Saturday, 7 January 2017

BUKA MINDA ELAK SIKAP JUMUD

Setiap orang yang waras pasti sentiasa memiliki dua perasaan berbeza dalam hatinya iaitu bahagia atau tertekan. Hakikatnya manusia dapat mengawal perasaan yang terbuku di hati dengan strategi reda dan berfikir positif dalam apa juga keadaan dialami.

Perancangan dan pelan tindakan menjadi agenda yang menghiasi hari orang berjaya. Kegagalan masa lalu dijadikan pengajaran, begitu juga bencana dan musibah yang menimpa menjadi api pembakar semangat untuk lebih cekal dan ghairah menghadapi kehidupan yang semakin mencabar.

Sebenarnya berfikir dan bertindak secara bijak untuk berjaya lebih mudah, berbanding merancang untuk berjaya tetapi melalui cara yang salah.  

Mereka yang memilih berjaya atau mendapat apa yang dihajati secara salah perlu merancang sesuatu yang sukar dan tidak disukai oleh pesaing lain.  Mereka dicemuh dan dibenci oleh orang lain dengan apa yang dilakukan. 

Contohnya, remaja yang malas tetapi ingin dipuji terpaksa melakukan kerja membodek, mengapu dan seumpamanya.  Lakonan berlagak rajin dan baik dilakukan di hadapan orang, sedangkan sifat sebaliknya dilakukan pada masa lain.  

Apa yang dilakukan itu menimbulkan konflik dalam diri dan mewujudkan kedaan sukar apa terpaksa melakukan secara terpaksa.  Mereka mengamalkan konsep  ‘nak jadi malas mesti kreatif’.

Mengapa mesti kreatif kepada perkara buruk seperti malas, menipu dan sebagainya? Adalah lebih baik kita kreatif untuk melakukan kebaikan.  Perkara baik bukan saja menyukakan orang lain, tetapi sebenarnya lebih penting lagi diri kita sendiri merasa puas dan bahagia.

Kita tidak perlu menyembunyikan kebaikan yang dilakukan, walaupun bukan berniat untuk menunjuk-nunjuk. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah, orang-orang yang pekak dan tuli (iaitu manusia yang paling buruk di sisi Allah ialah yang tidak mahu mendengar, menurutkan dan memahami kebenaran) yang tidak mengerti apa-apa pun (yang tidak menggunakan akal)."  (Surah al-Anfaal, ayat 22).

Kita boleh melakukan perkara baik dengan selesa dan tidak perlu takut kepada sesiapa untuk melakukannya.  Kalaupun ada sedikit halangan mungkin timbul daripada pesaing atau mereka yang ada sifat dengki.  Tetapi keadaan ini tidak memberi banyak tekanan. 

Jika wujud persaingan, jadikan ia sebagai motivasi untuk melakukan lebih baik.  Sesuatu yang bertujuan untuk kebaikan sebenarnya untuk dikongsi bersama orang lain.  Jadi, sesiapa pun yang berjaya melakukan perkara baik itu adalah mewakili semua pihak yang turut berusaha ke arah itu.

Jadilah manusia yang menggunakan pancaindera yang diberikan oleh Allah SWT dengan sebaik-baik.  Jika tidak, taraf manusia lebih hina berbanding haiwan.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan sesungguhnya kami jadikan neraka jahanam kebanyakannya daripada jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakan bagi memahami (ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakan bagi melihat (tanda kekuasaan Allah) dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakan bagi mendengar (ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai.” (Surah al-Araf, ayat 179)

----------------------

Minda yang jumud dan beku mengurangkan fungsi minda.  Hal itu samalah seperti kita menentukan had sempadan penggunaan minda.  Sedangkan minda sebenarnya mampu berfikir tanpa had sempadan.  Pergerakan berfikir berbentuk rawak yang tidak ada satu garisan khusus.

Allah menjelaskan perbezaan orang yang menggunakan akal fikirannya.  Firman Allah bermaksud: “Katakanlah, apakah sama orang-orang yang mengerti dengan orang-orang yang tidak mengerti.”  (Surah az-Zumar, ayat 9).

Kemampuan minda seseorang berbeza antara satu sama lain.  Inilah memberi kelebihan apabila dilakukan percambahan minda melibatkan banyak individu.  Gagasan minda yang digabungkan membawa kepada satu kekuatan minda yang terbaik.     

Krisis akal telah menjadi darah daging di kalangan masyarakat kita.  Kita dikatakan Mat Jenin jika banyak berfikir dan merancang sesuatu yang memberi kesan kebaikan luar biasa.  

Malah, kita telah diingatkan agar tidak menduga lautan dalam jika kain hanya sejengkal.  Begitu juga kita sentiasa disindir jika berusaha lebih dengan kata-kata, rezeki secupak tidak akan jadi segantang.  

Belajarlah berfikir secara minda terbuka.  Minda yang terbuka dapat membezakan antara betul dan salah, mencipta kemajuan dan bergerak ke arah lebih baik.  Dengan cara itu juga mampu membudayakan pemikiran yang kritis.  

Hidup masyarakat hari ini mesti lebih baik berbanding generasi sebelum ini.  Justeru, kita perlu lebih bijak mencipta sesuatu yang lebih memberi kebaikan.

Firman Allah dalam surah al-Anam ayat 50 bermaksud: “Katakanlah, apakah sama si buta dengan si celik, tidakkah kamu memikirkannya.”

Umumnya semua orang mahu menikmati kehidupan lebih baik, meneroka bakat dan potensi diri.  Tetapi, disebabkan mengamalkan cara berfikir yang negatif, menyebabkan banyak sempadan diri wujud.  

Kita sendiri mengatakan ini tidak boleh dan itu tidak mungkin sedangkan belum mencubanya lagi. Sikap itu umpama kita takutkan hantu sedangkan sebenarnya hantu yang dimaksudkan tidak wujud.    

Banyak orang yang gagal kerana berada dalam zon selesa, tidak mahu merasai susah dan sakit untuk menebus kejayaan. Mereka berserah kepada takdir sebelum berusaha.  

Maka, kegagalan itulah sebenarnya takdir yang mereka tentukan sendiri. Kelompok manusia seperti ini sebenar tidak menyedari bahawa diri mereka sudah gagal sebelum kegaglan sebenar berlaku. 

Setiap kegagalan yang diderita perlu difikirkan punca dan sebabnya, apakah kesilapan dilakukan sehingga kita terlepas daripada mendapat apa yang menjadi cita-cita dan impian kita. Sesungguhnya kesilapan masa lalu adalah pengalaman berharga untuk masa depan.


No comments:

Post a Comment