Saturday, 22 October 2016

PENTING USAHA SELAMAT LAPISAN OZON BOCOR


Kira-kira 10 hingga 16 kilometer daripada permukaan bumi, wujud lapisan ozon yang menapis radiasi ultra ungu daripada matahari yang sangat berbahaya. Ia bertindak melindungi kehidupan di bumi.

Saintis percaya lapisan ozon terbentuk sejak 400,000 tahun dulu. Namun, pada 1974, dua pakar kimia dari Universiti California mengejutkan dunia dengan penemuan yang membuktikan sisa kimia buatan manusia iaitu kloroflurokarbon (CFC) mengancam lapisan ozon.

CFC adalah bahan kimia perindustrian yang digunakan secara meluas. Ketika ia mula digunakan pada 1920-an, CFC dan bahan penghakis ozon (ODS) yang lain adalah kimia ‘ajaib’. Ia bukan toksik dan tidak mudah terbakar, stabil untuk jangka masa panjang dan secara idealnya sesuai untuk pelbagai kegunaan.

Apabila saintis menyedari yang ODS mampu memusnahkan molekul ozon dan merosakkan lapisan pelindung atmosfera, ia menjadi sebahagian penting dalam kehidupan moden.

Ketika itu, kita akan bangun pagi di atas tilam yang mengandungi CFC dan menghidupkan penyaman udara yang disejukkan oleh CFC. Mandi air panas yang disalurkan ke bilik air dibekalkan oleh pemanas dilindungi oleh CFC serta menggunakan deodoran mengandungi aerosol di dalamnya dan memakai penyembur rambut menggunakan CFC sebagai ejen semburan.

Sekiranya lapar, kita akan membuka peti ais yang juga dilindungi dengan CFC. Situasi sama juga berlaku di tempat kerja. Halon digunakan secara meluas untuk perlindungan kebakaran di pejabat dan premis perniagaan serta di pusat data dan stesen kuasa.

ODS juga digunakan untuk cucian kering dan mencuci bahagian logam peralatan elektrik, peti sejuk dan kereta. Kekhuatiran masyarakat umum dan pemerintah terhadap penemuan lubang ozon membuka jalan kepada perjanjian dikenali sebagai Protokol Montreal terhadap bahan yang menghakis lapisan ozon pada 1987.

Berikutan perkembangan memberangsangkan terhadap usaha menghentikan penggunaan bahan yang menghakis ozon secara bertahap ini, lapisan ozon dijangka kembali seperti keadaannya pada awal 1980-an menjelang 2060-2075.

Dalam protokol ini, negara Asia Pasifik bersetuju untuk secara berperingkat menghentikan penggunaan bahan kimia yang boleh menghakis ozon seperti CFC, halon, karbon tetraklorida (CTC) menjelang 2010 serta metil klorofom dan metil bromida pada 2015.

Bagi tujuan ini, Dana Multilateral disediakan untuk menghentikan penggunaan bahan kimia terbabit secara berkesan dengan kos berpatutan. Hari ini, negara Asia Pasifik mendahului sasaran mereka dalam menghentikan penghasilan dan penggunaan bahan kimia yang boleh menjejaskan lapisan perlindungan bumi itu.

Malah, ada negara yang mendahului sasaran waktu antarabangsa yang dipersetujui dalam protokol berkenaan. Negara Asia juga tidak ketinggalan dalam mendahului pemberhentian penggunaan bahan penghakis ozon seperti metil klorofom dan metil bromida.  

Tindakan mereka membuktikan sekiranya ada kemahuan politik dan keadaan yang kondusif, negara di rantau ini bukan saja mampu mencapai malah mendahului sasaran perjanjian komitmen mereka.

Ini memberi inspirasi kepada penguatkuasaan perjanjian alam sekitar yang lain. Menyelesaikan program menghentikan penggunaan CFC secara berperingkat di negara membangun adalah langkah paling penting dalam melindungi lapisan ozon.

Sekurang-kurangnya lima negara - Sri Lanka, Maldives, China, Indonesia, dan Fiji - sudah menghentikan penggunaan CFC dua tahun sebelum waktu disasarkan iaitu 2010. Malaysia menghentikan sepenuhnya penggunaan CFC pada 2010.  

Data Jabatan Alam Sekitar menunjukkan penggunaan CFC tahunan negara secara konsisten berada di bawah paras syarat yang dikenakan Protokol Montreal sejak 2002 hingga 2007.

Lubang ozon di Antartika disebabkan oleh penipisan lapisan ozon antara ketinggian tertentu seluruh Antartika pada musim semi. Pembentukan 'lubang' tersebut terjadi setiap bulan September dan pulih ke keadaan normal pada lewat musin semi atau awal musim panas.

Ozon adalah hasil reaksi antara oksigen dengan sinar ultraviolet dari matahari, ozon diudara berfungsi menahan radiasi sinar ultraviolet yang akan masuk ke bumi dari matahari pada tingkat yang aman untuk kesehatan kita, Lapisan ozon mulai dikenal oleh seorang ilmuwan dari Jerman, Christian Friedrich Schonbein pada tahun 1839.

Lapisan Ozon berada di lapisan atmosfer pada ketinggian 19 – 48 km (12 – 30 mil) di atas permukaan Bumi. Ozon merupakan gas beracun sehingga bila berada dekat permukaan tanah akan berbahaya bila terhisap dan dapat merusak paru-paru. Sebaliknya, lapisan ozon di atmosfer melindungi kehidupan di Bumi karena ia melindunginya dari radiasi sinar ultraviolet yang dapat menyebabkan kanker.

Oleh karena itu, para ilmuwan sangat khawatir ketika mereka menemukan bahwa bahan kimia kloro fluoro karbon (CFC) yang biasa digunakan sebagai media pendingin dan gas pendorong spray aerosol, memberikan ancaman terhadap lapisan ini. Bila dilepas ke atmosfer, zat yang mengandung klorin ini akan dipecah oleh sinar Matahari yang menyebabkan klorin dapat bereaksi dan menghancurkan molekul-molekul ozon.

Setiap satu molekul CFC mampu menghancurkan hingga 100.000 molekul ozon. Oleh karena itu, penggunaan CFC dalam aerosol dilarang di Amerika Serikat dan negara-negara lain di dunia. Bahan-bahan kimia lain seperti bromin halokarbon, dan juga nitrogen oksida dari pupuk, juga dapat menyerang lapisan ozon.

Dalam bulan Oktober 1987, 1989, 1990 dan 1991, lubang ozon yang luas telah dilacak di seluruh Antartika dengan kenaikan 60% pengurangan ozon berbanding dengan permukaan lubang pra-ozon. Pada bulan Oktober 1991, permukaan terendah atmosfer ozon yang pernah dicatat telah terjadi di seluruh Antartika.

Pengukuran latar dan satelit menunjukkan pengurangan signifikan terhadap jumlah kolom ozon pada musim dingin dan panas bagi kedua hemisfer utara dan selatan pada garis lintang tengah dan tinggi. Didapati aliran ke bawah ini pada tahun 1980 agak besar bila dibandingkan dengan tahun 1970.

Tiada statistik aliran signifikan dapat ditentukan bagi kawasan tropika semasa tahun 1980. Dengan kemajuan komputer model bagi pemusnahan stratosfer ozon dapat menjelaskan pemerhatian aliran jumlah ozon di ketinggian pertengahan pada musim panas, tetapi hanya sebagian darinya pada musin sejuk. Ini bermakna pada masa depan perubahan global ozon belum bisa diramalkan lagi.


No comments:

Post a Comment