Sunday, 4 December 2016

MAIN DENGAN BAPA MERTUA



Aku terkejut apabila bapa mertua ajak main. Ketika itu suami tiada di rumah. Bapa mertua masih gagah dan hebat. Biarpun berjaya menolak permintaan itu, aku terpaksa melayan juga pada hari lain. Aku cukup berasa puas dapat layan ikut kehendak bapa suamiku itu,  

Sebelum aku meneruskan cerita ini, elok aku memperkenalkan diri dulu. Nama aku Aini (bukan nama sebenar) dan berusia 30 tahun. Aku tentunya sudah berkahwin, jika tidak mana mungkin aku ada bapa mertua. Aku sudah berkahwin sejak lima tahun lalu.

Namun, aku belum ada rezeki berpeluang menimang cahaya mata.  Aku dan suamiku tidak ada masalah kesuburan. Aku dan suami kedua-duanya sihat dan tidak mempunyai masalah dalam soal hubungan suami isteri.

Sudah beberapa kali kami membuat pemeriksaan kesuburan dan keputusan yang diperoleh menunjukkan kami tidak mandul.  Mungkin belum tiba masa untuk kami mempunyai zuriat.

Oh lupa hendak perkenalkan mengenai suamiku.  Namanya Azam (bukan nama sebenar) berusia 35 tahun.  Dia bertugas sebagai pegawai pemasaran di sebuah syarikat antarabangsa terkemuka. 

Jadi, sudah menjadi kebiasaan dia ditugaskan di luar kawasan, dan kadangkala pergi ke luar negara sehingga berminggu-minggu. Jadi, aku sudah terbisa tinggal bersendirian.

Namun, sejak dua bulan lalu aku tidak lagi berseorangan.  Bapa mertuaku yang tinggal di kampung akan datang menemaniku apabila suamiku pergi tugasan luar yang agak lama. 

Bapa mertuaku tidak keberatan kerana dia pun tinggal seorang diri di kampung setelah ibu mertuaku meninggal kira-kira setahun lalu.  Abang ipar dan adik iparku semua sudah berkeluarga dan tinggal berasingan. 

Aku pernah mencadangkan agar bapa mertuaku tinggal terus denganku.  Tetapi, dia tidak bersetuju kerana tidak mahu tinggal rumah di kampung kosong tidak terurus dan kebun buah-buahan pula perlu penjagaan.  Katanya cukuplah dia datang sekali sekala apabila suami aku ditugaskan di luar kawasan.  

Bapa mertuaku berumur 60 tahun.  Tubuhnya masih kuat dan tidak mengidap penyakit bahaya atau kronik. 

Mungkin amalan kerja kampung dan gaya hidup sihat menyebabkan kesihatan bapa mertuaku terjaga.  Dia tidak merokok dan mengamalkan makan ulam serta herba asli.  Masih sihat dan mampu melakukan tugas seperti kebanyakan orang berusia 40an.

Suami aku ditugaskan berkursus di luar negara selama sebulan.  Syarikatnya ada mengeluarkan produk baru.  Jadi, suamiku perlu mengikut kursus untuk memahami selok belok mengenai produk baru ini.  

Untuk menemani aku yang keseorang, bapa mertuaku dari kampung datang tinggal di rumahku. 

Suatu petang, aku terkejut apabila bapa mertuaku ajak main.  Katanya sudah lama dia tidak main.  Gian pula katanya. 

Aku jadi serba salah.  Aku tidak biasa main dengan bapa mertua.  Tambahan pula keadaan kesihatan aku tidak mengizinkan.  Rasa tidak sedap badan.  Banyak kerja yang dilakukan ketika di pejabat dalam tempoh seminggu ini.  

Jadi, aku jelaskan secara baik kepada bapa mertuaku.  Dia terima alasanku, tetapi agak kecewa. 

Dia minta aku layan keinginannya pada masa lain bila aku bersedia.  Aku rasa terperangkap dengan alasan yang aku berikan.  Terpaksalah aku setuju untuk main dengannya pada masa lain.

Sejak hari itu aku lihat bapa mertuaku sering melakukan latihan ringan.  Dibelinya tongkat ali mentah direbus sendiri untuk mendapat air.  Katanya, tongkat ali asli lebih power, biarpun rasanya pahit dan tidak sedap untuk diminum. 

Namun, katanya demi untuk mendapat kekuatan untuk main dengan aku, dia sanggup minum air tongkat ali yang pahit itu.

Bapa mertuaku juga mula makan telur separuh masak bersama dengan madu.  Katanya, madu dan telur separuh masak sumber tenaga yang baik untuk lelaki. 

Dia pula mencadangkan agar aku minum air kacip fatimah, Biar pulih kembali tenaga aku yang terpaksa bekerja berterusan di pejabat.  Katanya, kalau aku sihat dan bertenaga, baru sedap main nanti.

Aku rasakan bapa mertua aku benar-benar serius hendak main dengan aku.  Aku tidak boleh mengalah.  Aku juga perlu bersedia dengan fizikal dan mental.  Aku tidak boleh kalah.  Aku kena bertarung habis-habisan dengan bapa mertuaku.  

Pada hari cuti, aku telah bersedia untuk main dengan bapa mertuaku.  Pada petang itu maka terciptalah sejarah kali pertama aku bermain badminton dengan bapa mertuaku di padang di hadapan rumahku. 

Boleh tahan hebat bapa mertuaku bermain badminton.  Termengah-mengah aku hendak membalas setiap pukulan bapa mertuaku.  Aku lihat bapa mertuaku benar-benar puas.   

Sekian ceritaku main dengan bapa mertua. 


No comments:

Post a Comment