Wednesday, 8 November 2017

KAPASITI UPAYA OTAK


Kapasiti simpanan otak saraf manusia amat besar untuk berfikir dan menjana sesuatu yang baru dalam bentuk kemahiran dan ingatan.  Kapasiti simpanan otak saraf menusia dianggarkan 125.5 trilion, iaitu lebih 10 kali ganda berbading keupayaan simpanan komputer Arked Negara Amerika sebanyak 12.5 trilion,  Ternyata betapa besar dan unik akal dianugerahkan hanya kepada manusia.

Kehidupan tidak akan berubah lebih baik jika tidak mahu menggunakan minda.  Keinginan melakukan sesuatu lebih baik tercetus sekiranya minda digunakan. Minda adalah kuasa atau enjin bagi badan kita.  Jika enjin dihidupkan, sudah tentu pergerakan bahagian lain dapat dilakukan dengan baik. 

Jadi, jangan persia-siakan kuasa minda.  Jangan sampai kita disamakan dengan haiwan.  Kelebihan manusia berbanding haiwan ialah kerana manusia mempunyai minda.  Manusia yang tidak menggunakan minda layak disamakan dengan haiwan.  Sebab itu ada perumpamaan menyebut 'bodoh macam lembu'.

Amat besar kerugian ditanggung oleh mereka yang mempersia-siakan anugerah minda yang paling berharga itu.  Mereka yang tidak mahu berfikir tidak layak untuk menikmati kejayaan dan kebahagiaan hidup sebenar.  

Ada pula yang sentiasa gagal, kalah dan redup saja bintangnya. Nasib yang tertulis selalu malang, hilang tuahnya. Lalu orang yang gagal ini semakin berputus asa.

Firman Allah bermaksud: "Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: "Tuhanku telah memuliakanku". Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: "Tuhanku menghinakanku". Sekali-kali tidak (demikian). (Surah al-Fajr ayat 15-17).

Banyak ayat al-Quran dan hadis yang menyuruh manusia berfikir.  Suruhan tersebut sesuai dengan kejadian manusia yang dibekalkan akal fikiran.  Allah menjadikan manusia sebagai sebaik-baik kejadian.

Di antara ayat al-Quran menyebut mengenai berfikir ialah firman-Nya bermaksud: “Maka apakah kamu tidak menggunakan akal?” - (Surah al-Anam, ayat 32).  Firman-Nya lagi: “Maka apakah mereka tidak memikirkannya?” - (Surah Yasin, ayat 68).

Rasulullah juga banyak menunjukkan contoh tertentu pentingnya berfikir.  Selalunya Baginda apabila bersama-sama para sahabat sentiasa bertanya atau menduga fikiran sahabat.  Baginda kerap menanyakan seorang seperti tahukah, inginkah, bolehkah atau siapakah apabila ingin menyatakan sesuatu perkara.

Sabda Rasulullah bermaksud: “Tahukah kamu kepada siapa api neraka itu diharamkan?”  Lalu sahabat menjawab: “Allah dan Rasul-Nya sahaja mengetahuinya.” Baginda kemudian menjelaskan dengan sabda bermaksud: “Kepada orang yang berlemah lembut, mudah dalam segala hal, senang berurusan dengannya dan sentiasa dekat kepada sesiapa pun.” - (Hadis riwayat Tarmizi dan Ibnu Masud).

Soalan dikemukakan Rasulullah itu lebih bermaksud menggalakkan umatnya menggerakkan akal untuk memberikan jawapan, pendapat dan keputusan.  Apabila soalan dikemukakan, ia bermakna memerlukan gerakan minda untuk menjawabnya.

Berfikir ialah setiap perkembangan dalam idea, pengetahuan, pengalaman dan harapan yang tercetusnya dalam fikiran.  Kebolehan berfikir terbaik ialah dapat menyelesaikan masalah, menemui kaedah, mendapat petunjuk, memperolehi kebenaran atau melahirkan perkara baru.

Berfikir memerlukan gerakan minda untuk mencetuskan sesuatu dalam fikiran.  Sebab itu ia dipanggil daya berfikir, yakni satu kekuatan diperlukan untuk menghasilkan keputusan hasil berfikir itu.

Berfikir berlainan dengan ingatan, walaupun kedua-duanya berpunca daripada otak.  Ingatan lahir dari apa disimpan di otak.  Manakala berfikir pula bertujuan mencetuskan perkara baru.

Berfikir memerlukan kemahiran.  Kita menggunakan banyak waktu berfikir.  Setiap orang mempunyai cara berfikir berbeza-beza mengikut tahap ketajaman fikiran dan pengalaman.  Kita biasa mendengar perkataan fikiran singkat, fikiran luas, fikiran matang dan fikiran tajam mengikut tahap seorang berfikir.

Berfikir membuka peluang mengembangkan tahap kefahaman sebenar.  Orang yang sentiasa berfikir tidak menjadi jumud dalam penerimaan terhadap sesuatu perkara.  

Perkara dapat mengelak daripada berlakunya sikap taasub membabi buta. Amalkan cara berfikir panjang.  Elak terjadi sempit pemikiran dan menerima sesuatu perkara tanpa usul periksa.


No comments:

Post a Comment