Saturday, 7 January 2017

CARA BERFIKIR PENENTU KEJAYAAN

Permulaan kejayaan ialah apabila berfikir tentang kejayaan.  Permulaan untuk berubah ialah berubah cara berfikir.  

Sebab itu penting mengamalkan pemikiran berasaskan intelektual yang membuka minda (akal) untuk merealisasikan impian kehidupan. 

Bagi menggambarkan pentingnya akal kepada manusia, perkataan akal dalam al-Quran berulangan sebutannya sebanyak 49 kali yang kesemuanya mengarah manusia berfikir secara ‘berakal’.

Setiap Muslim perlu mencari kekuatan hidup dengan sentiasa menggunakan akal dan memahami tuntutan hidup seharian. 

Firman Allah bermaksud: “Maka apakah kamu tidak menggunakan akal.” - (Surah al-Anam, ayat 32).  Firman-Nya dalam surah Yasin ayat 68 bermaksud: “Maka apakah mereka tidak memikirkannya?” 

Kejayaan dicipta bergantung bagaimana cara kita berfikir dan melakukan apa yang terbaik.  Minda perlu dibuka untuk perkara baru dan bersedia melakukan perkara luar biasa untuk kejayaan luar biasa.  

Kita adalah apa yang kita fikirkan tentang diri kita. Amalkan sentiasa berkata boleh kepada kejayaan. 

Kata seorang pujangga: “Orang yang berminda kecil membicarakan mengenai orang lain; orang yang berminda sederhana membicarakan mengenai peristiwa dan kejadian; dan orang yang berminda besar membicarakan mengenai idea dan keilmuan.”

Orang yang berminda kecil sebenarnya kurang menggunakan minda.  Dia lebih kerap melakukan perkara rutin dan menerima apa sahaja apa yang dikatakan orang lain. Mereka tidak mahu berfikir lebih daripada itu dengan alasan tidak mahu ‘penat’ berfikir.  

Biarlah orang lain fikirkan. Mereka lebih suka menjadi pak turut dan rela melepaskan peluang yang terhidang di hadapan mata.  

Sikap berminda kecil menjadi punca kepada kegagalan.  Mereka tidak menggunakan potensi diri yang ada pada setiap orang.  Mereka tidak memahami 'modal diri' yang dimiliki untuk meraih keuntungan hidup. 

Usaha yang kecil tentunya hanya memberikan hasil yang juga kecil.  Malah kebanyakan usaha kecil tidak membuahkan sebarang kejayaan kerana belum melepasi takad untuk menikmati kejayaan.

Situasi itu amat merugikan kerana dengan tambahan sedikit usaha lagi akan menghasilkan kejayaan.  Sebab itu kita tidak sepatutnya berhenti berusaha separuh jalan saja. 

Jangan kita persia-siakan nikmat akal yang diberikan oleh Allah SWT.  Lebih-lebih lagi amat malang apabila ada yang merosak akal dengan mengambil makanan atau sesuatu yang dilarang seperti meminum arak, mengambil dadah dan sebagainya.

Mereka yang dengan sengaja merosakkan akal adalah seburuk-buruk sifat manusia. 

No comments:

Post a Comment