Friday, 20 January 2017

KONGSI GAMBAR MAKANAN

Hukum kongsi gambar makanan.  Perlukah kongsi gambar makanan.  Ramadan bulan ibadat, bukannya bulan untuk pesta makan atau kongsi gambar makanan. Pada bulan Ramadan ini sepatutnya yang dibincangkan ialah soal bagaimana nak tambah ibadat agar Ramadan yang ada ini dipenuhi dengan pahala lebih banyak berbanding bulan-bulan lain.  

Malang sekali, yang kerap kita dengar dan bincang pada Ramadan ialah tentang hidangan berbuka puasa. Dari pagi hingga malam, yang dibincang ialah hidangan berbuka puasa. Program televisyen dipenuhi dengan program masakan.  Begitu juga dengan majalah dan akhbar banyak menyajikan gambar masakan.  

Malah, beberapa hari sebelum Ramadan pun sudah ghairah dibincangkan tentang juadah berbuka.  Malah ada yang membuat jamuan sempena menyambut Ramadan.  Sepatutnya kita sambut Ramadan dengan azam meningkatkan ibadat bukan melayan nafsu makan. Kalau bab nafsu makan, bila-bila pun boleh dipenuhi.  

Maka, jadilah Ramadan sebagai bulan pesta makanan.  Jenis makanan yang tidak pernah makan pun akan ada yang dicari. Hidangan berbuka memang istimewa hingga penuh di atas meja dengan pelbagai warna dan bentuk.  

Di manakah erti dan nilai puasa sebenar?  Kalau hendak pesta makan, bulan lain pun boleh. Tidak perlu tunggu bulan Ramadan. Jangan rosakkan ibadat puasa yang sepatutnya mengurangkan nafsu makan.  

Sepatutnya, pada Ramadan kita lebih bersabar dan bersederhana.  Jangan ikut nafsu makan. Jika tidak berjaya mengawal nafsu makan, itu kira tahap puasa yang biasa-biasa saja. 

Ini satu lagi fenomina dunia moden.  Apa saja dimakan dan dilakukan akan diwhatsapp atau masuk Facebook.  Konon ingin berkongsi dengan orang lain.  Secara hukum fikah, perkara itu tidak salah berdasarkan kepada kaedah setiap perkara atau perbuatan adalah harus, melainkan telah ada hukum yang jelas mengatakan ia adalah haram.

Namun, perlu diingatkan, mengapa kita perlu berkongsi dengan semua orang apa yang kita lakukan?  Hinggakan apa yang kita ingin makan pun dikongsikan dengan orang lain?  Bukan gambar yang sepatutnya dikongsikan. 

Jika ingin berkongsi, gunakan harta untuk disedekahkan kepada orang lain.  Buat atau beli makanan, kemudian diagih-agihkan kepada orang yang berpuasa.  Sesiapa menyediakan hidangan berbuka kepada orang berpuasa, pahalanya adalah sama seperti diperoleh orang yang berpuasa itu.  Sepatutnya kita berusaha menyediakan makanan kepada orang berpuasa, bukannya menyediakan gambar yang pastinya tidak boleh dimakan.

Kalau hanya dikongsikan gambar, rasanya tidak ada apa yang diperoleh.  Simpan sajalah gambar makanan enak atau mewah yang anda makan.  Ia bukan memberi kebaikan, bahkan mungkin juga menimbulkan perasaan sakit hati dan dengki orang yang melihatnya.  

Lebih-lebih lagi kebanyakan caption atau tulisan bersama-sama gambar itu menjemput  orang lain makan bersama.  Pelawaan itu tidak ubah seperti perli dan mempermain-mainkan orang lain.  

Sesungguhnya, dibimbangi perbuatan berkongsi gambar makan akan menyebabkan terjerumus dalam riak dalam perkara dunia. Perbuatan itu bukan saja tidak elok dilakukan pada bulan Ramadan, bahkan pada masa-masa lain.  

Al-Abdari mengatakan, "Antara jenis riak ialah seseorang menunjuk-nunjuk kepada kepada ahli dunia tentang dunianya, seperti pakaiannya, kenderaannya, tempat tinggalnya, tempat duduknya, makanannya, minumannya...". (Al-Adab al-Syar'iyyah)

Begitu juga dibimbangi akan terjebak ke dalam sifat bermegah-megah dengan makanan. Sedangkan syarak melarang daripada bermegahan dengan makanan.

Diriwayatkan dalam satu hadis, "Bahawa Rasulullah SAW melarang makanan dua orang yang bermegah-megah (mutabaariyain) untuk dimakan". (Hadis riwayat Abu Daud).

Sebelum upload gambar makanan kat Facebook, tanya dulu hati adakah tujuannya untuk menunjuk-nunjuk, ataupun untuk bermegah-megah, atau tidak? 

Namun, jika dirasakan itu sekadar berkongsi dan mengeratkan hubungan sesama rakan, perbuatan itu tidak salah.  Terpulang kepada anda....



No comments:

Post a Comment