Thursday, 20 October 2016

MATLAMAT POLITIK ISLAM BAWA KEBAIKAN SEGAJAT


Politik Islam bukan bertujuan mendapatkan kekuasaaan untuk kepentingan diri sendiri dan puak.  Sebaliknya, perjuangan politik Islam untuk kebaikan manusia sejagat dan mempertahankan kekuatan Islam.

Manusia tidak terlepas daripada melakukan kesalahan dan dosa, termasuk pemerintah atau pemimpin negara.  Islam telah menggariskan panduan bagaimana cara menegur pemerintah yang telah melakukan kesilapan dalam soal kepimpinannya.     

Menurut Imam Ghazali, dua peringkat pencegahan keburukan digunakan terhadap pemerintah ialah pertamanya memberitahu (takrif) dan keduanya menasihat dengan kata-kata yang lembut. 

Dalam sistem negara demokrasi, terdapat banyak saluran untuk memberitahu dan menasihati pemerintah.  Saluran rasmi yang digunakan pakai di Malaysia ialah di sidang Dewan Rakyat dan Dewan Negara. 

Wakil Rakyat yang dipilih oleh rakyat melalui pilihan raya diamanahkan untuk menyuarakan pandangan dan kehendak rakyat dari kawasan yang diwakilinya. 

Untuk melayakkan diri memilih pemimpin, individu berkenaan perlu mendaftar diri sebagai pemilih dengan Suruhanjaya Pilihanraya (SPR).

Syarat-syarat kelayakan untuk mendaftar sebagai pemilih adalah seperti yang berikut:
(a) seorang warganegara Malaysia;
(b) telah mencapai umur 21 tahun;
(c) bermastautin di bahagian pilihan raya yang ingin didaftarkan; dan
(d) tidak dihalang / hilang kelayakan oleh undang-undang yang berkuat kuasa.

SPR menjalankan 2 jenis pendaftaran pemilih iaitu:
(a) Pendaftaran Baru:
SPR menerima permohonan warganegara yang memohon untuk mendaftar sebagai pemilih buat pertama kali.
(b) Pendaftaran Tukar Alamat dan Pusat Mengundi:

SPR juga menerima permohonan pemilih berdaftar yang memohon untuk mendaftarkan alamat tempat tinggalnya yang baru. Ia dikaitkan dengan pertukaran alamat Pusat Mengundi kerana secara lazimnya, sekiranya seorang pemilih berpindah ke tempat baru, maka, Pusat Mengundinya akan ditetapkan mengikut pendaftaran alamat tempat barunya itu.

SPR menjalankan tugasnya berdasarkan kepada Perkara 113 Perlembagaan Persekutuan.

Rakyat perlu mendaftarkan diri sebagai pemilih dan melaksanakan tanggungjawab sebagai pemilih apabila tiba masa pilihanraya.  Fungsi pemilih penting untuk menentukan jatuh bangun agama dan bangsa.

Selain itu aduan dan pandangan juga boleh disalurkan melalui kementerian, jabatan atau agensi yang berkaitan.  Peluang ini perlu dimanfaatkan sepenuh oleh setiap rakyat untuk mendapat hak dan bersama-sama menyumbang kebaikan untuk negara. 

Perbuatan menegur pemerintah secara membentuk kumpulan militan, berdemostrasi atau parti yang mengamalkan propaganda membabi buta tidak menepati kehendak syariat.  Syariat Islam meletakkan pemerintah pada kedudukan tinggi yang perlu ditaati dan hormati.  

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesiapa yang ingin menasihati pihak berkuasa mengenai sesuatu perkara, maka janganlah dia menyampaikan secara terang-terangan, tetapi hendaklah dia memegang tangannya dan menyampaikan nasihatnya secara bersendirian.  Sekiranya nasihat itu diterima maka itulah yang terbaik, tetapi sekiranya tidak diterima, maka dia (pemberi nasihat) dikira telah melaksanakan tanggungjawabnya.”(Hadis riwayat Ahmad dan Hakim)

Setiap arahan dan dasar pemerintah mesti dipatuhi sama ada disukai atau tidak.  Ini bagi memastikan kekuatan dan sumber yang ada ditumpukan pada satu matlamat.  Perpecahan dan penentangan akan menjadikan sistem pemerintahan kucar kacir dan tidak berfungsi dengan baik.  

Memang pemimpin tidak terkecuali daripada melakukan kesilapan.  Bagaimanapun, itu bukan alasan melemparkan tuduhan bukan-bukan atau menjatuhkan hukum yang mana hanya milik Allah. 

Rakyat yang baik sentiasa mempertahankan kedudukan pemerintah dan memberi penuh kepercayaan untuk terus memimpin ke arah kebaikan.  

Perkara ini dijelaskan hadis riwayat Bukhari bermaksud: “Wajib ke atas setiap muslim patuh dan taat kepada pemerintah sama ada dia suka atau tidak, selama mana dia tidak diperintah melakukan maksiat.  Sekiranya dia diperintah melakukan maksiat, maka janganlah patuh dan taat.” 

Dalam sistem demokrasi Raja Berperlembagaan diamlakan di Malaysia, pemimpin atau pemerintah negara dipilih melalui Pilihanraya Umum (PRU) yang diadakan mengikut tempoh tertentu atau Pilihanraya Kecil (PRK) apabila berlaku kekosongan kerusi akibat kematian, letak jawatan atau hilang kelayakan.  

Peluang memilih pemimpin tidak patut dipersia-siakan. Justeru, mereka yang cukup syarat mendaftar sebagai pemilih perlu berdaftar dengan Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) perlu berbuat demikian.  

Perkembangan terkini mendapati kadar peratusan orang Melayu mendaftar sebagai pemilih adalah kurang berbanding kaum lain, terutama Cina.  Tindakan tidak mendaftar sebagai pemilih amat merugikan, terutama bagi memastikan orang Melayu terus berkuasa.  Kejatuhan Melayu di Malaysia juga akan menyebabkan kejatuhan kuasa Islam.

Perpecahan sokongan rakyat kepada pemerintah adalah bencana besar kepada sesebuah negara.  Perkara ini lebih serius jika terdapat pihak luar mengambil kesempatan menjadikan keadaan lebih buruk.  Fenomina ini berlaku di banyak buah negara Islam sehingga menyebabkan pemerintah digulingkan dengan kerjasama pihak luar.  

Kekuatan pemerintah lahir hasil daripada perpaduan dan sokongan rakyat.  Jika rakyat berpaling tadah dan menjemput pihak luar untuk menjatuhkan pemerintah, maka hilanglah kuasa rakyat sendiri dalam menentukan nasib bangsa sendiri. 

Sesungguhnya sejarah kejatuhan empayar Kesultanan Melayu Melaka bukan kerana hebatnya tentera Potugis yang menyerang, tetapi disebabkan ada di kalangan pembesar yang berpaling tadah dan memberi sokongan kepada musuh.  Mereka membekalkan maklumat sistem pertahanan dan beberapa aspek yang membawa kepada kekalahan Melaka. 

Sejarah yang berlaku pada Melaka lebih 500 tahun lalu mungkin berulang pada negara ini jika rakyat tidak berhati-hati.  Sebab itu, sebarang tanda dan kemungkinan terjadinya perkara sama perlu dijauhkan. 

Setiap Muslim mesti bersedia mempertahankan Islam pada bila-bila masa dengan segala kekuatan yang ada, baik dari segi kekuatan mental, fizikal maupun metarial.   

Firman Allah SWT dalam surah al-Anfal, ayat 60 bermaksud: “Bersiap sedialah untuk menentang musuh dengan segala jenis kekuatan yang kamu dapat sediakan, dari pasukan berkuda, untuk mengerumkan musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh lain.”

Umat Islam wajib berusaha mengekalkan kekuasaan politik bagi menjamin kedudukan  lebih dihormati, dikagumi dan berkuasa.  Kejatuhan kerajaan Islam biarpun diganti dengan pihak yang turut mendakwa menegakkan Islam lebih banyak membawa keburukan. 

Mana-mana kerajaan sedia ada hendaklah diperkuatkan dan bukannya dijatuhkan.  Sebarang kekurangan perlu diperbaiki bersama secara muafakat dan bijaksana.  Banyak saluran boleh dibuat untuk ‘menasihat’ pemerintah secara berhemah dan lebih tertib.



No comments:

Post a Comment