Monday, 10 October 2016

MUSIBAH SEBAGAI PERINGATAN



Allah turun peringatan melalui musibah agar manusia betulkan atau tinggalkan amalan dosa dilakukan. Allah menurunkan musibah kecil sebelum musibah besar sebagai peringatan. Allah maafkan dosa dilakukan jika manusia insaf dan bertaubat. 

Firman Allah bermaksud: “Dan apa juga yang menimpa kamu daripada kesusahan (bala bencana) maka adalah disebabkan oleh apa yang kamu lakukan (perbuatan salah dan dosa) dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian daripada dosa kamu.” (Surah asy-Syura, ayat 30)

Ada dosa dihapuskan Allah melalui pembalasan dalam bentuk musibah.  Setiap musibah menimpa orang beriman adalah kiffarah (penghapus) kekotoran dosa. 

Oleh itu, orang beriman berasa bertuah dikenakan musibah sebagai pembalasan.  Mereka sedar walaupun seberat mana musibah di dunia ini, tentulah tidak seberat diterima di akhirat.  Di dunia masih ada ruang untuk memperbaiki kesalahan dan bertaubat.  Sedangkan di akhirat tidak boleh diubah, sekadar menerima pembalasan apa dilakukan di dunia.    

Pengampunan dosa dengan cara musibah berkesan jika menginsafi musibah itu, yakni menerima dengan reda, sabar dan bertaubat.  Sebaliknya, jika tidak ada keinsafan, bahkan menyalahkan Allah apa dialami, maka musibah itu bakal menimbulkan musibah lebih buruk.   

Firman Allah bermaksud: “Mereka yang ditimpa musibah mengucapkan: “Kita semua kepunyaan Allah dan kepada Allah kita akan kembali’.  Mereka itulah akan mendapat keberkataan sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka dan juga orang yang mendapat petunjuk.”  (Surah al-Baqarah, ayat 156-157)

Justeru, apabila berdepan dengan musibah, tindakan pertama perlu dilakukan ialah reda apa berlaku.  Sesiapa menerima musibah dengan reda akan mendapat keredaan Allah.  Beruntunglah siapa mendapat reda Allah. 

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Bahawa besarnya sesuatu balasan itu menurut besarnya sesuatu bencana ujian dan bahawa Allah apabila mengasihi sesuatu kaum diuji mereka, kemudian sesiapa yang menerima ujian itu dengan reda, maka dia akan beroleh keredaan Allah, dan sesiapa yang bersikap keluh kesah serta benci menerima ujian itu, maka dia akan mendapat kemurkaan dari Allah." (Hadis riwayat Tirmizi dan Ibn Majah)

Sebesar mana musibah menimpa perlu dihadapi dengan tabah.  Anggaplah musibah menimpa sebagai peluang memperbaiki kehidupan.  Ada sinar harapan menanti bagi orang sabar.

Amalan membunuh diri akibat menanggung musibah ditegah dalam Islam.  Membunuh diri perbuatan orang kafir.  Membunuh diri bukan penyelesaian masalah, sebaliknya mencipta masalah lain kepada kaum keluarga. 

Individu membunuh diri memang menyelesaikan segala masalah berkaitan dirinya di dunia, tetapi dia berdepan pembalasan maha pedih di akhirat.   

Jika tidak tertahan menanggung penderitaan, diharuskan memohon doa kepada Allah agar segera dimatikan jika itu mendatangkan kebaikan.  Namun, didahulukan doa agar dapat meneruskan hidup.  Dengan kata lain, bukan kematian diutamakan ketika berdoa, sebaliknya kehidupan lebih baik diharapkan kepada Allah. 

Perkara ini dapat difahami daripada sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: "Jangan sekali-kali seseorang kamu bercita-cita hendakkan mati kerana sesuatu bencana menimpanya.  Kalau keadaan mendesaknya meminta mati, maka hendaklah dia memohon dengan berkata: "Ya Tuhanku, hidupkan aku selagi hidup itu lebih baik bagiku, dan matikanlah aku apabila mati itu lebih baik bagiku." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Musibah diturunkan melibatkan banyak orang seperti wabak penyakit dan bencana seperti banjir, kemarau, gempa bumi dan ribut satu ujian perlu ditanggung semua orang berada di kawasan berkenaan.  Musibah ditanggung semua orang tanpa mengira tahap keimanan dan ketakwaan. 

Dalam hal ini, musibah itu perlu diusahakan bersama untuk mengatasinya.  Mungkin ia berpunca tindakan seseorang atau segelintir saja, tetapi kesannya ditanggung semua.  Sebab itu, sebarang tindakan buruk perlu dihalang agar tidak melibatkan orang lain. 

Namun, jika berlaku musibah, terimalah satu dugaan bersama.  Tentunya ada kebaikan di sebalik musibah itu.  Rasulullah SAW bersabda yang diriwayatkan Tirmizi bermaksud: “Apabila Allah mencintai sesuatu kaum, maka Dia menguji mereka. sesiapa yang reda, ia akan mendapat keredaan Allah dan sesiapa yang marah, ia akan mendapat kemurkaan Allah.”

Dalam sabda lain Rasulullah SAW menjelaskan bermaksud: “Demi zat yang diriku ada di tangan-Nya, tiadalah Allah menentukan sesuatu keputusan kepada hamba-Nya yang mukmin melainkan akan membawa kebaikan kepadanya.” (Hadis riwayat Muslim)

Setiap musibah menimpa perlu diusahakan mengatasinya.  Anggapan bahawa musibah cubaan daripada Allah dan berserah kepada takdir semata-mata satu fahaman salah.  Berusaha mengubah apa ditakdirkan Allah bukan bermakna melawan kekuasaan-Nya. 

Sesungguhnya usaha dilakukan untuk kebaikan akan mendapat balasan Allah.  Muslim yang yakin kekuasaan Allah, tidak ada apa mustahil bagi-Nya.  Banyak ‘keajaiban’ Allah kurniakan kepada mereka yang tidak mudah menyerah kalah dalam perjuangan hidup. 

Firman Allah bermaksud: “Apa saja nikmat yang kamu peroleh ialah daripada Allah dan apa saja bencana yang menimpa kamu, maka daripada (kesalahan) diri kamu sendiri.” (Surah an-Nisa, ayat 79)

Sesungguhnya dengan keyakinan, keimanan, ketakwaan, iltizam, istiqamah dan keinsafan dapat menghadapi sebarang musibah menimpa diri sendiri, orang tersayang, keluarga dan negara dengan perasaan tenang dan berserah kepada-Nya. 

Ya Allah, selamatkan Malaysia daripada sebarang bala.  Kekalkan Malaysia dalam keadaan aman dan sejahtera.

No comments:

Post a Comment