pada ketika seseorang memutuskan untuk berhenti melihat pornografi pun, gambar-gambar yang pernah dia lihat dimasa lalu akan bertahan sampai beberapa tahun bahkan selama-lamanya.

- Seks menyimpang.  Pornografi menjadi medan promosi terhadap praktik seksual yang menyimpang. Contohnya, laman porno internet biasanya terhubung dengan laman porno yang lebih progresif seperti homoseks, pornografi kanak-kanak, seks dengan haiwan (bestiality), perkosaan, seks dengan kekerasan dan lainnya.

Ini akan membuat orang-orang tertentu terganggu secara mental dan tercabar untuk mencubanya. Dengan demikian, makin banyaklah perilaku seks menyimpang dalam masyarakat.

- Pentingkan diri sendiri.  Pornografi membuat seseorang terpicu untuk lebih suka melayani diri sendiri dibanding orang lain. Masturbasi / onani adalah contohnya. Ini adalah tindakan pemenuhan nafsu peribadi yang dapat membuat seseorang sulit menerima dan memberi cinta yang sebenarnya pada orang lain. Pornografi biasanya membuat orang kecanduan masturbasi / onani.

- Merosakkan hubungan. Terbiasa melihat pornografi akan merosakkan hubungan orang tersebut dengan sekelilingnya, dalam hal ini keluarga atau orang-orang terdekatnya.

Pada hubungan kekasih, hubungan yang berkembang menjadi tidak sihat. Orang yang terlibat pornografi akan menyalahkan kekasihnya pada tindakan-tindakan seksual yang mereka lakukan. Padahal masalah itu terdapat pada peribadinya sendiri, dan pasangannya adalah si ‘mangsa’.

Pada pasangan yang telah menikah, ini akan memimbulkan ketidakpuasan seksual dan amalan seksual yang menyimpang sehingga mengarah ke arah ketidakharmonian keluarga, bahkan perceraian.

- Hilang tumpuan.  Dalam banyak kes, pornografi membuat seseorang kehilangan daya kerjanya. Yang sebelumnya aktif dan kreatif boleh menjadi tidak fokus dalam pekerjaan.

Agama Islam telah membuat larangan keras melihat aurat dan kemaluan orang lain. Sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud: "Tidak boleh seseorang lelaki melihat aurat lelaki lainnya, dan tidak boleh seorang wanita melihat aurat wanita lainnya" [Hadits shahih. Riwayat Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, Ahmad dan Ibnu Majah, dari Abu Sa'id Al-Khudriy.

Dan Islam bukan sahaja melarang dari berzina, tetapi menghampiri zina pun sudah dilarang kerana.  Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (membawa kerosakan)” (Surah Al-Israa' : Ayat 32)

Firman Allah SWT lagi yang bermaksud: "Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba-hamba yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tidak tercela." (Surah Al-Ma’arij:  Ayat 29-30)

Fakta tentang pornografi:

Pengunjung laman pornografi pada setiap saat 28,258 orang.

- Setiap bulan pengunjung yang melayari web pornografi 72 juta orang.  

- Cina menghasilkan keuntungan sebanyak AS$27.40 bilion setiap tahun.

- Korea Selatan menghasilkan keuntungan sebanyak AS$ 25.73 juta setiap tahun.

- Jepun menghasilkan laman web pornografi sebanyak 2,700,800 dengan keuntungan sebanyak AS$19.98 juta setiap tahun.

- Amerika Syarikat menghasilkan menghasilkan laman web pornografi sebanyak 244,661,900 dan mendapat keuntungan sebanyak AS$ 13.33 juta setiap tahun.

- Australia menghasilkan laman web pornografi sebanyak 5,655,800 dan menerima keuntungan sebanyak AS$ 2.00 juta setiap tahun.

- Britain menghasilkan laman web pornografi sebanyak 8,506,800 dan mengaut keuntungan sebanyak AS$ 1.97 juta setiap tahun.

- Jerman menghasilkan laman web pornografi sebanyak 10,030,200.

No comments:

Post a Comment