Sunday, 19 March 2017

HORMAT BAPA MERTUA


Hubungan dengan bapa mertua dan ibu mertua mesti berlaku dengan baik. Kita kena hormat mereka sama seperti kita menghormati bapa dan ibu sendiri. Lebih-lebih lagi jika kedua ibu bapa kita sendiri telah meninggal dunia.   

Tidak salah kita kagum kepada keupayaan bapa mertua. Bapa mertua kira macam bapa kita sendiri. Jadi, memang patut kita rasa kagum dan bangga dengan bapa mertua.

Sama juga dengan ibu mertua. Ibu mertua adalah ibu kepada isteri atau suami kita.  Jadi, ibu mertua adalah ibu kita juga. Kita perlu hormat dan sayang kepada ibu mertua. 

Begitu juga dengan bapa mertua dan ibu mertua kenalah hormat dan sayang kepada menantu atau dipanggil juga anak menantu.  

Sayang dan kasih kepada menantu seperti kita kasih dan sayang kepada anak sendiri. Mereka sudah menjadi sebahagian daripada keluarga kita. 

Malang sekali, apabila ada kes yang tidak sepatut berlaku antara bapa mertua dan ibu mertua dengan anak-anak menantu.  Ada yang bersifat menjadi batu api menyebabkan rumahtangga anak menjadi huru hara.

Mereka ingin runtuh masjid.  Mereka melakukan pelbagai usaha agar berlaku perceraian.  Adik ipar hasut mertua, ipar duai sebar fitnah, adik beradik saling umpat dan macam-macam lagi.

Malah ada sanggup melakukan perbuatan syirik menggunakan guna-guna atau khidmat bomoh untuk memisahkan suami isteri.  

Hal ini mungkin sikap benci atau tidak setuju dengan pilihan anak.  Jadi, biarpun telah menjadi menantu, mereka berusaha untuk pisahkan. 

Maka itu, istilah menantu ditukar menjadi hantu, kononnya buruk sangat di mata ibu bapa terhadap pasangan anak mereka.

Ada bapa mertua menggatal dan tertarik dengan menantu perempuan. Ini dipanggil bapa mertua jahat.  Bapa mertua main menantu.  Bapa main isteri anak. 

Umur semakin tua, tetapi nafsu tidak kurang. Maklumlah, isteri sendiri sudah tua. Tidak menarik dan tidak seksi lagi.  Maka, menantu pula yang jadi sasaran.  Menantu dinodai mertua. Mereka berkongsi kasih dengan anak sendiri. Ini tabiat atau tibie dunia haiwan.

Peliknya menantu juga rela main dan lebih suka kehebatan ayah mertua. Malah ada kes menantu perempuan goda bapa mertua.  Mula-mula main mata dan kemudian sentuh-sentuh. Menantu gatal dan miang.

Mungkin baginya bapa mertua lebih berpengalaman dan menarik. Ambil berat dan pandai ambil hati. Main pasti lebih lama. Ayah hebat atau papa hebat memang tidak boleh ditolak nafsu ghairah. 

Muda belum tentu gagah.  Hal ini perlu disedari para suami tenteng kehendak sex istri masing-masing.  Jangan pandang mudah hal ini. 

Suami perlu berusaha jadi lelaki sejati idaman sang isteri.  Jangan cepat tewas di ranjang. Itu tugas suami melayan kehendak batin isteri. Pasti istri tidak cari yang lain.

Dunia sudah terbalik.  Agaknya inilah di antara tanda dunia sudah hampir kiamat.  Mereka tidak kenal halal haram. Mereka suka daging busuk sedangkan gulai dan masakan yang enak ada tersedia.

Ada juga kes menantu lelaki tertarik dengan emak mertua.  Ibu mertua dan menantu sama-sama kemaruk seks atau gila seks dan terjadilah apa yang tidak sepatutnya berlaku. Bini yang masih muda tidak pula timbulkan ghairah di matanya. 

Mungkinkah pengalaman ibu mertua menjadi penentu?  Inilah akibat nafsu dikuasai iblis. Nafsu jadi raja, fikiran tidak berfungsi lagi.

Sebab itu, perbuatan zina menjadi-jadi.  Inilah gambaran ketika Rasulullah Israk Mikraj yang mana baginda melihat sekelompok manusia suka makan bangkai, sedangkan ada daging halal untuknya. Hanya manusia gila sanggup melakukan perbuatan itu.   

No comments:

Post a Comment