Thursday, 20 October 2016

BERSATU BINA KEKUATAN


Bersatu bina kekuatan mengelak kita jadi lemah serta mudah dikuasai dan dijajah olah pihak lain.  Sesiapa mengaku Islam mesti cintakan perpaduan kerana itu perintah agama. Jika ada perkara tidak berkenan di hati, jangan mudah marah. Sabar itu ciri-ciri orang beriman.

Jika kita dilontarkan dengan perkara buruk, tidak semestinya kita membalasnya dengan keburukan juga. Jadilah seperti pohon kayu yang lebat buahnya. Apabila dibaling dengan batu dibalas dengan buah. Ingatlah, Allah SWT melimpahkan rahmat kepada orang yang penyabar dan bersikap lemah lembut.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu.” (Surah Ali-Imran, ayat 159)

Berusahalah untuk kehidupan lebih baik. Anda mampu mengubahnya. Allah SWT tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri berusaha untuk mengubahnya.

Seseorang itu tidak boleh berpeluk tubuh melihat masyarakat dalam kekeliruan. Tuduhan palsu mesti dijelaskan kepalsuannya dan berita mesti dijelaskan kedustaannya. Sebab membela kehormatan Muslim merupakan kewajipan Muslim yang lain.

Mengapa ada sebahagian pendakwah yang cakapnya kasar serta suka menghina orang lain dalam ceramahnya. Ada pendakwah mengkafirkan pendakwah lain sehingga kita boleh lihat di laman facebook kata yang kesat. Adakah dakwah ini perlu kasar, menghina dan mengkafirkan orang lain yang tidak sefahaman dengannya. Saya selalu bertanya, inikah Islam. Adakah dakwah Nabi dulu begini. Bukankah Nabi membawa akhlak yang mulia.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Tolaklah (kejahatan yang ditujukan kepadamu) dengan cara yang lebih baik, apabila engkau berlaku demikian, maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu dengan serta merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.” (Surah Fushilat, ayat 34)

Katakanlah: "Siapakah yang menyelamatkan kamu dari bencana-bencana di darat dan di laut? (Ketika) kamu berdoa merayu kepadaNya dengan merendah diri (secara terbuka) dan secara bersembunyi, (dengan berkata): "Demi sesungguhnya jika Allah selamatkan kami dari bencana ini nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang bersyukur". (Al-An'aam 6:63) Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) perlahan-lahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas. (Al-A'raaf 7:55) |

Gerakan dakwah Islam didasari pertimbangan yang sihat, diatur oleh aturan serta norma yang digariskan al-Quran dan sunnah. Gerakan dakwah Islam berinteraksi dengan realiti, penuh pertimbangan dan kebijaksanaan.

No comments:

Post a Comment