Friday, 20 January 2017

NILAI BAIK KISAH ANGAN MAT JENIN


Orang kuat berangan dipanggil Mat Jenin. Timbul rasa malu jika dipanggil Mat Jenin, melambangkan sekadar kuat berangan-angan yang tidak dapat ditunaikan. Peribahasa 'angan-angan Mat Jenin' diambil dari kisah penglipurlara bertajuk Mat Jenin. Kisah Mat Jenin popular dalam masyarakat Melayu diceritakan turun temurun secara lisan dan bertulis sebagai warisan bangsa. Sebenarnya ada pengajaran atau nilai baik berkaitan kisah Mat Jenin jika dilihat dari sudut positif. 

Kisah Mat Jenin kuat berangan-angan diceritakan pelbagai versi, tetapi semuanya berkisar kepada kisah seorang anak muda bernama Mat Jenin yang kuat berangan-angan. Pengakhiran kisah hidupnya ditamatkan dengan kematiannya akibat kuat berangan-angan. 

Tetapi siapakah Mat Jenin sebenarnya? Benarkah wujud seorang bernama Mat Jenin dalam masyarakat Melayu di negara kita pada zaman dulu?  Di kalangan pengkaji sejarah, mereka menolak kewujudan seorang bernama Mat Jenin. 

Malah cerita itu dianggap cerita saduran yang turut menjadi cerita di negara-negara lain menggunakan nama dan plot cerita berlainan, tetapi tetap berlatarbelakangkan kisah kuat berangan-angan tidak menjadi kenyataan. 

Cerita penglipurlara memang memberi keseronakan dan pengajaran kepada pendengar atau pembaca. Justeru, cerita itu terus mendapat tempat dalam masyarakat walaupun berdepan dengan medium hiburan lain khususnya televisyen dan gejet telekomunikasi.      

Cerita Mat Jenin berkisar tentang anak muda bernama Mat Jenin yang digambarkan kuat berangan-angan yang dianggap tidak masuk akal dan hanya impian kosong. 

Namun, Mat Jenin digambarkan sebagai pemuda yang rajin. Dia sanggup melakukan apa sahaja pekerjaan asalkan mendatangkan rezeki.  Kerja yang sering dilakukan oleh Mat Jenin ialah sebagai pemanjat pokok kelapa untuk menyara hidupnya sebatang kara.  

Berlatarkan ketika memanjat pokok kelapa itulah kisah Mat Jenin dikembangkan sehingga mencapai puncak dia terjatuh dari atas pokok kelapa.  

Kemalangan itu menyebabkan Mat Jenin meninggal yang digambarkan sebagai kesan buruk akibat kuat berangan-angan.  Sebab itu orang tidak mahu berangan-angan dan takut mati beragam yang niat atau cita-citanya tidak tercapai. 

Nasib malang Mat Jenin selalu dijadikan bahan jenaka atau sindiran untuk dijadikan nasihat kepada mereka berkhayal hidup senang dan kaya.  Masyarakat kita naik marah jika digelar Mat Jenin kerana panggilan itu melambangkan sikap kuat berangan-angan. 

Benarkah Mat Jenin tidak wajar dicontohi?  Mengapakah cerita itu dirumuskan dalam pandangan negatif?   Suka sangat kita mentertawakan orang lain.  Kita sepatutnya fikirkan contoh yang baik.    

Sebenarnya, jika dihalusi cerita Mat Jenin, ada unsur yang sepatutnya dijadikan contoh.  Untuk melihat kebaikan atau contoh baik sikap Mat Jenin, di sini diperturunkan sebahagian cerita ‘Angan-angan Mat Jenin’ yang biasa diceritakan. 

Dikisahkan, sambil memanjat pokok kelapa, Mat Jenin berangan-angan apa akan dibuat dengan upah yang diterima, “.... duitnya aku akan gunakan untuk membeli telur ayam.  

Telur ayam itu akan diramkan untuk mendapatkan anaknya. Anak ayam-ayam itu akan membesar dan membiak. Lepas itu aku akan menjualnya untuk membeli kambing pula...’

Begitulah angan-angan Mat Jenin ketika sedang memanjat pokok kelapa sehinggalah dia menjadi kaya dan berkahwin dengan anak raja.  Tetapi dia mati terjatuh dari atas pokok kelapa kerana terlepas pegang pelepah kelapa disebabkan tidak tahan geli digeletek isterinya.

Permulaan cerita cukup bermakna menunjukkan sikap seorang anak muda yang mempunyai rancangan teliti untuk menjadi kaya. Dia tidak hanya berangan-angan duduk di bawah pokok, sebaliknya dia memanjat pokok kelapa untuk mencapai impiannya.

Mat Jenin sepatutnya dianggap ahli fikir dan perancang yang patut dicontohi.  Dia tidak mimpikan kekayaan dengan mudah.  Sebaliknya dia berusaha dari peringkat rendah dan setiap peringkat perancangannya boleh diterima akal. 

Upah memanjat pokok kelapa sememangnya kecil, tetapi cukup untuk membeli beberapa biji telur ayam untuk diramkan.  Itu satu akal dan perkiraan bijak.  

Jika Mat Jenin tidak bijak, tentu angan-angannya tersasul kepada perkara tidak lojik, seperti berkahwin dengan anak raja dengan hasil upah memanjat pokok kelapa itu. 

Mat Jenin membuat perancangan baik. Memikir secara lojik apa yang perlu dilakukan.  Dia tidak terburu-buru dan mengharapkan sesuatu tanpa berusaha.   Dia berkerja sambil merancang untuk mendapat lebih baik lagi. 

Dalam cerita itu disebut Mat Jenin berangan-angan. Kononnya perbuatan itu sia-sia sahaja.  Itulah sikapnya kita. Bila disebut angan-angan, maka dikatakan kosong. 

Kebanyakan kita tidak faham maksud angan-angan sebenarnya.  Berangan-angan dianggap negatif.  Sedangkan maksud ‘angan’ mengikut Kamus Dewan ialah fikiran, ingatan, menungan.  Perkataan imbuhan ‘berangan-angan’ bermaksud mempunyai angan-angan (cita-cita, ingatan, keinginan).

Jadi, jika ada orang berkata ‘berangan-angan’, itu satu ungkapan yang amat baik.  Biasanya kita ketawa jika orang berangan-angan.  Bahkan, kita sentiasa mengingatkan orang lain agar jangan berangan.

Kita perlu berfikir dan mengkaji sesuatu perkara untuk mencari kebenarannya.  Jangan sekali-kali mudah menerima bulat-bulat sesuatu yang sudan menjadi kebiasaan, sedangkan belum tentu betul lagi.  

Angan-angan yang diikuti dengan usaha adalah tindakan orang bijak.  Perancangan yang hendak dilakukan hendaklah mengikut tingkat lojik.  

Inilah dilakukan Mat Jenin dengan memanjat pokok kelapa sebagai permulaan untuk mencapai cita-citanya. Sebenarnya Mat Jenin bijak dan perancang yang menjadikan kenyataan. 

Cara Mat Jenin berfikir perlu dipraktikkan untuk mencapai kejayaan dalam hidup.  Nasib kita boleh diubah jika kita berfikir dan melakukan sesuatu yang betul.  Buka betul-betul fikiran dan pandangan kita jauh ke hadapan. 

Sepatutnya, peribahasa ‘angan-angan Mat Jenin’ perlu ditukarkan kepada ‘fikir-fikir Mat Jenin’, sesuai dengan prospektif baru yang diberikan kepada cerita Mat Jenin. Fikir-fikir Mat Jenin bermaksud, orang yang berfikiran serius dan lojik atau menunjukkan orang yang bersemangat tinggi dan kuat bekerja untuk mencapai kejayaan. 

Kamus Dewan perlu ‘memadamkan’ huraian maksud ‘angan Mat Jenin’ yang bermaksud harapan (atau mengharapkan sesuatu) yang mustahil.   Sebaliknya perkataan baru perlu ditambah dalam Kamus Dewan iaitu ‘fikir Mat Jenin’ yang bermaksud sesuatu yang difikirkan secara bersistematik dan diikuti dengan usaha yang wajar. 

Dengan pertukaran itu tentu ramai berbangga dipanggil Mat Jenin, bukan seperti sekarang yang gelaran itu menyebabkan rasa marah dan tidak senang.  Penukaran peribahasa  Mat Jenin boleh dilakukan dengan mudah kerana  tidak perlu dibawa untuk dibahaskan di Parlimen atau Dewan Negara. 

Tambahan cerita itu hanya rekaan semata-mata dan tidak kena mengena dengan orang masih hidup atau sudah mati. Bahkan, pengarang cerita itu juga tidak diketahui.  Jadi, tidak timbul soal hak cipta untuk menukar plot cerita itu. 

Perkara ini sebenarnya bukan perkara baru.  Dahulu di Kedah pernah ditubuhkan Kelab Mat Jenin yang antara lain bertujuan menggalakkan ahlinya mempunyai cita-cita tinggi dan bersemangat melakukan sesuatu.        

Tindakan ini mengubah ‘nasib’ Mat Jenin yang sepanjang zaman dipandang serong oleh bangsanya sendiri.  Kita sepatutnya berbangga digelar Mat Jenin.  Mat Jenin mengajar anak bangsa cara berfikir bagaimana hendak berjaya.   

Dengan pertukaran peribahasa Mat Jenin kepada maksud positif, diharapkan dapat memulihkan maruah bangsa Malayu yang dianggap suka berangan-angan dan malas bekerja.  

Banyak pihak kini merumuskan bahawa cerita Mat Jenin sebenarnya rekaan penjajah Inggeris untuk menghalang pemikiran rakyat untuk bangkit membela kedudukan bangsa sendiri.  

Tambahan pula kebanyakan cerita yang seakan-akan Mat Jenin turut menjadi cerita popular di negara-negara yang pernah menjadi tanah jajahan Inggeris.  

Sekiranya kita tidak mengubah cerita Mat Jenin, secara tidak sedar kita menceritakan dan memberi ingat kepada pendengar agar berhati-hati dan takut untuk melakukan sesuatu di luar kebiasaan.  Jika ingin merancang dan melakukan usaha ‘pelik’ takut dikatakan angan-angan Mat Jenin.   

Sudah tiba masanya kita membuat penilaian menjurus kepada nilai baik keseluruhan untuk cerita-cerita yang dikelaskan cerita rakyat.  Cerita Pak Kadok, Lebai Malang dan banyak lagi cerita rakyat perlu digarap kembali mengikut kaedah ‘menang menang’. 

Kepompong pemikiran kita perlu dibuka untuk melihat dan mencapai kehidupan yang lebih luas, tanpa perlu meninggalkan nilai-nilai baik yang telah tersemai dan berakar umbi dalam masyarakat. 

No comments:

Post a Comment